Kompas.com - 02/02/2020, 13:45 WIB
Perdana Menteri China Li Keqiang, sembari mengenakan masker dan pakaian pelindung, berbicara di hadapan pekerja medis saat berkunjung ke Rumah Sakit Jinyintan di Wuhan, di tengah merebaknya virus corona pada 27 Januari 2020. REUTERS/STRINGERPerdana Menteri China Li Keqiang, sembari mengenakan masker dan pakaian pelindung, berbicara di hadapan pekerja medis saat berkunjung ke Rumah Sakit Jinyintan di Wuhan, di tengah merebaknya virus corona pada 27 Januari 2020.

BEIJING, KOMPAS.com - China melalui Perdana Menteri Li Keqiang dilaporkan meminta bantuan penyediaan suplai medis kepada Uni Eropa untuk memerangi virus corona.

Kabar itu terjadi setelah Beijing mengumumkan korban meninggal sudah mencapai 304 orang dengan, hampir 14.500 lainnya terinfeksi.

Dalam keterangan yang dirilis pemerintah setempat, PM Li Keqiang disebut berbicara dengan Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, melalui telepon.

Baca juga: WHO Umumkan 1 Korban Meninggal akibat Virus Corona di Filipina

Li dilaporkan mengharapkan bisa membeli alat-alat medis dari negara anggota Uni Eropa melalui "jalur komersial", dilansir Daily Mail Sabtu (1/2/2020).

"Dan kami ingin memeprkuat informasi, kebijakan, dan pertukaran teknis maupun kerja sama dengan komunitas internasion, termasuk Uni Eropa," papar Li.

Provinsi Hubei, berlokasi di sentral China, menjadi episentrum wabah virus corona sejak pertama kali dilaporkan di kota Wuhan pada Desember 2019.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sejak saat itu, Hubei berada dalam pengawasan dengan Wuhan dan kota di sekitarnya ditutup, layanan transportasi dihentikan, hingga jalanan diblokir.

Kemudian di tempat lain seantero China, Beijing mengumumkan pembatasan kegiatan bisnis atau bepergian demi menangkal penyebaran virus.

Sejumlah negara mulai menerapkan kebijakan melarang turis dari China untuk datang setelah lebih dari 20 negara di dunia mengonfirmasi kasus positif.

Bahkan, Filipina mengumumkan adanya kematian pertama yang menimpa seorang pria berusia 44 tahun asal Wuhan, demikian laporan Badan Kesehatan Dunia (WHO).

Halaman:
Baca tentang


Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.