Kompas.com - 14/08/2021, 13:00 WIB
Kematian Cleopatra, lukisan oleh Reginald Arthur, 1892. Public DomainKematian Cleopatra, lukisan oleh Reginald Arthur, 1892.

KOMPAS.com – Cleopatra, sang Ratu Mesir sekaligus kekasih Julius Caesar dan Mark Antony, memilih untuk bunuh diri setelah pasukannya kalah melawan Gaius Octavius, calon kaisar pertama Romawi.

Cleopatra lahir pada 69 SM. Namanya menjadi Cleopatra VII setelah ayahnya, Ptolemy XII, meninggal pada 51 SM.

Saudara laki-lakinya diangkat menjadi Raja Ptolemy XIII pada saat yang sama. Cleopatra dan Ptolemy adalah trah Dinasti Makedonia yang memerintah Mesir sejak Alexander Agung meninggal pada 323 SM.

Baca juga: Cleopatra dan Misterinya: Simbol Jelita yang Tak Sekadar Cantik Belaka

Untuk meningkatkan pengaruhnya atas orang-orang Mesir, dia juga dinyatakan sebagai putri Ra, dewa matahari Mesir.

Suksesi kekuasaan rupanya tidak berjalan mulus. Cleopatra segera berselisih dengan saudara laki-lakinya itu dan perang saudara meletus pada 48 SM.

Di seberang lautan, tepatnya di Romawi, kekuatan terbesar di dunia Barat, juga dilanda perang saudara sebagaimana dilansir History.

Ketika Cleopatra bersiap untuk menyerang Ptolemy XIII dengan jumlah pasukan yang besar, perang saudara Romawi rupanya ikut tumpah ke Mesir.

Pompeius Agung dikalahkan oleh Julius Caesar di Yunani. Dia melarikan diri ke Mesir untuk mencari keselamatan tetapi justru dibunuh oleh agen Ptolemy XIII.

Baca juga: Kisah Misteri: Benarkah Cleopatra Bunuh Diri dengan Ular?

Tak lama kemudian, Caesar tiba di ibu kota Mesir kala itu, Alexandria, dan menemukan musuhnya telah mati. Caesar lantas memutuskan untuk memulihkan ketertiban di Mesir.

Di balik campur tangan Caesar di Mesir, Romawi sebenarnya terus berupaya meningkatkan kontrolnya atas Mesir yang kaya selama seabad terakhir.

Mendengar Caesar ada di Mesir, Cleopatra berusaha untuk memajukan tujuan politiknya dengan memenangi hati sang pemimpin Romawi tersebut.

Cleopatra memutuskan untuk pergi ke istana kerajaan Mesir di Alexandria dan bertemu Caesar.

Baca juga: Hilang 2.000 Tahun, di Manakah Lokasi Makam Cleopatra?

Terpikat Cleopatra

Ilustrasi CleopatraIlvira Nasreddinova Ilustrasi Cleopatra

Caesar tepikat oleh kecantikan Cleopatra hingga dia sepakat untuk menengahi perang saudara Mesir atas nama Cleopatra.

Pada 47 SM, Ptolemy XIII terbunuh pasukannya kalah melawan pasukan Caesar. Cleopatra lantas diangkat menjadi penguasa ganda Mesir dengan saudara laki-laki lainnya, Ptolemy XIV.

Caesar dan Cleopatra menghabiskan beberapa pekan menjalin asmara hingga kemudian Caesar berangkat ke Asia Kecil (Anatolia, Turki).

Pada 47 SM, Cleopatra melahirkan seorang putra yang dia klaim sebagai anak Caesar dan diberi nama Caesarion, yang berarti "Caesar kecil”.

Baca juga: Para Arkeolog Bikin Racikan Parfum Mesir Kuno Kesukaan Cleopatra

Setelah Caesar meraih kemenangan dalam kampanye militer, dia kembali ke Roma. Cleopatra dan Caesarion menyusulnya di ibu kota Romawi tersebut.

Di bawah naungan negosiasi perjanjian, Cleopatra tinggal diam-diam di sebuah vila yang dimiliki Caesar di luar ibu kota.

Setelah Caesar dibunuh pada Maret 44 SM, Cleopatra memutuskan untuk kembali ke Mesir.

Segera setelah itu, Ptolemy XIV meninggal, kemungkinan diracuni oleh Cleopatra. Sang Ratu Mesir lantas menjadikan Caesarion sebagai pemimpin Mesir bersamanya dengan diberi nama Ptolemy XV Caesar.

Baca juga: Buddha hingga Cleopatra, Salah Paham soal 6 Sosok Bersejarah...

Tiga Serangkai

Dengan dibunuhnya Caesar, Romawi kembali jatuh ke dalam perang saudara, yang untuk sementara diselesaikan pada 43 SM melalui pembentukan triumvirat alias tiga serangkai.

Tiga serangkai tersebut terdiri atas keponakan Caesar dan pewaris terpilih yakni Gaius Octavius, seorang jenderal yang kuay bernama Mark Antony, dan seorang negarawan Romawi yakni Lepidus

Antony mengambil kendali provinsi timur Kekaisaran Romawi, dan dia memanggil Cleopatra ke Tarsus, di Asia Kecil, untuk menjawab tuduhan bahwa dia telah membantu musuh-musuhnya.

Cleopatra berusaha merayu Antony dan pada 41 SM, dia tiba di Tarsus dengan tongkang yang megah dan berpakaian seperti Venus, dewa cinta Romawi.

Baca juga: Misteri Neferiti, Perempuan yang Kecantikannya Menandingi Cleopatra

Usaha Cleopatra tersebut berhasil. Antony mau pergi bersama Cleopatra ke Alexandria, di mana mereka menghabiskan musim dingin dalam pesta pora.

Pada 40 SM, Antonius kembali ke Roma dan menikahi saudara perempuan Octavius, Octavia, sebagai upaya untuk memperbaiki aliansi yang tegang dengan Octavius.

Kendati demikian, hubungan tiga serangkai terus memburuk. Pada 37 SM, Antony berpisah dari Octavia dan melakukan perjalanan ke timur, mengatur agar Cleopatra bergabung dengannya di Suriah.

Dalam waktu terpisah, Cleopatra melahirkan anak kembar, seorang putra dan seorang putri. Menurut propaganda yang diserukan Octavius, sepasang kekasih tersebut menikah. Hal itu melanggar hukum Romawi yang melarang orang Romawi menikahi orang asing.

Baca juga: Bentuk Tubuh Asli Cleopatra, Diet Ketogenik, dan Rahasia Tintin

Di sisi lain, gagalnya kampanye militer Antony melawan Parthia pada 36 SM menurunkan prestisenya. Tetapi pada 34 SM dia cukup berhasil melawan Armenia.

Untuk merayakan kemenangan, Antony mengadakan parade melalui jalan-jalan Alexandria, di mana dia dan Cleopatra duduk di atas takhta emas. Caesarion dan anak-anak mereka diberi gelar kerajaan yang mengesankan.

Banyak orang di Roma, didorong oleh Octavius, menafsirkan tontonan itu sebagai tanda bahwa Antonius bermaksud menyerahkan Kekaisaran Romawi ke tangan asing.

Setelah beberapa tahun bersitegang dan melancarkan serangan propaganda, Octavius menyatakan perang melawan Cleopatra beserta Antony, pada 31 SM.

Baca juga: Keranjang Berusia 2.400 Tahun Berisi Buah Ditemukan di Kota Mesir Kuno yang Tenggelam

Tahun-tahun terakhir

The Death of Cleopatra karya Juan LunaJuan Luna/Wikipedia The Death of Cleopatra karya Juan Luna

Para musuh Octavius bersatu ke sisi Antony. Tetapi komandan militer Antony yang brilian memperoleh keberhasilan awal melawan pasukan musuh.

Pada 2 September 31 SM, armada mereka bentrok di Actium, Yunani. Setelah bertempur sengit, Cleopatra memutuskan lari dan menuju Mesir dengan 60 kapalnya.

Antony kemudian menerobos garis musuh dan mengikutinya. Armada yang putus asa menyerah kepada Octavius. Sepekan kemudian, pasukan darat Antony menyerah.

Hampir setahun setelah itu, Octavius tiba di Alexandria dan pasukannya kembali mengalahkan Antony.

Baca juga: Kapal Surya Firaun Mesir Berusia 4.600 Tahun Dipindahkan Utuh ke Museum Agung Mesir

Setelah pertempuran itu usai, Cleopatra berlindung di mausoleum yang dibangun untuk untuk dirinya sendiri.

Antony, yang mendapat kabar burung bahwa Cleopatra sudah mati, menikam dirinya sendiri dengan pedangnya. Sebelum dia meninggal, utusan lain datang dengan mengatakan bahwa Cleopatra masih hidup.

Antony lantas dibawa ke mausoleum Cleopatra, di mana dia meninggal setelah menawari Cleopatra untuk berdamai dengan Octavius.

Akhirnya, Cleopatra bertemu dengan Octavius dan sang Ratu Mesir tersebut kembali menggunakan pesonanya untuk merayu Octavius.

Baca juga: Keranjang Berisi Buah dan Keramik Yunani Berusia 2.400 Ditemukan di Mesir

Tapi sayangnya, pesona Cleopatra tidak mampu menaklukkan Octavius. Alih-alih jatuh di bawah dominasi Octavius, Cleopatra meninggal karena bunuh diri, kemungkinan akibat bisa ular, pada 12 Agustus 30 SM.

Octavius lantas mengeksekusi Caesarion, mencaplok Mesir ke dalam Kekaisaran Romawi, dan menggunakan harta Cleopatra untuk membayar para veterannya.

Pada 27 SM, Octavianus menjadi Augustus, Kaisar Romawi pertama dan yang paling sukses. Dia memerintah Kekaisaran Romawi sampai ajal menjemputnya pada 14 M dalam usia 75 tahun.

Baca juga: Kapal Zaman Mesir Kuno Ditemukan di Laut Mediterania

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber History
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Efek Ghozali: Bagaimana Cara Menjual NFT dan Apakah Transaksinya Aman?

Efek Ghozali: Bagaimana Cara Menjual NFT dan Apakah Transaksinya Aman?

Internasional
8 Kerajaan Terbesar dalam Sejarah Dunia, Wilayah Kekuasaannya Membentang Lintas Benua

8 Kerajaan Terbesar dalam Sejarah Dunia, Wilayah Kekuasaannya Membentang Lintas Benua

Internasional
5 Bencana yang Sebabkan Kepunahan Massal di Bumi

5 Bencana yang Sebabkan Kepunahan Massal di Bumi

Internasional
Tak Hanya Pangeran Andrew, Ini Bangsawan Inggris yang Telah Dilucuti Gelarnya

Tak Hanya Pangeran Andrew, Ini Bangsawan Inggris yang Telah Dilucuti Gelarnya

Internasional
Sejarah Nuklir Korea Utara: Rudal Balistik, Hipersonik, hingga 16 Kali Bom Hiroshima

Sejarah Nuklir Korea Utara: Rudal Balistik, Hipersonik, hingga 16 Kali Bom Hiroshima

Internasional
Sejarah Gajah Perang: 'Tank' Terbaik pada Zamannya dan Karakter Bertarungnya

Sejarah Gajah Perang: "Tank" Terbaik pada Zamannya dan Karakter Bertarungnya

Internasional
6 Januari 2021: Kronologi Kerusuhan Gedung Capitol pasca Pemilihan Presiden AS

6 Januari 2021: Kronologi Kerusuhan Gedung Capitol pasca Pemilihan Presiden AS

Internasional
Sejarah Perang Irak vs Amerika: Awal Invasi, Tewasnya Saddam Hussein, hingga Pertempuran Lawan ISIS

Sejarah Perang Irak vs Amerika: Awal Invasi, Tewasnya Saddam Hussein, hingga Pertempuran Lawan ISIS

Internasional
Perang Yaman: Kenapa Houthi Ingin Merebut Marib?

Perang Yaman: Kenapa Houthi Ingin Merebut Marib?

Internasional
Rata-rata 182,5 Cm, Kenapa Orang Belanda Tinggi-tinggi?

Rata-rata 182,5 Cm, Kenapa Orang Belanda Tinggi-tinggi?

Internasional
Hubungan China dan Taiwan: Awal Konflik, Perang, dan Ketegangan Baru

Hubungan China dan Taiwan: Awal Konflik, Perang, dan Ketegangan Baru

Internasional
10 Maskapai Terbaik Dunia Tahun 2021

10 Maskapai Terbaik Dunia Tahun 2021

Internasional
5 Produsen Pesawat Terbesar di Dunia

5 Produsen Pesawat Terbesar di Dunia

Internasional
10 Insiden Pesawat Hilang yang Masih Jadi Misteri Dunia

10 Insiden Pesawat Hilang yang Masih Jadi Misteri Dunia

Internasional
Navigasi Penerbangan Dunia: Bagaimana Cara Pesawat Tahu ke Mana Harus Pergi?

Navigasi Penerbangan Dunia: Bagaimana Cara Pesawat Tahu ke Mana Harus Pergi?

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.