Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Apa yang Dimaksud dengan Demokrasi?

Kompas.com - 25/09/2021, 17:54 WIB
Shintaloka Pradita Sicca

Penulis

Sumber Thoughtco

KOMPAS.com - Dalam sistem pemerintahan ada yang disebut "Demokrasi", apa itu?

Demokrasi adalah bentuk pemerintahan yang memberdayakan rakyat untuk melakukan kontrol politik.

Selain itu, membatasi kekuasaan kepala negara, mengatur pemisahan kekuasaan antara entitas pemerintah, dan menjamin perlindungan hak-hak kodrati dan kebebasan sipil. Dalam prakteknya, demokrasi mengambil banyak bentuk yang berbeda.

Bersama dengan dua jenis demokrasi yang paling umum, seperti demokrasi partisipatif, liberal, parlementer, pluralis, konstitusional, dan sosialis.

Meskipun menonjol dalam berita utama negara-negara non-demokratis dan otoriter, seperti China, Rusia, Korea Utara, dan Iran, demokrasi tetap menjadi bentuk pemerintahan yang paling umum dipraktikkan di dunia.

Pada 2018, misalnya, total 96 dari 167 negara (57 persen) adalah demokrasi dari beberapa jenis, seperti yang dilansir dari Thoughtco.com.

Statistik menunjukkan bahwa persentase demokrasi di antara pemerintah-pemerintah dunia telah meningkat sejak pertengahan 1970-an, saat ini masih jauh dari angka tertinggi pasca Perang Dunia II sebesar 58 persen pada 2016.

Baca juga: Apa yang Dimaksud dengan Oligarki?

Definisi Demokrasi

Makna demokrasi “pemerintahan oleh rakyat” adalah sistem pemerintahan yang tidak hanya memungkinkan, tetapi membutuhkan partisipasi rakyat dalam proses politik agar dapat berfungsi dengan baik.

Presiden AS Abraham Lincoln dalam pidatonya di Gettysburg pada 1863 yang terkenal mungkin mendefinisikan demokrasi sebagai "...pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, untuk rakyat..."

Secara semantik, istilah demokrasi berasal dari kata Yunani untuk “rakyat” (demos) dan “pemerintahan” (karatos).

Namun, mencapai dan mempertahankan pemerintahan oleh rakyat dan untuk rakyat, jauh lebih rumit dari pada yang mungkin disiratkan oleh kesederhanaan semantik konsep tersebut.

Prinsip demokrasi

Konsensus para ilmuwan politik setuju bahwa sebagian besar demokrasi didasarkan pada 6 elemen dasar, yaitu:

konsensus para ilmuwan politik setuju bahwa sebagian besar demokrasi didasarkan pada enam elemen dasar:

Kedaulatan rakyat: Prinsip bahwa pemerintah diciptakan dan dipelihara dengan persetujuan rakyat melalui wakil-wakil mereka yang dipilih.

Sistem pemilihan: Karena menurut prinsip kedaulatan rakyat, rakyat adalah sumber dari semua kekuatan politik, sistem yang jelas untuk menyelenggarakan pemilihan umum yang bebas dan adil sangat penting.

Partisipasi publik: Demokrasi jarang bertahan tanpa partisipasi aktif dari rakyat. Demokrasi kesehatan memungkinkan dan mendorong masyarakat untuk mengambil bagian dalam proses politik dan sipil mereka.

Pemisahan Kekuasaan: Berdasarkan kecurigaan akan kekuasaan yang terkonsentrasi pada satu individu, seperti raja atau kelompok, konstitusi sebagian besar negara demokrasi menetapkan bahwa kekuasaan politik dipisahkan dan dibagi di antara berbagai entitas pemerintah.

Hak Asasi Manusia: Seiring dengan kebebasan hak yang disebutkan secara konstitusional, demokrasi melindungi hak asasi semua warga negara.

Dalam konteks ini, hak asasi manusia adalah hak-hak yang dianggap melekat pada semua manusia, tanpa memandang kebangsaan, jenis kelamin, asal kebangsaan atau etnis, warna kulit, agama, bahasa, atau pertimbangan lainnya.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Internasional
Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Internasional
Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Internasional
Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Internasional
Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Internasional
Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Internasional
Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Internasional
Minim Perlindungan, Tahanan di AS yang Jadi Buruh Rawan Kecelakaan Kerja

Minim Perlindungan, Tahanan di AS yang Jadi Buruh Rawan Kecelakaan Kerja

Internasional
Siapa 'Si Lalat' Mohamed Amra, Napi yang Kabur dalam Penyergapan Mobil Penjara di Prancis?

Siapa "Si Lalat" Mohamed Amra, Napi yang Kabur dalam Penyergapan Mobil Penjara di Prancis?

Internasional
Pemungutan Suara di Paris Bikin Pulau Milik Perancis di Pasifik Mencekam, Mengapa?

Pemungutan Suara di Paris Bikin Pulau Milik Perancis di Pasifik Mencekam, Mengapa?

Internasional
Perjalanan Hubungan Rusia-China dari Era Soviet sampai Saat Ini

Perjalanan Hubungan Rusia-China dari Era Soviet sampai Saat Ini

Internasional
Pertemanan Rusia-China Makin Erat di Tengah Tekanan Barat

Pertemanan Rusia-China Makin Erat di Tengah Tekanan Barat

Internasional
Praktik 'Deepfake' di China Marak, Youtuber Asal Ukraina Jadi Korban

Praktik "Deepfake" di China Marak, Youtuber Asal Ukraina Jadi Korban

Internasional
Mengenal Peristiwa Nakba, Hilangnya Tanah Air Palestina

Mengenal Peristiwa Nakba, Hilangnya Tanah Air Palestina

Internasional
Apa Itu UU ‘Agen Asing’ Georgia dan Mengapa Eropa Sangat Khawatir?

Apa Itu UU ‘Agen Asing’ Georgia dan Mengapa Eropa Sangat Khawatir?

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com