Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ketika Jepang Terlambat Kembangkan Bomber Jarak Jauh dalam Perang Dunia II

Kompas.com - 26/06/2021, 18:12 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

KOMPAS.com – Di awal Perang Dunia II, pesawat merupakan ancaman nyata bagi armada Angkatan Laut Amerika Serikat (AS).

Namun pada 1945, sistem pertahanan udara AS telah meningkat pesat sebagaimana dilansir The National Interest.

Bahkan, pesawat pengebom musuh pun dilaporkan kesulitan melewati pertahanan udara armada “Negeri Paman Sam” yang melindungi kapal induk AS dan kapal kombatan lainnya.

Baca juga: [Cerita Dunia] Gedung Pencakar Langit Pertama di Dunia Tingginya 42 Meter

Oleh karenanya, tanpa pangkalan di wilayah garis depan untuk menampung pesawat pengebom, harapan untuk menyerang tanah AS hanyalah mimpi belaka.

Para sejarawan serta akademisi terus memperdebatkan mengapa Nazi Jerman gagal mengembangkan pesawat pengebom jarak jauh sebelum pecahnya Perang Dunia II.

AS, Inggris, dan bahkan Uni Soviet semuanya mengembangkan bomber kelas berat jarak jauh.

Di sisi lain, Blok Poros justru gagal mengembangkan pesawat serupa. Nazi Jerman sebenarnya memiliki pesawat pengebom jarak menengah BF 110.

Namun pesawat ini kesulitan saat berhadapan dengan pesawat tempur musuh.

Baca juga: [Cerita Dunia] Bangkai Kapal Utuh Tertua di Dunia dari Yunani Kuno Karam di Laut Hitam

Nazi Jerman sempat mengembangkan pesawat pengebom jarak jauh bermesin ganda yang dinamakan He-177. Namun proyek itu mandek di tengah jalan.

Negara yang kala itu dipimpin Adolf Hitler itu lantas memfokuskan pengembangannya ke pesawat jet, sementara upaya untuk mengembangkan pesawat pengebom jarak jauh dikesampingkan.

Di tempat lain, Angkatan Laut Kekaisaran Jepang juga mengembangkan pesawat pengebom jarak jauh bermesin empat, Nakajima G8N Renzan.

Tetapi, seperti banyak “senjata” yang diproduksi oleh Blok Poros, proyek tersebut tidak dilanjutkan karena Jepang keburu terdesak oleh AS.

Nakajima G8N Renzan dikembangkan oleh Nakajima Aircraft Company yang telah mengembangkan pesawat tempur KI-43 serta Kokoku Heiki No 2.

Baca juga: [Cerita Dunia] Freddie dan Truus, Pasukan Remaja Pembunuh Nazi Era Perang Dunia II

Pesawat tersebut sebenarnya telah memenuhi persyaratan sebagai pesawat pengebom jarak jauh, memiliki kecepatan maksimum 320 knot, dan mampu membawa beban bom 4.000 kilogram untuk jarak 3.700 kilometer.

Jika beban bomnya dikurangi secara drastis, Nakajima G8N Renzan mampu menjangkau 7.400 kilometer.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Putin Bersedia Membicarakan Perdamaian, Namun Ukraina Patut Waspada

Putin Bersedia Membicarakan Perdamaian, Namun Ukraina Patut Waspada

Internasional
Ada Apa di Balik Penangkapan Sejumlah Pejabat Rusia?

Ada Apa di Balik Penangkapan Sejumlah Pejabat Rusia?

Internasional
Melihat Rencana Ambisius China Tangani Krisis Properti

Melihat Rencana Ambisius China Tangani Krisis Properti

Internasional
Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Internasional
Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Internasional
Amelia Earhart, Perempuan Pertama yang Melintasi Atlantik

Amelia Earhart, Perempuan Pertama yang Melintasi Atlantik

Internasional
Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Internasional
Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Internasional
Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Internasional
Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Internasional
Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Internasional
Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Internasional
Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Internasional
Minim Perlindungan, Tahanan di AS yang Jadi Buruh Rawan Kecelakaan Kerja

Minim Perlindungan, Tahanan di AS yang Jadi Buruh Rawan Kecelakaan Kerja

Internasional
Siapa 'Si Lalat' Mohamed Amra, Napi yang Kabur dalam Penyergapan Mobil Penjara di Prancis?

Siapa "Si Lalat" Mohamed Amra, Napi yang Kabur dalam Penyergapan Mobil Penjara di Prancis?

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com