Kenapa di Malaysia Banyak Orang China dan Pakai Nama Asli? Ini Sejarahnya...

Kompas.com - 16/10/2021, 12:17 WIB
Pasangan ganda putra Malaysia, Tan Boon Heong/Tan Wee Kiong (kuning) bertahan menghadapi serangan ganda Korea, Lee Yong-dae/Yoo Yeon-seong, pada perempat final BCA Indonesia Open Superseries Premier 2014, Jumat (20/6/2014). KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZESPasangan ganda putra Malaysia, Tan Boon Heong/Tan Wee Kiong (kuning) bertahan menghadapi serangan ganda Korea, Lee Yong-dae/Yoo Yeon-seong, pada perempat final BCA Indonesia Open Superseries Premier 2014, Jumat (20/6/2014).

Selang dua tahun kemudian, Pemerintah Malaysia menerapkan rencana aksi afirmatif bernama Kebijakan Ekonomi Baru, yang memberi kelompok pribumi hak istimewa atas orang China dan India.

Contohnya, harga rumah yang lebih murah, prioritas dalam beasiswa universitas, dan kuota sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS). Kebijakan itu berlaku sampai 1990.

Kenapa orang China-Malaysia memakai nama asli?

Meskipun bahasa Melayu adalah bahasa nasional dan resmi di Malaysia, penduduk "Negeri Jiran" juga menggunakan bahasa China, Tamil, dan Inggris secara luas.

Bahasa Mandarin bahkan diajarkan di sekolah-sekolah China di Malaysia, bersama dengan bahasa Melayu dan Inggris.

Oleh karena sebagian besar nenek moyangnya berasal dari China selatan, orang China-Malaysia berbicara dengan dialek Kanton, Hokkien, dan Hakka yang sangat mirip satu sama lain.

Dialek lainnya termasuk Teochiu, Hainan, Hokchiu, dan Hinghwa.

Dengan demikian, banyak orang China-Malaysia menguasai tiga bahasa. Mereka bisa berbicara dan menulis dalam bahasa Melayu, Inggris, dan setidaknya satu dialek China.

Baca juga: Kenapa ISIS-K Bermusuhan dengan Taliban? Ini Sebabnya...

Tradisi nama keluarga pun masih mereka anut dari generasi ke generasi, sesuai urutan: nama keluarga - nama generasi - nama pribadi. Contohnya, Foo Sing Choong.

Namun, ada juga nama orang China yang terdiri dari dua bagian, misalnya Chin Peng. Bagian pertamanya adalah nama keluarga.

Lalu ada juga orang China berpendidikan Barat atau umat Kristiani yang menambahkan nama khas Eropa atau Amerika dan menjadi empat bagian, seperto Alex Goh Cheng Leong.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.