Kompas.com - 17/07/2021, 09:00 WIB

KOMPAS.com - SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome) yang juga merupakan penyakit akibat virus corona, mewabah di dunia sejak November 2002 sampai Juli 2003.

Selama periode itu SARS menyebar ke 29 negara dan wilayah termasuk China, Taiwan, Singapura, Vietnam, Amerika Serikat, dan Kanada.

Penyakit yang menyerang sistem pernapasan ini pertama kali muncul di provinsi Guangdong, China.

Baca juga: Mengenal 11 Varian Virus SARS-CoV-2

Secara total di seluruh dunia ada 8.096 kasus SARS dengan 774 kematian, menurut catatan Kompas.com pada 8 Februari 2020.

Sebelumnya pada 1 Februari 2020 Kompas.com mewartakan, SARS diperkirakan merugikan ekonomi global lebih dari 30 dollar miliar AS.

Gejala SARS

SARS merupakan sindrom pernapasan akut parah.

Gejala SARS dimulai dari demam, suhu badan mencapai 38 derajat Celsius, batuk-batuk kering, sesak napas, dan pernah kontak dengan penderita dari negara yang ada kasus SARS.

SARS hanya ditularkan saat pasien memiliki gejala.

Hal ini membuatnya relatif mudah untuk mengisolasi orang sakit, dan mengarantina siapa pun yang telah terpapar virus.

Dikutip dari Harian Kompas, 3 Januari 2004, kasus pertama SARS di dunia tercatat di Guangdong pada November 2002.

Penyakit mirip flu itu menewaskan 349 orang di China daratan, terbanyak di dunia.

Baca juga: Ilmuwan Ungkap Mengapa Covid-19 Jauh Lebih Menular Dibanding SARS

Awal penyebaran SARS

Melansir tulisan  di The Conversation, pada Februari 2003 kasus SARS muncul di Hanoi, Vietnam.

Seorang petugas WHO, yang kemudian meninggal, memeriksa pasien di sana dan melaporkan wabah besar ke kantor pusat WHO pada 10 Maret 2003.

Sementara itu, seorang dokter dari provinsi Guangdong melakukan perjalanan ke Hong Kong dan menginap di Hotel Metropol, bersama sejumlah pelancong internasional lainnya.

Dokter itu ternyata terinfeksi SARS dan menular ke setidaknya selusin tamu hotel lainnya.

Sebanyak dua tamu kembali ke Kanada dan membawa virus SARS ke sana. Satu kembali ke Irlandia, satu ke Amerika Serikat. Tiga lainnya ke Singapura dan satu ke Vietnam.

Selain itu, beberapa orang dirawat di rumah sakit Hong Kong, yang menyebabkan wabah di fasilitas tersebut.

Sejak saat itu SARS menyebar ke sebagian besar dunia, meskipun sebagian besar kasus tetap berada di Asia.

Virus itu agresif dan mematikan. Pasien biasanya menunjukkan gejala dalam dua sampai tiga hari.

Ada beberapa laporan tentang infeksi tanpa gejala seperti halnya Covid-19.

Sebagai tindakan pencegaha, masker wajib dipakai saat keluar, pemindai suhu ditempatkan di semua tempat pertemuan umum utama di China dan wilayah lain Asia, karantina diterapkan.

Baca juga: 2010, Virus Mirip SARS-CoV-2 Penyebab Covid-19 Sudah Ada di Kamboja

Hilang seketika

Infeksi virus SARS memuncak pada akhir Mei 2003 dan kemudian menghilang.

Tidak diketahui persis mengapa wabah SARS bisa menghilang, karena saat itu vaksin masih diteliti bahkan uji coba pada manusia belum dilakukan.

Roossinck menduga, mungkin cuaca musim panas dan karantina ketat dari semua orang yang berkontak dengan individu yang terinfeksi berkontribusi pada menghilangnya wabah SARS

"Tetapi kita tidak benar-benar tahu mengapa epidemi berakhir. Virus memang seperti itu, tak terduga!" tulis Profesor Patologi Tumbuhan dan Mikrobiologi Lingkungan di Penn State University Amerika Serikat tersebut.

Namun setelah negara-negara dan wilayah-wilayah tadi dinyatakan bebas SARS, wabah kecil sempat merebak di China pada 2004.

Pada 22 April China mengumumkan kematian wanita 53 tahun akibat SARS, yang pertama sejak Juni 2002.

Selanjutnya tanggal 1 Mei ada dua kasus baru SARS dan tiga suspek di Beijing. Sehari kemudian tiga suspek kasus SARS diumumkan.

Akan tetapi setelah tiga minggu tidak ada penambahan kasus baru, WHO memutuskan China bebas wabah SARS dengan kewaspadaan keamanan hayati.

Baca juga: Epidemiolog: Sudah Ada 40.000-an Mutasi SARS-CoV-2

Sumber: Kompas.com (Penulis: Mela Arnani | Editor: Inggried Dwi Wedhaswary, Virdita Rizki Ratriani)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Batas Negara Mesir

Batas Negara Mesir

Internasional
Daftar Negara Semenanjung Arab

Daftar Negara Semenanjung Arab

Internasional
Thailand Negara Maju atau Berkembang?

Thailand Negara Maju atau Berkembang?

Internasional
Apakah Indonesia Negara Berkembang atau Maju?

Apakah Indonesia Negara Berkembang atau Maju?

Internasional
Daftar Negara-negara Nordik

Daftar Negara-negara Nordik

Internasional
Daftar Negara-negara Persemakmuran

Daftar Negara-negara Persemakmuran

Internasional
13 Negara yang Rayakan Hari Kemerdekaan pada Bulan Agustus

13 Negara yang Rayakan Hari Kemerdekaan pada Bulan Agustus

Internasional
Daftar Negara yang Mengakui Kemerdekaan Indonesia Pertama Kali

Daftar Negara yang Mengakui Kemerdekaan Indonesia Pertama Kali

Internasional
Siapa Taliban dan Apa Tujuannya?

Siapa Taliban dan Apa Tujuannya?

Internasional
Negara Maju di Amerika

Negara Maju di Amerika

Internasional
Negara Maju di Australia

Negara Maju di Australia

Internasional
Daftar Negara di Afrika Tengah

Daftar Negara di Afrika Tengah

Internasional
Daftar Negara Anggota OKI

Daftar Negara Anggota OKI

Internasional
Batas Wilayah Indonesia Bagian Timur secara Geografis

Batas Wilayah Indonesia Bagian Timur secara Geografis

Internasional
Batas Negara Vietnam

Batas Negara Vietnam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.