Qin Shi Huang, Kaisar Pertama China dan Obsesi Keabadian

Kompas.com - 16/10/2021, 16:52 WIB
Tentara Terakota dari kompleks makam Kaisar Pertama China, Qin Shi Huang. [Via History] Via HistoryTentara Terakota dari kompleks makam Kaisar Pertama China, Qin Shi Huang. [Via History]

KOMPAS.com - Makam Kaisar Qin Pertama adalah kompleks mausoleum besar yang terletak di provinsi Shaanxi, China.

Makam ini dibangun Qin Shi Huang, kaisar pertama Tiongkok, dan pendiri Dinasti Qin.

Qin Shi Huang bertanggung jawab atas penyatuan China.

Dia juga berperan dalam pembuatan Tembok Besar China, sistem jalan nasional, Terusan Lingqu, dan pemberlakuan beberapa reformasi ekonomi dan politik utama.

Baca juga: Kisah Kaisar Qin Shi Huang dan Ramuan Hidup Abadi pada Zaman China Kuno

Sosok Qin Shi Huang

Dilansir Heritage Daily, selama hidupnya, Qin Shi Huang terobsesi dengan keabadian dan mencari ramuan kehidupan karena takut akan kematiannya sendiri.

Orang-orang dikirim untuk mencari gunung Penglai, sebuah pulau di ujung timur Laut Bohai tempat para dewa tinggal, untuk menemukan pesulap Anqi Sheng.

Haarapannya, dia bisa menemukan rahasia kehidupan abadi.

Baca juga: Tentara Terakota, Pasukan Penjaga Akhirat Kaisar Qin Shi Huang dari Zaman China Kuno

Meninggalnya Qin Shi Huang

Qin Shi Huang meninggal pada 210 SM saat melakukan tur di China Timur.

Kematiannya dikaitkan dengan keracunan obat mujarab alkimia karena menelan pil merkuri.

Pil ini dipercaya sebagai obat mujarab keabadian.

Baca juga: 9 Kisah Ramalan Sejarah dari Kerajaan China Kuno hingga Napoleon III

Makam Qin Shi Huang

Sebagai persiapan, kompleks pemakaman besar dibangun di bawah gundukan besar berbentuk seperti piramida terpotong, yang mencapai ketinggian 76 meter.

Ini mewakili mikrokosmos kerajaan dan istana Kaisar, dengan mausoleumnya yang lebih luas dimodelkan di ibu kota Qin, Xianyang.

Penggalian di sekitar kompleks menemukan sekitar 7.000 hingga 8.000 patung prajurit terakota dan kuda, dan sekitar seratus kereta perang kayu dan banyak senjata yang ditempatkan untuk melindungi kaisar di akhirat.

Para arkeolog juga menemukan patung terakota pejabat, akrobat, orang kuat, dan musisi.

Studi non-invasif dari gundukan makam untuk mendeteksi anomali magnetik telah mengungkapkan ada sebuah istana bawah tanah dan ruang makam.

Ruang tersembunyi ini berukuran panjang sekitar 80 meter, lebar 50 meter, dan tinggi sekitar 15 meter.

Baca juga: Tulang Orakel, Media Ramalan Zaman China Kuno yang Paling Dikenal dari Dinasti Shang

Sampel tanah gundukan tersebut telah mendeteksi kadar merkuri yang tinggi.

Ini mendukung catatan sejarawan Cina Sima Qian bahwa merkuri cair digunakan di makam untuk mensimulasikan saluran air dan laut.

Gundukan makam tetap tidak digali karena metode penggalian situs kemungkinan akan mengakibatkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.

Administrasi Warisan Budaya Negara (SACH) mengikuti proses penelitian dan evaluasi untuk mengembangkan rencana perlindungan, sebelum penggalian jangka panjang dapat dilakukan di masa depan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.