Pemerintah China Minta Warganya yang Sembuh dari Virus Corona untuk Donasikan Darah

Kompas.com - 18/02/2020, 15:10 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

BEIJING, KOMPAS.com - Kementrian Kesehatan China mengimbau kepada pasien virus corona yang telah sembuh untuk mendonasikan darah. 

Seperti diketahui dari AFP, plasma darah yang didonasikan mampu diekstrak dan menolong pasien virus corona lain yang sedang kritis.

Pejabat farmasi kini juga mengembangkan vaksin dan perawatan untuk penyakit epidemik virus corona yang telah menewaskan 1.873 orang di seluruh dunia dengan angka terbesar sebanyak 1.868 di dataran utama China.

Komisi Kesehatan Nasional China mengungkapkan, plasma darah dari pasien yang baru sembuh mengandung antibodi yang siap mengurangi pasokan virus dalam pasien kritis. 

Baca juga: Sempat Dibantah, Direktur Rumah Sakit di Wuhan Meninggal karena Virus Corona

"Saya mengimbau kepada seluruh pasien yang sembuh untuk mendonorkan plasma darah mereka sehingga mampu menolong pasien kritis," Ungkap Guo Yanhong, Kepala Komisi Kesehatan Nasional China.

Dikabarkan dari Pusat Biologi Kementrian Pengetahuan dan Teknologi, Sun Yanrong, bahwa terdapat 11 pasien di rumah sakit Wuhan yang menerima donor plasma.

"Satu pasien dari mereka sudah dipulangkan (sembuh), satu orang baru bisa turun dari kasur, dan lainnya dalam proses penyembuhan," Ujarnya.

Imbauan terkait donor plasma darah dinyatakan oleh pemerintah China setelah pembuat produk medis melaporkan kesuksesan dari hasil percobaan di RS First People Wuhan.

Grup Biotek Nasional China mengatakan dalam unggahan di akun resmi Wechat-nya bahwa beberapa pasien kritis yang menerima donor plasma meningkat lebih baik dalam waktu 24 jam.

Baca juga: Dianggap Penyebab Virus Corona, China Bakal Keluarkan Larangan Konsumsi Hewan Liar

Sedangkan pihak WHO mengungkapkan bahwa donor plasma memang penting asalkan dilakukan dengan aman. 

Halaman:
Baca tentang


Sumber Reuters,AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X