Tantangan Dokter yang Rawat Pasien Virus Corona: Kelelahan hingga Pakai Popok

Kompas.com - 12/02/2020, 16:16 WIB
Seorang staf medis merawat seorang pasien dengan pneumonia yang disebabkan oleh virus corona baru di Rumah Sakit Zhongnan Universitas Wuhan, di Wuhan, provinsi Hubei, China, Rabu (22/1/2020). Foto diambil tanggal 22 Januari 2020. ANTARA FOTO/cnsphoto via REUTERS/foc/cfoSeorang staf medis merawat seorang pasien dengan pneumonia yang disebabkan oleh virus corona baru di Rumah Sakit Zhongnan Universitas Wuhan, di Wuhan, provinsi Hubei, China, Rabu (22/1/2020). Foto diambil tanggal 22 Januari 2020.

Namun, peringatannya tersebut berbuah "kunjungan" dari polisi, di mana dia sempat diancam bakal diproses hukum karena dianggap menyebarkan kabar bohong.

Pada akhirnya, virus Covid-19 pun mewabah sesuai dugaan Li Wenliang. Dia sendiri diketahui meninggal dunia pada Jumat lalu (7/2/2020).

Kematiannya menimbulkan gelombang kemarahan dan protes dari publik seantero China, di mana 10 akademisi mengirim surat terbuka menuntut reformasi politik dan kebebasan berpendapat.

Baca juga: Gara-gara Virus Corona, Menu Olahan Ular dan Biawak Dihapus dari Grabfood

Defisit masker

Otoritas di Wuhan pada Jumat menyatakan, kota mengalami kekurangan kebutuhan harian penting seperti 56.000 masker N95, dan 41.000 pakaian pelindung.

Pejabat Komisi Kesehatan China Jiao Yahui berujar, tim medis diharuskan mengenakan popok, mengurangi konsumsi air, hingga ke kamar mandi.

Sumber internal itu menerangkan, defisit tersebut membuat kebanyakan tim medis mengenakan pakaian pelindung antara enam hingga sembilan jam.

Padahal idealnya, baju anti-material berbahaya (hazmat) tersebut maksimal dikenakan selama empat jam selama di area infeksi.

Baca juga: Saat 4.232 Pasien Virus Corona di Berbagai Negara Telah Sembuh...

"Tentu kami tidak menganjurkan cara demikian. Namun faktanya, kami tidak mempunyai alternatif lain," ujarnya pada pekan lalu.

Pemerintah pusat sudah merespons tuntutan tersebut dengan meminta dan mengerahkan pada produsen seantero Negeri "Panda" untuk memproduksi baju pelindung.

Pejabat lembaga perencana ekonomi Cong Liang mengatakan, sekitar tiga per empat produsen sudah kembali bekerja pada Senin (10/2/2020) setelah libur Tahun Baru Imlek usai.

Halaman:
Baca tentang


Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X