Kisah Korban Selamat Virus Corona (2): Ingin Berterima Kasih Dapat Hidup Kedua

Kompas.com - 22/02/2020, 15:09 WIB
Pasien beristirahat di ranjang mereka di ruang tamu Wuhan Convention Center yang diubah menjadi rumah sakit darurat pada Sabtu (15/2/2020). China Daily via ReutersPasien beristirahat di ranjang mereka di ruang tamu Wuhan Convention Center yang diubah menjadi rumah sakit darurat pada Sabtu (15/2/2020).

CHENGDU, KOMPAS.com - Telur orak arik dengan tomat. Itulah makanan yang disantap Yangyang, korban selamat virus corona yang baru saja keluar dari Rumah Sakit Nomor 7 Wuhan, China.

"Ini kali pertama saya merasakan bahwa telur begitu enak. Kepada rekan-rekan yang masih berjuang, saya tak sabar bertemu kalian semua," ujarnya di media sosial.

Mengisahkan pengalamannya yang dia sebut di ujung kematian, Yangyang adalah satu dari lebih dari 20.000 korban selamat virus corona.

Baca juga: Kisah Korban Selamat Virus Corona (1): Badan Saya Mulai Hangat, Saya Panik

Meski jumlah korban infeksi mencapai lebih dari 76.000 orang, kabar melegakan datang di mana orang yang dirawat masih bisa sembuh.

Direktur Jenderal Badan Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus berujar, empat dari lima pasien di China hanya menderita gejala ringan.

"Saya berharap tren ini membuat mereka yang sedang berjuang menemukan cahaya harapan, dan terus bertarung untuk sembuh," jelas perempuan 28 tahun itu.

Ditolak

Dilansir Al Jazeera Rabu (19/2/2020), jalan Yangyang untuk sembuh, sama seperti penduduk lainnya di Wuhan, penuh dengan perjuangan.

Dua pekan lalu, tepatnya pada 2 Februari, dia sempat mengunggah permintaan tolong di Weibo, di mana dia dan ayahnya tertular virus.

Baca juga: Kasus Infeksi Baru Virus Corona di China Menurun di Saat Kasus Internasional Meningkat

Namun dikarenakan sedikitnya ranjang di rumah sakit, keduanya sempat ditolak beberapa kali. "Saya tak tertolong! Tak tertolong!" pintanya.

Dalam unggahannya di media sosial lokal, Yangyang mengisahkan dia dan sang ayah tidak bisa menggelar pemeriksaan RNA dikarenakan tidak ada alatnya.

Setelah sepekan, akhirnya dia dapat dites yang hasilnya positif. Namun oleh rumah sakit, dia harus menjalani dua tes lagi sebelum bisa dirawat.

"Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan. Kami tidak ingin mati," ujarnya kalut. Beruntungnya dia, unggahannya kemudian viral.

Setelah publik mulai menyebarluaskan pengalaman sulitnya, dia mendapat telepon untuk dirujuk ke Rumah Sakit Nomor 7 Wuhan. Dua hari kemudian, ayahnya juga menyusul.

Baca juga: Muncul 142 Kasus Baru, Korban Infeksi Virus Corona Korea Selatan Capai 346 Orang

Bersyukur dapat pertolongan

Selamat dirawat, Yangyang mengatakan dia harus berbagi kamar dengan lima orang pasien. Namun, dia mengaku tidak mempermasalahkannya.

"Saya sudah sangat bersyukur mendapat pertolongan. Jadi untuk apa saya harus mengeuh karena bangsal saya dijejali banyak orang?" tanyanya.

Dia menuturkan tidak bisa membayangkan ada orang yang tak seberuntung dirinya, di mana mereka masih harus berjuang mendapatkan ranjang rumah sakit.

"Saya tak bisa membayangkan jika tidak menerima telepon dari perwakilan komunitas saya. Banyak orang kondisinya memburuk sebelum mereka ditangani," terangnya.

Baca juga: Korban Meninggal Virus Corona di China Per 22 Februari 2020 Capai 2.345 Orang

Situasi hidup dan mati

Korban selamat lain, Peng, seorang perempuan 34 tahun, menceritakan pengalamannya ketika tidak mendapat perawatan secara cepat.

Dia pertama kali terkena virus dengan nama resmi Covid-19 pada 27 Januari. Namun baru dirujuk sepekan kemudian setelah mengalami kesulitan bernapas.

Ketika dia akhirnya dibawa ke bangsal perawatan, Peng sempat mengira dia tak akan selamat. Untungnya, kondisinya mulai membaik.

Setelah dua pekan dirawat secara intensif, dia diperbolehkan pulang setelah dua hasil pemeriksaannya menunjukkan negatif.

Baca juga: Takut Liburan Saat Wabah Virus Corona? Astindo Travel Fair 2020 Beri Kupon Ganti Jadwal Penerbangan

Dalam panggilan telepon, dia berkata meski sudah dinyatakan sembuh, dia memutuskan mengarantina secara mandiri selama 14 hari.

"Melihat perawat dengan pakaian hazmat dan alat pelindung lain hilir mudik di bangsal adalah pengalaman mengagetkan pada awalnya," kisahnya.

Dia mengaku masih ingat dipasangi mesin beep, dan udara pernapasannya memecahkan kesunyian yang menakutkan di rumah sakit tempatnya dirawat.

"Ketika wabah ini berakhir, saya akan kembali ke Rumah Sakit Wuchang untuk berterima kasih kepada setiap tim medis yang memberi saya hidup kedua," tuturnya.

Mayoritas korban selamat virus corona tidak lagi menunjukkan gejala yang parah, dengan korban yang tidak dirawat di rumah sakit menerima suntikan harian.

Baca juga: Kematian Bertambah, Ini Perkembangan Virus Corona di Korea Selatan dan Iran

Baca tentang


Sumber Al Jazeera
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X