Kisah Cheran, Kota Tanpa Negara yang Warganya Lebih Bahagia dan Aman

Kompas.com - 04/09/2021, 15:53 WIB
Penduduk asli Purepecha di kota Cheran, negara bagian Michoacan, Meksiko, bersorak mendukung pemimpin mereka dalam pemilu tradisional pada 27 Mei 2018. Cheran adalah kota kecil yang berdiri tanpa negara, dan diberi otonomi khusus untuk menggelar pemilu sendiri tanpa partai politik. AFP PHOTO/ALFREDO ESTRELLAPenduduk asli Purepecha di kota Cheran, negara bagian Michoacan, Meksiko, bersorak mendukung pemimpin mereka dalam pemilu tradisional pada 27 Mei 2018. Cheran adalah kota kecil yang berdiri tanpa negara, dan diberi otonomi khusus untuk menggelar pemilu sendiri tanpa partai politik.

CHERAN, KOMPAS.com - Apa yang terjadi jika masyarakat muak dengan perilaku pemerintah dan polisi yang korup, serta kekerasan geng kriminal yang tak kunjung usai? Depak mereka semua.

Setidaknya itu yang dilakukan warga Cheran, kota kecil di negara bagian Michoacan, Meksiko.

Cheran berdiri sendiri tanpa negara, dengan dipimpin perempuan lokal. Mereka bangkit untuk mempertahankan hutan dari penebang bersenjata, dan mengusir polisi serta politisi pada saat bersamaan.

Baca juga: Sayed Sadaat, Eks Menteri Afghanistan yang Jadi Kurir di Jerman, Ini Kisah Hidupnya...

Kota berpopulasi 14.245 jiwa ini dulu dikuasai geng-geng kartel narkoba, yang tak segan melakukan kekerasan bahkan mencabut nyawa orang dalam menjalankan aksinya.

Pemandangan kota Cheran, negara bagian Michoachan, Meksiko, dari atas pada 10 Desember 2019. Cheran adalah kota yang berdiri sendiri tanpa negara, dengan memiliki otonomi khusus di bidang pangan, keamanan, maupun politik.AFP/PEDRO PARDO Pemandangan kota Cheran, negara bagian Michoachan, Meksiko, dari atas pada 10 Desember 2019. Cheran adalah kota yang berdiri sendiri tanpa negara, dengan memiliki otonomi khusus di bidang pangan, keamanan, maupun politik.
Selama bertahun-tahun warga Cheran mendapat berita pembunuhan dan penculikan hampir setiap hari, yang dilakukan oleh orang-orang bertopeng dengan memeras usaha-usaha kecil.

Kemudian, selama lebih dari tiga tahun warga menyaksikan langsung truk demi truk melewati rumah mereka dengan tumpukan kayu ilegal.

Kayu-kayu itu juga ditebang oleh kartel Meksiko, yang mendiversifikasi model bisnisnya tidak hanya narkoba tapi juga kayu, industri yang menguntungkan di Cheran.

Hingga akhirnya pada 2011, para penebang semakin dekat dengan salah satu mata air Cheran.

"Kami khawatir," ujar Margarita Elvira Romero, salah satu tokoh perlawanan masyarakat, dikutip dari BBC pada 13 Oktober 2016.

"Kalau Anda menebang pohon, air akan berkurang. Para suami kami punya ternak, ke mana mereka akan minum jika mata airnya hilang?"

Baca juga: Kisah Pasukan Elite Inggris SAS Selamatkan 20 Rekannya dari Kepungan Taliban di Gurun

Halaman:


Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Kerajaan Terbesar dalam Sejarah Dunia, Wilayah Kekuasaannya Membentang Lintas Benua

8 Kerajaan Terbesar dalam Sejarah Dunia, Wilayah Kekuasaannya Membentang Lintas Benua

Internasional
5 Bencana yang Sebabkan Kepunahan Massal di Bumi

5 Bencana yang Sebabkan Kepunahan Massal di Bumi

Internasional
Tak Hanya Pangeran Andrew, Ini Bangsawan Inggris yang Telah Dilucuti Gelarnya

Tak Hanya Pangeran Andrew, Ini Bangsawan Inggris yang Telah Dilucuti Gelarnya

Internasional
Sejarah Nuklir Korea Utara: Rudal Balistik, Hipersonik, hingga 16 Kali Bom Hiroshima

Sejarah Nuklir Korea Utara: Rudal Balistik, Hipersonik, hingga 16 Kali Bom Hiroshima

Internasional
Sejarah Gajah Perang: 'Tank' Terbaik pada Zamannya dan Karakter Bertarungnya

Sejarah Gajah Perang: "Tank" Terbaik pada Zamannya dan Karakter Bertarungnya

Internasional
6 Januari 2021: Kronologi Kerusuhan Gedung Capitol pasca Pemilihan Presiden AS

6 Januari 2021: Kronologi Kerusuhan Gedung Capitol pasca Pemilihan Presiden AS

Internasional
Sejarah Perang Irak vs Amerika: Awal Invasi, Tewasnya Saddam Hussein, hingga Pertempuran Lawan ISIS

Sejarah Perang Irak vs Amerika: Awal Invasi, Tewasnya Saddam Hussein, hingga Pertempuran Lawan ISIS

Internasional
Perang Yaman: Kenapa Houthi Ingin Merebut Marib?

Perang Yaman: Kenapa Houthi Ingin Merebut Marib?

Internasional
Rata-rata 182,5 Cm, Kenapa Orang Belanda Tinggi-tinggi?

Rata-rata 182,5 Cm, Kenapa Orang Belanda Tinggi-tinggi?

Internasional
Hubungan China dan Taiwan: Awal Konflik, Perang, dan Ketegangan Baru

Hubungan China dan Taiwan: Awal Konflik, Perang, dan Ketegangan Baru

Internasional
10 Maskapai Terbaik Dunia Tahun 2021

10 Maskapai Terbaik Dunia Tahun 2021

Internasional
5 Produsen Pesawat Terbesar di Dunia

5 Produsen Pesawat Terbesar di Dunia

Internasional
10 Insiden Pesawat Hilang yang Masih Jadi Misteri Dunia

10 Insiden Pesawat Hilang yang Masih Jadi Misteri Dunia

Internasional
Navigasi Penerbangan Dunia: Bagaimana Cara Pesawat Tahu ke Mana Harus Pergi?

Navigasi Penerbangan Dunia: Bagaimana Cara Pesawat Tahu ke Mana Harus Pergi?

Internasional
Kisah Misteri Hilangnya Penerbang Perintis Amelia Earhart di Samudra Pasifik

Kisah Misteri Hilangnya Penerbang Perintis Amelia Earhart di Samudra Pasifik

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.