Perempuan Berdaya: Onna-Bugeisha, Samurai Wanita dari Zaman Kuno Jepang

Kompas.com - 10/06/2021, 05:49 WIB
Ilustrasi Onna-Bugeisha, samurai wanita Jepang. [Wikimedia Commons Via Vice.com] Wikimedia Commons Via Vice.comIlustrasi Onna-Bugeisha, samurai wanita Jepang. [Wikimedia Commons Via Vice.com]

KOMPAS.com - Samurai umumnya digambarkan sebagai sosok pria, tetapi pada kenyataannya samurai wanita ada di Jepang sejak masa feodal pada awal 200 Masehi.

Namun, setelah Restorasi Meiji pada 1868, sebuah era baru pemerintahan kekaisaran berdiri dengan modernisasi, industrialisasi, dan westernisasi.

Ketika itulah kisah dan warisan samurai wanita yang sama tangguhnya dengan samurai pria memudar dari catatan sejarahnya, seperti yang dilansir dari Vice.

Baca juga: Perempuan Berdaya: Nakano Takeko, Samurai Wanita Tangguh yang Dipenggal Kepalanya oleh Saudara Sendiri

Namun, sebagian masih menganggap penting peran samurai wanita itu, seperti Stephen Turnbull yang menilai "eksploitasi para pejuang wanita adalah kisah terbesar yang tak terhitung dalam sejarah samurai".

Orang Barat menulis ulang sejarah budaya perang Jepang, mengabaikan sosok dan perannya samurai wanita.

Penguasa Barat saat itu menonjolkan wanita Jepang sebagai sosok yang patuh, selalu mengenakan kimono, dan obi (ikat pinggang) yang terikat ketat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Samurai wanita di Jepang yang sebenarnya memiliki peran dalam sejarah perjuangan di medan perang, dikenal dengan sebutan onna-bugeisha.

Para onna-bugeisha dilatih dengan cara yang sama seperti samurai laki-laki baik dalam melakukan pertahanan diri dan melancarkan serangan.

Namun, mereka memiliki senjata yang dirancang khusus untuk wanita dapat lebih menjaga keseimbangan tubuhnya. Senjata itu disebut naginata.

Baca juga: Cerita Yukio Mishima, Novelis Terkenal Jepang Bunuh Diri dengan Ritual Samurai

Selama bertahun-tahun, onna-bugeisha berjuang bersama samurai laki-laki, dengan standar yang sama dan diharapkan dapat menjalankan tugas yang sama.

Menurut catatan sejarah Jepang yang dilansir dari All Thats Interesting, prajurit samurai wanita pertama adalah Permaisuri Jingu.

Pada 200 M, Permaisur Jingu secara pribadi memimpin pertempuran dan penaklukan Korea. Seorang prajurit samurai wanita yang menakutkan yang menentang norma-norma sosial pada masanya

Turunnya ia di medan laga, mendorong onna-bugeisha lainnya untuk berani unjuk gigi.

Disebutkan dalam catatan sejarahnya bahwa permaisuri Jingu menaklukkan pemberontakan dan memerintah selama 70 tahun hingga ia berusia 100 tahun.

Pada abad ke-5 dan ke-6, disebut oleh beberapa sumber sebagai “Zaman Ratu”, Jepang dipimpin oleh suksesi permaisuri yang kuat.

Baca juga: Toyotomi Hideyoshi: Anak Petani yang Menyatukan Jepang pada Abad ke-16

Antara 1180-1185, konflik antara dinasti samurai saingan Minamoto dan Taira memunculkan salah satu pejuang wanita paling terkenal dalam sejarah Jepang, yaitu Tomoe Gozen.

Heike Monogatari, sebuah sejarah Jepang abad pertengahan Perang Genpei, memberikan deskripsi karakter yang jelas tentang Tomoe Gozen.

“Tomoe memiliki rambut panjang hitam dan wajahnya sangat indah,” demikian teks itu menceritakan.

"Apalagi dia adalah penunggang yang tak kenal takut yang dapat mengatasi kuda yang paling ganas maupun yang paling kasar, dan dengan begitu cekatan dia menggunakan pedang dan busur, sehingga dia cocok menjadi seribu prajurit."

Keahlian Gozen termasuk memanah, menunggang kuda, dan seni katana, pedang samurai tradisional yang panjang.

Pada 1184, dia memimpin 300 samurai ke dalam pertempuran sengit melawan 2.000 pemberontak klan Taira.

Selama Pertempuran Awazu di akhir tahun yang sama, dia membunuh beberapa musuh sebelum memenggal kepala pemimpin klan Musashi dan menyerahkan kepalanya kepada tuannya, Jenderal Kiso Yoshinaka.

Baca juga: Perempuan Berdaya: 3 Wanita Viking Perkasa dalam Legenda

Reputasi Gozen sangat tinggi, hingga Yoshinaka menganggapnya sebagai jenderal sejati pertama di Jepang.

Munculnya Zaman Edo pada awal abad ke-17 membawa perubahan besar pada status perempuan dalam masyarakat Jepang.

Zaman itu menandai perubahan radikal bagi onna-bugeisha, yang statusnya sebagai pejuang yang menakutkan sangat bertentangan dengan tatanan baru perdamaian, stabilitas politik, dan konvensi sosial yang kaku.

Pria samurai, yang pernah disibukkan dengan konflik sengit, menjadi birokrat Kekaisaran. Sementara wanita, khususnya putri bangsawan dan jenderal, diharapkan menjalani kehidupan kepatuhan pasif sebagai istri dan ibu yang berbakti.

Para wanita dilarang bepergian dan dilarang ikut serta dalam pertempuran, onna-bugeisha mendapati diri mereka menghadapi situasi sulit.

Sejarawan Ellis Amdur mencatat bahwa begitu seorang wanita bushi (samurai) pada waktu itu menikah, menjadi kebiasaan baginya untuk membawa naginatanya ke rumah suaminya, tetapi menggunakannya hanya untuk pelatihan moral.

Itu adalah "lambang perannya dalam masyarakat" dan sarana untuk menanamkan "kebajikan ideal yang diperlukan untuk menjadi istri samurai", yang mencitrakan kekuatan, kepatuhan, dan yang terpenting, ketahanan.

Menurut sejarah yang dicatat Amdur bahwa “Latihan dengan naginata adalah sarana untuk menyatu dengan semangat pengorbanan diri, menghubungkan dengan cita-cita suci kelas prajurit.”

Baca juga: Perempuan Berdaya: Sejarah Revolusioner Wanita Pertama China, Qiu Jin, yang Mati Dipenggal

Pelatihan seni bela diri adalah dianggap sebagai sarana bagi seorang wanita untuk mempraktikkan perbudakan terhadap laki-laki dalam rumah tangga, dan mengembangkan kehidupan rumah tangga yang teratur dan bebas dari energi perang.

Terlepas dari era baru birokrasi, pertengahan abad ke-17 menandai kebangkitan bagi onna-bugeisha. Aturan Keshogunan Tokugawa membawa fokus baru pada pelatihan onna-bugeisha dalam keterampilan pertempuran.

Sekolah dibuka di sekitar Kekaisaran yang berfokus pada seni naginata sebagai metode pelatihan moral.

Selama periode ini, perempuan juga belajar melindungi desa mereka dengan tingkat kemandirian yang baru, mengatasi ancaman sendiri seperti yang telah mereka lakukan berabad-abad sebelumnya.

Pada saat pertempuran terakhir antara klan Tokugawa yang berkuasa dan pasukan kekaisaran di akhir abad ke-19, pasukan wanita khusus yang dikenal sebagai J?shitai telah dibentuk, yang diperintah oleh onna-bugeisha, Nakano Takeko.

Pertempuran Aizu secara luas dianggap sebagai pertempuran terakhir onna-bugeisha.

Mungkin penghargaan terbesar untuk kekuatan dan keberanian luar biasa onna-bugeisha berasal dari sejarah epik Jepang Heike Monogatari, yang penggambarannya tentang prajurit yang dihormati, Tomoe Gozen.

"Dia adalah seorang prajurit yang berharga seribu, siap untuk menghadapi iblis atau dewa, berkuda atau berjalan kaki."

Baca juga: Perempuan Berdaya: Legenda Wanita Viking yang Perkasa

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Shuttlecock dalam Permainan Badminton

Sejarah Shuttlecock dalam Permainan Badminton

Internasional
Sejarah Sistem Poin Badminton dari 1877-Sekarang

Sejarah Sistem Poin Badminton dari 1877-Sekarang

Internasional
Sejarah BWF, Induk Bulu Tangkis Dunia dari Proses Unifikasi

Sejarah BWF, Induk Bulu Tangkis Dunia dari Proses Unifikasi

Internasional
Peraturan dan Teknik Dasar Badminton, Tak Boleh Asal Pukul

Peraturan dan Teknik Dasar Badminton, Tak Boleh Asal Pukul

Internasional
Sejarah Badminton, Dimainkan Sejak Ribuan Tahun Lalu

Sejarah Badminton, Dimainkan Sejak Ribuan Tahun Lalu

Internasional
Sejarah Chichen Itza, Kota dari Peradaban Suku Maya di Yucatan

Sejarah Chichen Itza, Kota dari Peradaban Suku Maya di Yucatan

Internasional
5 Senjata Paling Mematikan dalam Perang Dunia II

5 Senjata Paling Mematikan dalam Perang Dunia II

Internasional
3 Tokoh Utama Kapitalisme

3 Tokoh Utama Kapitalisme

Internasional
Dampak Buruk Kapitalisme: Tingginya Kesenjangan Sosial dan Individualisme

Dampak Buruk Kapitalisme: Tingginya Kesenjangan Sosial dan Individualisme

Internasional
Dampak Positif Kapitalisme: Kebebasan untuk Mencapai Kemajuan

Dampak Positif Kapitalisme: Kebebasan untuk Mencapai Kemajuan

Internasional
Perkembangan Kapitalisme: Dari Revolusi Industri Hingga Masa Kini

Perkembangan Kapitalisme: Dari Revolusi Industri Hingga Masa Kini

Internasional
Sejarah Kapitalisme: Awal Mula dan Faktor Pendorong

Sejarah Kapitalisme: Awal Mula dan Faktor Pendorong

Internasional
Ciri Sistem Kapitalisme: Tekankan Kebebasan dan Individualitas

Ciri Sistem Kapitalisme: Tekankan Kebebasan dan Individualitas

Internasional
Pengertian Kapitalisme, Ideologi Ekonomi Berbasis Pasar Bebas

Pengertian Kapitalisme, Ideologi Ekonomi Berbasis Pasar Bebas

Internasional
Kisah Skandal Doping Dramatik Samir Nasri

Kisah Skandal Doping Dramatik Samir Nasri

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.