Wabah Virus Corona, Otoritas China Tegur Orang yang Tak Pakai Masker lewat Drone

Kompas.com - 02/02/2020, 16:11 WIB
Para staf di Rumah Sakit Palang Merah Wuhan, China, Sabtu (25/1/2020), menggunakan pelindung khusus, untuk menghindari serangan virus corona yang mematikan. AFP/HECTOR RETAMALPara staf di Rumah Sakit Palang Merah Wuhan, China, Sabtu (25/1/2020), menggunakan pelindung khusus, untuk menghindari serangan virus corona yang mematikan.

BEIJING, KOMPAS.com - Otoritas China meningkatkan pengawasan dalam prosedur pencegahan virus corona. Caranya, mereka menegur orang yang tak pakai masker lewat drone.

Dalam unggahan media pemerintah Global Times, beberapa kali warga yang kedapatan keluar tanpa penutup muka langsung ditegur via pengeras suara.

"Ya, Bibi, ini drone yang berbicara kepada Anda. Seharusnya Anda tidak keluar tanpa masker," ujar operator seperti dilansir New York Post Sabtu (1/2/2020).

Baca juga: Korban Meninggal Virus Corona di China Tembus ke Angka 304 Orang

Dalam kejadian yang berlangsung Inner Mongolia itu, otoritas China meminta si perempuan untuk pulang saja ke rumah. "Jangan lupa mencuci tangan," pesannya.

"Anda lihat, kami terus meminta orang untuk tidak keluar dari rumah. Namun Anda tetap bersikeras. Kini drone akan mengawasi Anda," tegas petugas.

Dalam kejadian lain di Inner Mongolia, petugas nampak menegur seorang pria yang tetap bekerja dengan sepeda motor bak di tengah kepungan salju.

"Paman, kita sedang dalam masa yang tidak bersahabat. Kenapa Anda malah datang kemari dalam keadaan tidak mengenakan masker?" tanya operator.

Otoritas kemudian meminta orangtua itu untuk berdiam diri di rumah, dan menikmati makanan serta minuman hangat, baru bisa bekerja lagi beberapa hari kemudian.

"Jangan tertawa. Kini segeralah kembali ke motormu dan pulang secepatnya. Apa yang kau lihat? Cepat pulang!" tegas petugas.

Sebanyak 305 orang meninggal akibat virus corona, termasuk satu laporan kematian yang terjadi di luar China, tepatnya di Filipina.

Kemudian lebih dari 14.500 orang terinfeksi, menjadikan jumlah itu melampaui wabah Sindrom Pernapasan Akut Parah (SARS) yang terjadi pada 2002-2003 silam.

Berbagai fakta yang ada membuat Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan status darurat, menyoroti kemungkinan virus itu menjangkau negara dengan sistem kesehatan rendah.

China diketahui menggunakan drone untuk mengawasi warganya sejak 2016. Biasanya untuk kasus seperti pelanggaran lalu lintas atau pekerjaan polisi lainnya.

Baca juga: Update Wabah Virus Corona: 305 Orang Meninggal, 14.568 Terinveksi

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X