Kompas.com - 28/04/2021, 00:52 WIB
Kostas Thoctarides dan tim selamnya menemukan bangkai kapal HMS Perseus pada 1997. [Via BBC] Via BBCKostas Thoctarides dan tim selamnya menemukan bangkai kapal HMS Perseus pada 1997. [Via BBC]

KOMPAS.com - Delapan puluh tahun silam, jauh sebelum tragedi KRI Nanggala-402, terdapat cerita dunia tentang sebuah kecelakaan kapal selam mengerikan.

Namun, secara ajaib seorang penumpang dapat selamat.

Di lepas laut pulau Kefalonia, Yunani, kapal selam Inggris, HMS Perseus menabrak ranjau laut dari Italia.

Saat itulah kisah perjuangan kontroversial seorang stoker kapal selam Perang Dunia II untuk bertahan hidup dimulai.

Baca juga: 5 Harga Kapal Selam Perang Termahal di Dunia Bernilai Triliunan Rupiah

Perairan jernih Mediterania tak disangka menjadi jebakan maut bagi kapal selam Inggris.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beberapa serangan bom datang dari udara, serangan lainnya terjadi karena tabrakan dengan ranjau laut berupa bom yang berada di kedalam tertentu.

Seketika kapal selam yang menjelajah laut Mediterania mengalami kerusakan parah dan tenggelam. Umumnya semua orang di dalamnya tewas.

Namun, pada tragedi 6 Desember 1941, seorang awak kapal selam HMS Perseus yang karam di dasar laut, dapat melarikan diri.

Dalam catatan sejarah yang dikutip dari BBC, selama perang dunia yang melibatkan serangan kapal selam, hanya terdapat 4 pelarian yang selamat. Salah satunya, kisah dari awak kapal HMS Perseu.

Baca juga: Video Nyanyian “Sampai Jumpa” dari Awak Kapal Selam KRI Nanggala-402 Viral Diberitakan Dunia

Capes yang misterius

Pada Akhir November 1941, 59 awak dan 2 penumpang HMS Perseu, meninggalkan pangkalan kapal selam Inggris di Malta untuk melakukan perjalanan ke Alexandria.

Salah satu dari penumpang itu adalah John Capes, seorang stoker Angkatan Laut berusia 31 tahun.

Tubuhnya tinggi, berkulit gelap, tampan, dan sedikit misterius, menurut cerita dunia yang dilansir dari BBC.

Dia lulusan Dulwich College, yang seharusnya menjadi seorang perwira. Namun dalam riwayatnya, dia tercatat sebagai salah satu seorang mekanik paling rendah yang merawat mesin.

Pada malam musim dingin yang keras pada 6 Desember, HMS Perseu berada di permukaan laut sejauh 3 km di lepas pantai Kefalonia. Sebelum hari berikutnya berada di bawah laut.

Namun, tiba-tiba muncul sebuah ledakan dahsyat, ketika Capes sedang bersantai di ranjang darurat yang berupa tabung torpedo, menurut artikel surat kabar yang ditulis atau disumbangkan Capes.

Kapal itu terpelintir, jatuh, dan menabrak dasar, yang digambarkan oleh Capes sebagai "sentakan yang menghancurkan saraf".

Tempat tidurnya berdiri dan melempar Capes ke seberang kompartemen. Lalu, lampu kapal padam.

Capes menduga mereka telah menabrak ranjau.

Saat itu, dia masih bisa berdiri, berjalan sebisanya untuk mencari senter.

Udara dalam kapal semakin kotor dan air mulai menerobos masuk dari ruang mesin.

Saat itu, ia juga menemukan "belasan mayat hancur".

Baca juga: [POPULER GLOBAL] KRI Nanggala-402 dan Kecelakaan Fatal Kapal Selam di Dunia | Update Krisis Covid-19 India

Pintu ruang mesin tertutup oleh tekanan air di sisi lain. "Suara berderit dari tekanan besar. Semburan dan tetesan dari sambungan karet merembes masuk," kata Capes.

Dia menarik setiap stoker yang nampak masih hidup ke arah pintu keluar. Memasang Peralatan Pelarian Kapal Selam Davis, paru-paru karet dengan botol oksigen, corong dan kacamata, untuk dirinya dan rekan-rekannya.

Peralatan itu sebenarnya baru diuji hingga kedalaman 30 m. Namun, alat pengukur kedalaman menunjukkan kapal berada di kedalaman lebih dari 82,3 meter.

Sejauh yang ia ketahui, tidak ada yang pernah melarikan diri dari kedalaman sejauh itu.

Faktanya, meteran itu rusak, kedalamannya diperkirakan lebih dari 30,5 meter.

Namun, waktu hampir habis untuk melarikan diri. Capes dikejar waktu untuk dapat menyelamatkan diri dan rekan-rekannya. Sudah mulai sulit bernapas di dalam kapal saat itu.

Dia membanjiri kompartemen, menurunkan pintu keluar pelepasan dan dengan susah payah melepaskan baut yang rusak di palka.

Dia mendorong teman-temannya yang terluka ke dalam bagasi, naik melalui palka dan pergi ke laut yang dingin di atas.

Kemudian dia meneguk rum terakhir dari botol blitznya, merunduk ke bawah dan melewati palka itu sendiri.

"Aku melepaskannya, dan oksigen yang mengapung mengangkatku dengan cepat ke atas. Tiba-tiba aku sendirian di tengah lautan luas," ujarnya.

“Rasa sakit dan panik, membuat paru-paru dan seluruh tubuh saya seperti akan pecah. Penderitaan membuat saya pusing. Berapa lama saya bisa bertahan?"

Namun setelah melakukan pelarian terdalam yang pernah tercatat, cobaan berat Capes belum berakhir.

Rekan yang terluka belum sampai juga ke permukaan bersamanya, jadi dia mendapati dirinya sendirian di tengah laut pada Desember yang dingin.

Dalam kegelapan dia melihat sekelompok tebing putih dan menyadari dia tidak punya pilihan selain mencapai sana.

Baca juga: [Biografi Tokoh Dunia] John Philip Holland, Pencipta Kapal Selam Modern

Tak dipercaya

Keesokan paginya, Capes ditemukan tidak sadarkan diri oleh dua nelayan di pantai Kefalonia.

Selama 18 bulan berikutnya dia berpindah dari rumah ke rumah, untuk menghindari penjajah Italia.

Dia kehilangan berat badan 32 kg dan mengecat rambutnya menjadi hitam untuk membaur dengan lingkungan.

"Selalu, pada saat putus asa, beberapa penduduk pulau yang benar-benar miskin, tetapi ramah dan patriotik, akan mempertaruhkan nyawa semua keluarganya demi saya," ungkapnya terharu.

"Mereka bahkan memberiku hadiah dari salah satu harta mereka, seekor keledai bernama Mareeka. Ada satu syaratnya, aku harus bersumpah dengan sungguh-sungguh untuk tidak memakannya," ujar Capes.

Dia akhirnya dibawa dari pulau itu dengan perahu nelayan pada Mei 1943, dalam operasi klandestin yang diorganisir oleh Angkatan Laut Kerajaan.

Perjalanan memutar berbahaya sejauh 640 km membawanya ke Turki dan dari sana kembali ke layanan kapal selam di Alexandria.

Baca juga: Tenggelamnya KRI Nanggala-402 dan Kecelakaan Fatal Kapal Selam di Seluruh Dunia

Meski dianugerahi medali untuk pelariannya, kisah Capes yang begitu luar biasa, justru membuat banyak orang, baik di dalam maupun di luar Angkatan Laut, meragukannya.

Apakah dia benar-benar ada di atas kapal? Bagaimanapun, dia tidak ada dalam daftar kru.

Komandan kapal selam telah diperintahkan untuk mengunci pintu keluar dari luar untuk mencegah mereka terangkat selama serangan serangan kedalaman.

Tidak ada saksi dia memiliki reputasi sebagai pendongeng yang hebat. Sementara, catatan tertulisnya sendiri setelah perang bervariasi dalam detailnya

Pengukur kedalaman terbaca 270 kaki (82,3 meter) membuat ceritanya sulit dipercaya.

John Capes meninggal pada 1985, tapi pada 1997 ceritanya akhirnya diverifikasi.

Dalam serangkaian penyelaman ke bangkai kapal HMS Perseu, Kostas Thoctarides menemukan tempat tidur tabung torpedo Capes yang kosong, palka, dan kompartemennya persis, seperti yang dia gambarkan.

Menurut cerita dunia, botol blitz dari mana Capes menelan tegukan rum terakhir, yang memperkuat cerita Capes itu.

Baca juga: KRI Nanggala-402, Tipe Kapal Selam Non-nuklir Terlaris Buatan Jerman

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Kota Paling Dingin di Dunia

7 Kota Paling Dingin di Dunia

Internasional
Pesawat Supersonik, Inovasi Penerbangan dalam Perlombaan Perang Dingin

Pesawat Supersonik, Inovasi Penerbangan dalam Perlombaan Perang Dingin

Internasional
British de Havilland Comet, Pesawat Jet Komersial Pertama Dunia

British de Havilland Comet, Pesawat Jet Komersial Pertama Dunia

Internasional
6 Olimpiade yang Pernah Diboikot, Indonesia Sempat Terlibat

6 Olimpiade yang Pernah Diboikot, Indonesia Sempat Terlibat

Internasional
Kronologi Pengembangan Industri Penerbangan Amerika Serikat

Kronologi Pengembangan Industri Penerbangan Amerika Serikat

Internasional
6 Tokoh Perintis Penerbangan Dunia

6 Tokoh Perintis Penerbangan Dunia

Internasional
Kenapa Rusia dan Ukraina Perang, Termasuk Berebut Crimea?

Kenapa Rusia dan Ukraina Perang, Termasuk Berebut Crimea?

Internasional
10 Pesawat Terbang yang Mengubah Dunia

10 Pesawat Terbang yang Mengubah Dunia

Internasional
Siapakah Orang Pertama yang Menerbangkan Pesawat?

Siapakah Orang Pertama yang Menerbangkan Pesawat?

Internasional
Sejarah Penerbangan Dunia, dari Balon Udara hingga Roket

Sejarah Penerbangan Dunia, dari Balon Udara hingga Roket

Internasional
10 Letusan Gunung Api Terbesar di Dunia, Ada 2 dari Indonesia

10 Letusan Gunung Api Terbesar di Dunia, Ada 2 dari Indonesia

Internasional
Apa Itu Nine Dash Line yang Sering Dipakai China untuk Klaim Natuna?

Apa Itu Nine Dash Line yang Sering Dipakai China untuk Klaim Natuna?

Internasional
5 Fakta Unik Tesla, Salah Satunya Elon Musk Bukanlah Pendiri

5 Fakta Unik Tesla, Salah Satunya Elon Musk Bukanlah Pendiri

Internasional
Kisah Misteri Edward Mordrake, Rahasia Gelap di Balik Pria dengan Dua Wajah

Kisah Misteri Edward Mordrake, Rahasia Gelap di Balik Pria dengan Dua Wajah

Internasional
Aturan Kepemilikan Senjata Api di AS

Aturan Kepemilikan Senjata Api di AS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.