Indonesian Insight Kompas
Kelindan arsip, data, analisis, dan peristiwa

Arsip Kompas berkelindan dengan olah data, analisis, dan atau peristiwa kenyataan hari ini membangun sebuah cerita. Masa lalu dan masa kini tak pernah benar-benar terputus. Ikhtiar Kompas.com menyongsong masa depan berbekal catatan hingga hari ini, termasuk dari kekayaan Arsip Kompas.

Kilas Balik, Kontroversi, dan Pelajaran dari Tragedi 9/11

Kompas.com - 11/09/2021, 22:38 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Pada hari itu, siapa pun yang ada di situ turun tangan, menyelamatkan siapa pun yang bisa diselamatkan dalam jangkauan. Pada hari itu, siapa pun yang melihat tragedi tersebut mengutuk aksi yang dalam satu waktu singkat telah merenggut ribuan nyawa, melebihi tragedi dalam sebuah perang terbuka.

Obama, yang pada pemerintahannya memutuskan memulai penarikan pasukan Amerika Serikat di Afghanistan, pada 2011 pun meminta rakyatnya untuk tak berkubang dalam perspektif gelap atas tragedi 11 September 2001.

Dimuat di harian Kompas edisi 13 September 2011, Obama mengatakan, "Kita melihat ada satu hal yang harus tetap diingat karena tidak akan pernah berubah, yaitu karakter kita sebagai sebuah bangsa."

Baca juga: Kisah di Balik “The Falling Man”, Foto Tragis dari Serangan 9/11

Obama pun sebelumnya menyebut, kita pernah melewati perang, resesi, serta debat sengit dan perpecahan politik. Kita juga tidak akan pernah bisa mengembalikan para korban yang terengut dalam tragedi 11 September 2001.

Karakter bangsa yang dia maksud, ujar Obama, mencakup keyakinan terhadap Amerika bahwa setiap pria dan wanita harus memimpin dirinya sendiri, serta ide tentang setiap orang harus diperlakukan setara dan memiliki kebebasan untuk menentukan nasib sendiri.

"Semua keyakinan itu semakin menguat setelah melalui banyak percobaan,” ujar Obama.

Bukankah yang seperti ini lebih patut pula untuk turut diiyakan, bila memang harus banget merujuk pada apa kata Pemerintah Amerika Serikat atau tren yang sedang terjadi di sana?

Tabik.

 

Naskah: KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANI

Catatan:

Naskah utuh dari artikel harian Kompas yang dikutip di tulisan ini dapat diakses publik melalui layanan Kompas Data

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Kenapa China Disebut Tiongkok di Indonesia

Sejarah Kenapa China Disebut Tiongkok di Indonesia

Internasional
Daftar Negara Bagian di Benua Australia dan Ibu Kotanya

Daftar Negara Bagian di Benua Australia dan Ibu Kotanya

Internasional
7 Sebab Kenapa di Amerika Tidak Ada Motor atau Tak Populer

7 Sebab Kenapa di Amerika Tidak Ada Motor atau Tak Populer

Internasional
Daftar Negara Bagian Amerika Serikat dan Ibu Kotanya

Daftar Negara Bagian Amerika Serikat dan Ibu Kotanya

Internasional
Kenapa di Amerika Tidak Boleh Makan Kangkung? Ini Sebab dan Aturannya

Kenapa di Amerika Tidak Boleh Makan Kangkung? Ini Sebab dan Aturannya

Internasional
Kenapa di Amerika Sering Terjadi Penembakan Saat Musim Panas? Ini 3 Sebabnya

Kenapa di Amerika Sering Terjadi Penembakan Saat Musim Panas? Ini 3 Sebabnya

Internasional
9 Contoh Genosida di Dunia dan Dugaan Kasusnya

9 Contoh Genosida di Dunia dan Dugaan Kasusnya

Internasional
Profil Gustavo Petro, Mantan Pemberontak yang Jadi Presiden Kolombia

Profil Gustavo Petro, Mantan Pemberontak yang Jadi Presiden Kolombia

Internasional
Siapa Julian Assange dan Apa Itu WikiLeaks?

Siapa Julian Assange dan Apa Itu WikiLeaks?

Internasional
Apakah China Akan Menyerang Taiwan? Ini 4 Skenarionya

Apakah China Akan Menyerang Taiwan? Ini 4 Skenarionya

Internasional
Sejarah Internet Explorer hingga Pensiun, Dulu Andalan Kini Dilupakan

Sejarah Internet Explorer hingga Pensiun, Dulu Andalan Kini Dilupakan

Internasional
50 Tahun Skandal Watergate, Sejarah dan Kasus Besar Presiden AS Richard Nixon

50 Tahun Skandal Watergate, Sejarah dan Kasus Besar Presiden AS Richard Nixon

Internasional
Ratu Elizabeth di Posisi Kedua Raja yang Paling Lama Berkuasa di Dunia, Siapa yang Pertama?

Ratu Elizabeth di Posisi Kedua Raja yang Paling Lama Berkuasa di Dunia, Siapa yang Pertama?

Internasional
Saat Mahatma Gandhi Dilempar dari Kereta Api Afrika, lalu Cetuskan Pembangkangan Sipil Pertamanya...

Saat Mahatma Gandhi Dilempar dari Kereta Api Afrika, lalu Cetuskan Pembangkangan Sipil Pertamanya...

Internasional
Perang Ethiopia-Tigray: Kronologi, Penyebab Konflik, dan Situasi Terkini

Perang Ethiopia-Tigray: Kronologi, Penyebab Konflik, dan Situasi Terkini

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.