Kisah Perang Kue, Konflik Ganti Rugi yang Berujung Pertempuran 1 Tahun

Kompas.com - 28/05/2021, 12:10 WIB
Ilustrasi pastry war atau perang kue antara Meksiko dan Perancis pada 1838-1839. [Via Wikimedia Commons] Via Wikimedia CommonsIlustrasi pastry war atau perang kue antara Meksiko dan Perancis pada 1838-1839. [Via Wikimedia Commons]

KOMPAS.com - Pada 1838-1839 sebuah perang antara Perancis dan Meksiko terjadi, yang disebut Pastry War atau Perang Kue.

Perang Kue adalah perang pertama yang terjadi setelah Meksiko mendapatkan kemerdekaan dari Spanyol pada 1821, yang dimulai atas dasar tuntutan ganti rugi untuk sebuah toko kue.

Di tahun itu, Meksiko berada dalam masa transisi politik, baik internal maupun eksternal.

Secara internal terdapat perdebatan terkait pembentukan struktur pemerintahan, sedangkan secara ekstrenal, Meksiko berusaha mengembangkan hubungan diplomatik dengan negara lain.

Baca juga: 4 Kisah Perang Konyol dalam Sejarah Dunia

Pada mulanya, Raja Louis XVIII menolak mengakui kemerdekaan Meksiko, hingga pada 1826, Meksiko dan Perancis mulai menjalin hubungan perdagangan melalui perusahaan Perancis dan Meksiko.

Pada 1830, akhirnya secara resmi Perancis mengakui kemerdekaan Meksiko dengan membangun hubungan diplomatik. Perancis menjadi negara mitra dagang terbesar ketiga Meksiko.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, itu hanya menjadi pemicu gesekan kedua negara, karena tingginya pajak yang diberlakukan Meksiko kepada Perancis, dibandingkan kepada Amerika Serikat dan Inggris.

Baca juga: Kisah Perang Dunia 1: Sejarah dan Penyebab Pertempuran

Masalah Remontel dimulai

Monsieur Remontel adalah salah satu koki kue Perancis yang paling terkenal di Kota Meksiko.

Remontel mengalami penjarahan di tokonya oleh tentara Meksiko, yang menyebabkan kerusakan dan kerugian.

Penjarahan toko kue Remontel terjadi saat konflik politik pecah antara Presiden Manuel Gomez Pedraza dan Gubernur Lorenzo de Zaval.

Pedraza ingin mencopot Zaval dari jabatannya, tetapi niatnya ditentang oleh fraksi setia Zaval.

Alhasil, terjadi bentrokan beberapa hari di Kota Meksiko dan dimenangkan oleh kubu Zavala. Akhirnya, Pedraza yang dicopot dari jabatannya sebagai presiden.

Selama konflik politik internal itulah, banyak terjadi penjarahan di kota, salah satu korbannya adalah Remontel.

Melansir History of Yesterday, kerugian Remontel yang kemudian dijadikan "alasan" perang mematikan yang dikenal sebagai Perang Kue.

Setelah menghitung kerugiannya yang disebut sangat parah, Remontel menuntut ganti rugi kepada pemerintah Meksiko sebesar 60.000 peso.

Pemerintah menganggap nilai itu terlalu berlebihan karena itu setara dengan upah selama 165 tahun untuk rata-rata pekerja pada zaman itu

Ditaksir jumlah kerugian sebenarnya hanya 1.000 peso. Sehingga, tuntutan fantastis Remontel terus ditolak oleh pemerintah Meksiko.

Tak kehilangan akal untuk mendapatkan ganti rugi, Remontel mengadukan masalahnya ke pemerintah Perancis yang memiliki tendensi negatif dengan pemerintah Meksiko.

Diceritakan bahwa sebenarnya Remontel bukanlah satu-satunya warga Perancis yang mencari bantuan pemerintah Perancis, tapi masalah Remontellah yang menarik perhatian Raja Louis-Philippe.

Pemerintah Perancis maju membela Remontel dengan mengajukan tuntutan ganti rugi yang jauh lebih besar lagi kepada pemerintah Meksiko, yaitu 600.000 peso.

Jumlah itu dikatakan ditambahkan sewenang-wenang atas nama kerusakan yang diderita oleh warga Perancis akibat dari kerusuhan sipil di Meksiko.

Selain itu, ditambahkan atas nama hutang yang ditanggung oleh Meksiko dalam perang di Texas.

Meksiko menganggap tuntutan itu konyol dan menolak membayar.

Baca juga: Kisah Perang Arab-Israel I, Awal Mula Israel Menyerang Palestina

Perancis menantang perang

Tak terima ditolak, Perancis memberi respons cepat dengan menimbulkan ketegangan tinggi.

Armada Perancis di bawah Laksamana Charles Baudin diberangkatkan ke Meksiko.

Pada 16 April 1838, Perancis mulai blokade pelabulan Veracruz, yang secara efektif menghentikan sebagaian besar perdagangan luar negeri Meksiko.

Presiden Anastasio Bustamante semakin bersikeras menolak membayar tuntutan ganti rugi satu peso pun, kecuali blokade dicabut.

Pada 27 November 1838, setelah 7 bulan perselisihan diplomatik tidak membuahkan hasil, Perancis membombardir benteng Meksiko di San Juan de Ulua, yang terletak di pintu masuk Pelabuhan Veracruz.

Eskalasi konflik Meksiko-Perancis memuncak dengan deklarasi perang Presiden Bustamante.

Laksamana Baudin dari Perancis melihat kesempatan untuk menggerakan invasi ke Veracruz.

Dalam beberapa hari 30.000 tentara Perancis telah mencucuki Veracruz dan menangkap seluruh Angkatan Laut Meksiko yang diblokade.

Baca juga: 5 Perang Tersingkat di Dunia dari 30 Hari hingga 38 Menit

Perlawanan yang gagal

Di tengah wilayah Veracruz yang diblokade Perancis, tinggallah seorang pensiunan jenderal Meksiko, bernama Antonio Lopez de Santa Anna.

Santa Anna menawarkan jasanya kepada pemerintah Meksiko dan diperintahkan untuk melawan dengan cara apa pun yang memungkinkan.

Ia kemudian memimpin pasukan dalam serangan terhadap Perancis yang menduduki Veracruz. Namun, upayanya gagal.

Kegagalan itu membuat Meksiko berada di posisi tersudut.

Setelah 7 bulan blokade dan pendudukan di Veracruz, membuat ekonomi Meksiko berantakan.

Berada dalam bayang-bayang kerugian perang, Meksiko akhirnya meminta bantuan ke Inggris untuk menegosiasikan konfliknya dengan Perancis.

Beberapa bulan negosiasi berlangsung. Akhirnya, kesepakatan tercapai dengan Meksiko membayar ganti rugi ke Perancis 600.000 peso, termasuk jumlah yang diminta oleh Monsieur Remontel, koki kue yang tokonya dijarah.

Buntut perang

Perang Kue berakhir dengan Perancis menarik pasukannya dari Veracruz, Meksiko pada 9 Maret 1839.

Namun buntut Perang Kue, membuat Meksiko menghadapi ekonomi yang kacau dan pasukan keamanannya tak berdaya.

Selain itu, di tengah pertahanan yang masih lemah, Amerika Serikat memanfaatkan situasi untuk menerobos menguasai Meksiko.

Amerika Serikat berhasil merebut paksa setengah wilayah Meksiko pada 1846. Lalu, pada 1864, Meksiko kembali menghadapi invasi Perancis.

Baca juga: Perang 6 Hari 1967 yang Mengubah Timur Tengah



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Klub Bohemian, Tempat Perkumpulan Rahasia Kelas Elite Dunia

Klub Bohemian, Tempat Perkumpulan Rahasia Kelas Elite Dunia

Internasional
Kisah Marie Antoinette, Ikon Kecantikan Wanita Zaman Kerajaan Perancis yang Tewas Dipenggal

Kisah Marie Antoinette, Ikon Kecantikan Wanita Zaman Kerajaan Perancis yang Tewas Dipenggal

Internasional
10 Tempat Impian dalam Cerita Sejarah Kuno dari Atlantis hingga Shangri-La

10 Tempat Impian dalam Cerita Sejarah Kuno dari Atlantis hingga Shangri-La

Internasional
Sejarah Genosida Rwanda 1994, Konflik Hutu dan Tutsi yang Tewaskan 800.000 Orang

Sejarah Genosida Rwanda 1994, Konflik Hutu dan Tutsi yang Tewaskan 800.000 Orang

Internasional
Biografi Leonard Kleinrock, dari Eksperimen di Buku Komik hingga Jadi Ilmuwan Pelopor Internet

Biografi Leonard Kleinrock, dari Eksperimen di Buku Komik hingga Jadi Ilmuwan Pelopor Internet

Internasional
6 Eksperimen Ilmiah Paling Mematikan Sepanjang Sejarah Manusia

6 Eksperimen Ilmiah Paling Mematikan Sepanjang Sejarah Manusia

Internasional
Ini PLTS Terbesar di Dunia, Lebih Luas daripada Jakarta Pusat

Ini PLTS Terbesar di Dunia, Lebih Luas daripada Jakarta Pusat

Internasional
4 Tokoh Sejarah Dunia Penyebab Kerugian Ekonomi Terbesar, Salah Satunya Mansa Musa I

4 Tokoh Sejarah Dunia Penyebab Kerugian Ekonomi Terbesar, Salah Satunya Mansa Musa I

Internasional
Kisah Ella Harper, 'Gadis Unta' Penghibur di Panggung Sirkus

Kisah Ella Harper, "Gadis Unta" Penghibur di Panggung Sirkus

Internasional
5 Raja Terkaya di Dunia Tahun 2021

5 Raja Terkaya di Dunia Tahun 2021

Internasional
Di Ethiopia, Sekarang Masih Tahun 2014, Kok Bisa?

Di Ethiopia, Sekarang Masih Tahun 2014, Kok Bisa?

Internasional
Unit 731, Eksperimen Senjata Biologis Jepang Selama Perang Dunia II

Unit 731, Eksperimen Senjata Biologis Jepang Selama Perang Dunia II

Internasional
Sejarah Mansa Musa I dan Jatuhnya Harga Emas di Mesir Selama 10 Tahun

Sejarah Mansa Musa I dan Jatuhnya Harga Emas di Mesir Selama 10 Tahun

Internasional
Kisah Hisashi Ouchi, Manusia yang Dipaksa Hidup Tersiksa dengan Radiasi Besar di Tubuhnya

Kisah Hisashi Ouchi, Manusia yang Dipaksa Hidup Tersiksa dengan Radiasi Besar di Tubuhnya

Internasional
7 Tokoh Sejarah yang Tumbuh Sebagai Seorang Yatim Piatu

7 Tokoh Sejarah yang Tumbuh Sebagai Seorang Yatim Piatu

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.