Kompas.com - 14/02/2020, 16:29 WIB

PHNOM PENH, KOMPAS.com - Sebuah kapal pesiar, yang terdampar beberapa hari di laut, karena pihak pelabuhan mengkhawatirkan para penumpangnya membawa virus corona, akhirnya diizinkan berlabuh di Kamboja.

Perjalanan kapal pesiar MS Westerdam sebelumnya ditolak di lima pelabuhan di Asia.

Kapal pesiar lainnya telah dikarantina di Jepang yang lebih dari 200 orang penumpang dan awaknya terinfeksi virus ini.

Baca juga: Perawat yang Tangani Pasien Virus Corona Jadi Gundul, Ini Alasannya...

Namun kapal pesiar Westerdam, yang membawa lebih dari 2.000 orang awak dan penumpangnya, tidak satu orang pun yang terpapar virus corona.

Hanya saja pada Selasa, kapal pesiar berusaha berlabuh di kota Bangkok, Thailand, tetapi ditolak.

Kapal Angkatan Laut Thailand mengantarnya keluar dari Teluk Thailand, dan kapal itu melaju menuju Kamboja.

Pada Kamis pagi, kapal akhirnya tiba dan berlabuh di kota pelabuhan Sihanoukville, Kamboja.

"Pagi ini, saya melihat daratan, ini momen menakjubkan," kata salah-seorang penumpang, Jones Jones, warga AS, kepada kantor berita Reuters. "Saya lantas bertanya-tanya: apakah ini nyata?"

Baca juga: Harga Masker Melonjak, YLKI Menduga Ada Penimbunan dari Distributor

Kapal pesiar Westerdam, yang dijalankan oleh perusahaan Holland America Line yang berbasis di AS, berangkat dari Hong Kong pada 1 Februari dengan 1.455 penumpang dan 802 awak di dalamnya.

Pelayaran itu dijadwalkan berjalan selama dua pekan - dan dengan 14 hari perjalanan itu ada kekhawatiran tentang persediaan bahan bakar dan pasokan makanan.

Halaman:
Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.