Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kepercayaan Pengorbanan Suku Inca dan Mumi Anak Llullaillaco

Kompas.com - 05/09/2021, 09:08 WIB
Shintaloka Pradita Sicca

Penulis

KOMPAS.com - Pada 1400-1533 M merupakan periode perkembangan peradaban suku Inca, wajah awal Amerika Selatan yang berpusat di Peru

Peradaban suku Inca dimulai dari suku kecil, berkembang menjadi lebih kuat, dan menaklukkan suku lainnya di sepanjang pantai dari Kolumbia ke Argentina.

Peradaban suku Inca berkontribusi dalam membangun jaringan jalan, selain itu  menyebarkan keyakinan nenek moyang, yaitu Capacocha, upacara pengorbanan dengan memberikan persembahan anak.

Suku Inca percaya bahwa kemurnian dan kepolosan anak-anak adalah persembahan yang terbaik untuk para dewa. Dengan kata lain, mereka melakukannya untuk menenangkan dewa-dewa mereka, seperti yang dilansir dari History of Yesterday.

Baca juga: 15 Keajaiban Mumi dari Seluruh Dunia dari Xin Zhui China hingga Ramses II Mesir

Proses pengorbanan anak suku Inca

Dalam proses pengorbanan anak, suku Inca biasa memberikan sejumlah obat-obatan dan alkohol selama sebulan menjelang pelaksanaan ritual, untuk membuat mereka lebih patuh hingga tidak sadarkan diri.

Para peneliti menemukan ini melalui analisis sampel rambut ketiga mumi anak tersebut, yang mengungkapkan bahwa mereka diberi daun koka (turunan kokain) dan minuman beralkohol.

Dalam ideologi kepercayaan suku Inca, koka dan alkohol dapat menyebabkan perubahan keadaan yang terkait dengan yang suci, seperti yang dikutip dari National Geographic.

Namun, zat tersebut kemungkinan memainkan peran yang lebih pragmatis juga, membuat para korban manusia muda itu bingung dan tenang dalam menerima nasib suram mereka sendiri, ketika dibuang di lereng gunung yang tinggi sebagai persembahan dewa.

Untuk, anak perawan diperlakukan sedikit berbeda dari dua anak yang lebih muda. Ia lebih banyak diberi koka dan alkohol dibanding 2 anak yang lebih kecil.

"Kami menduga Perawan adalah salah satu acllas, atau wanita terpilih, dipilih sekitar masa pubertas untuk hidup jauh dari masyarakat yang dikenalnya di bawah bimbingan pendeta," kata ahli forensik dan arkeologi Andrew Wilson dari University of Bradford, seperti yang dikutip dari National Geographic.

Ia mencatat bahwa praktik ini dijelaskan dalam akun orang Spanyol yang mencatat informasi tentang upacara semacam itu yang diberikan oleh suku Inca kepada mereka.

Anak suku Inca yang jadi persembahan disebutkan juga diberi makanan "kelas tinggi" di luar kebiasaan mereka, seperti daging dan jagung selama setahun menjelang ritual pengorbanan, sehingga mereka dipersembahkan dalam kondisi gemuk.

Baca juga: 10 Penemuan Arkeologi Fenomenal dari Zaman China Kuno: Mumi Lady Dai hingga Istana Bawah Tanah Kuil Famen

Mumi anak-anak suku Inca di Llullaillaco

Tiga mumi anak-anak suku Inca di Llullaillaco, stratovolcano di perbatasan Argentina dan Chili, yang ditemukan pada 1999, adalah contoh ritual pengorbanan manusia yang dilakukan sekitar tahun 1500-an.

Tiga mumi anak suku Inca itu dimakamkan di sebuah kuil setinggi 22.000 kaki di atas gunung dekat Llullaillaco.

Setelah 5 abad berlalu, mumi anak suku Inca ditemukan dengan organ dalam yang masih utuh, belum membusuk, dan tidak mengkerut. Ketiga mumi anak suku Inca terawetkan secara alami dari suhu beku puncak gunung es.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perjalanan Hubungan Israel dan Iran, dari Sekutu Jadi Musuh

Perjalanan Hubungan Israel dan Iran, dari Sekutu Jadi Musuh

Internasional
Siapa Pemasok Terbesar Senjata untuk Israel?

Siapa Pemasok Terbesar Senjata untuk Israel?

Internasional
Apa Saja Jenis Persenjataan Militer Israel dan dari Mana Pasokannya?

Apa Saja Jenis Persenjataan Militer Israel dan dari Mana Pasokannya?

Internasional
Seberapa Kuat Militer Iran?

Seberapa Kuat Militer Iran?

Internasional
Serangan Iran ke Israel Tampaknya Direncanakan untuk Gagal

Serangan Iran ke Israel Tampaknya Direncanakan untuk Gagal

Internasional
Bagaimana Israel dan Sekutunya Cegat Lebih dari 300 Rudal dan Drone Iran?

Bagaimana Israel dan Sekutunya Cegat Lebih dari 300 Rudal dan Drone Iran?

Internasional
Seberapa Dekat Israel Singkirkan Hamas?

Seberapa Dekat Israel Singkirkan Hamas?

Internasional
Mengenal Sistem Pertahanan Iron Dome Israel

Mengenal Sistem Pertahanan Iron Dome Israel

Internasional
30 Tahun Genosida Rwanda yang Menewaskan 800.000 Orang

30 Tahun Genosida Rwanda yang Menewaskan 800.000 Orang

Internasional
Seberapa Berpengaruh Greta Thunberg?

Seberapa Berpengaruh Greta Thunberg?

Internasional
Trump Dituduh Menjual Alkitab untuk Kebutuhan Kampanye

Trump Dituduh Menjual Alkitab untuk Kebutuhan Kampanye

Internasional
Belajar dari Cara Taiwan Menghadapi Gempa Bumi

Belajar dari Cara Taiwan Menghadapi Gempa Bumi

Internasional
Korupsi dan Kecurangan Pemilu, Alasan AS Jatuhkan Sanksi pada Zimbabwe

Korupsi dan Kecurangan Pemilu, Alasan AS Jatuhkan Sanksi pada Zimbabwe

Internasional
Bagaimana AI Digunakan Israel Dalam Perang Melawan Hamas?

Bagaimana AI Digunakan Israel Dalam Perang Melawan Hamas?

Internasional
Apa Saja Opsi Iran untuk Membalas Israel, Setelah Jenderalnya Dibunuh?

Apa Saja Opsi Iran untuk Membalas Israel, Setelah Jenderalnya Dibunuh?

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com