Rahasia Kekuatan Perang Pasukan Kekaisaran Mongol dalam Menaklukkan Asia

Kompas.com - 10/09/2021, 12:34 WIB

Setiap pajurit Mongol sudah mahir menggunakan kapak perang, tombak, belati, pisau panjang, dan senjata mematikan lainnya secara efisien.

Namun, senjata unggulan pasukan Mongol adalah busur komposit. Mereka menyukainya karena bisa menembak lebih akurat, berkekuatan tinggi, dan bahkan bisa dengan mudah menembus perisai.

Busur komposit terbuat dari tanduk atau bambu yang diikat dengan beberapa lapis kayu, membuatnya kuat dan fleksibel.

Busur Mongol membutuhkan kekuatan untuk menarik, tetapi dapat menembakkan panah dengan tingkat akurasi yang tinggi.

Fleksibilitas busur komposit ini dikombinasakan dengan sanggurdi dan pelana kayu di bagian punggung dan depan yang tinggi, memberikan prajurit kekuatan perang, stabilitas untuk memanah di atas kuda.

Ini memungkinkan para pemanah menembakkan panah ke hampir semua arah. Pasukan Mongol bisa menembak dengan akurat ke arah belakang mereka seperti yang bisa mereka lakukan di depan mereka.

Seorang prajurit Mongol rata-rata membawa 30 anak panah ringan dan 30 anak panah lebih berat dalam tabung anak panahnya.

Panahnya itu cenderung terbuat dari tulang, jarang berbahan logam. Untuk porosnya, bisa terbuat dari kayu, dan fletching dari bulu burung.

Desain panah bervariasi tergantung pada tujuannya, ada yang untuk melukai jarak dekat, pembawa racun, penembus baju besi, atau pembawa sinyal ke unit lain.

Perlengkapan standar tambahan para prajurit Mongol selama perang, meliputi gulungan tali, kapak, kikir untuk membuat mata panah, perlengkapan perbaikan menjahit.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Kenapa China Disebut Tiongkok di Indonesia

Sejarah Kenapa China Disebut Tiongkok di Indonesia

Internasional
Daftar Negara Bagian di Benua Australia dan Ibu Kotanya

Daftar Negara Bagian di Benua Australia dan Ibu Kotanya

Internasional
7 Sebab Kenapa di Amerika Tidak Ada Motor atau Tak Populer

7 Sebab Kenapa di Amerika Tidak Ada Motor atau Tak Populer

Internasional
Daftar Negara Bagian Amerika Serikat dan Ibu Kotanya

Daftar Negara Bagian Amerika Serikat dan Ibu Kotanya

Internasional
Kenapa di Amerika Tidak Boleh Makan Kangkung? Ini Sebab dan Aturannya

Kenapa di Amerika Tidak Boleh Makan Kangkung? Ini Sebab dan Aturannya

Internasional
Kenapa di Amerika Sering Terjadi Penembakan Saat Musim Panas? Ini 3 Sebabnya

Kenapa di Amerika Sering Terjadi Penembakan Saat Musim Panas? Ini 3 Sebabnya

Internasional
9 Contoh Genosida di Dunia dan Dugaan Kasusnya

9 Contoh Genosida di Dunia dan Dugaan Kasusnya

Internasional
Profil Gustavo Petro, Mantan Pemberontak yang Jadi Presiden Kolombia

Profil Gustavo Petro, Mantan Pemberontak yang Jadi Presiden Kolombia

Internasional
Siapa Julian Assange dan Apa Itu WikiLeaks?

Siapa Julian Assange dan Apa Itu WikiLeaks?

Internasional
Apakah China Akan Menyerang Taiwan? Ini 4 Skenarionya

Apakah China Akan Menyerang Taiwan? Ini 4 Skenarionya

Internasional
Sejarah Internet Explorer hingga Pensiun, Dulu Andalan Kini Dilupakan

Sejarah Internet Explorer hingga Pensiun, Dulu Andalan Kini Dilupakan

Internasional
50 Tahun Skandal Watergate, Sejarah dan Kasus Besar Presiden AS Richard Nixon

50 Tahun Skandal Watergate, Sejarah dan Kasus Besar Presiden AS Richard Nixon

Internasional
Ratu Elizabeth di Posisi Kedua Raja yang Paling Lama Berkuasa di Dunia, Siapa yang Pertama?

Ratu Elizabeth di Posisi Kedua Raja yang Paling Lama Berkuasa di Dunia, Siapa yang Pertama?

Internasional
Saat Mahatma Gandhi Dilempar dari Kereta Api Afrika, lalu Cetuskan Pembangkangan Sipil Pertamanya...

Saat Mahatma Gandhi Dilempar dari Kereta Api Afrika, lalu Cetuskan Pembangkangan Sipil Pertamanya...

Internasional
Perang Ethiopia-Tigray: Kronologi, Penyebab Konflik, dan Situasi Terkini

Perang Ethiopia-Tigray: Kronologi, Penyebab Konflik, dan Situasi Terkini

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.