Sekap 50 Perempuan dan Anak-anak seperti Budak, Rabi Yahudi Ditangkap Polisi Israel

Kompas.com - 14/01/2020, 19:28 WIB
Ilustrasi sekelompok rabi Yahudi. AFP via BBCIlustrasi sekelompok rabi Yahudi.

YERUSALEM, KOMPAS.com - Kepolisian Israel menangkap seorang rabi Yahudi yang dicurigai menahan sekitar 50 perempuan dan anak-anak dalam kondisi seperti budak.

Penangkapan tersebut menyusul penggerebekan di sebuah kompleks di Yerusalem, tempat para terduga korban diyakini telah dipisahkan dari keluarga mereka.

Baca juga: Penusukan Massal di Rumah Rabbi Yahudi di New York, 5 Orang Terluka

Para perempuan itu telah dianiaya dengan berbagai cara dan uang mereka dicuri, kata polisi.

Tersangka, yang berusia 60-an tahun, menyangkal telah melakukan kesalahan.

Ia ditahan di sebuah distrik ultra-Ortodoks di Yerusalem atas tuduhan menjalankan "komunitas tertutup" tempat perempuan dan anak-anak "bekerja dalam kondisi perbudakan", kata polisi dalam sebuah pernyataan.

Ia dan delapan perempuan yang menjadi kaki tangannya diduga menyekap para perempuan di kompleks perumahan, bersama dengan anak-anak hingga usia lima tahun, tambah polisi dalam pernyataan tersebut.

"Kami tahu bahwa para perempuan dan anak-anak ada di sana selama beberapa bulan di dalam rumah," kata juru bicara polisi, Micky Rosenfeld, seperti dikutip Associated Press via BBC Indonesia Selasa (14/1/2020).

"Kami tahu bahwa ia mengambil uang mereka dan menahan mereka di luar kehendak."

Rekaman video menunjukkan tempat tidur susun di ruangan-ruangan sempit, bersama dengan tumpukan uang tunai.

Polisi mengatakan mereka melakukan investigasi selama dua bulan setelah menerima laporan bahwa pemimpin agama itu telah melakukan "pelanggaran berat" selama bertahun-tahun terhadap orang-orang di kediaman itu.

Baca juga: Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Trump Sebut Pemakzulan Dirinya Hoaks dan Memalukan

Trump Sebut Pemakzulan Dirinya Hoaks dan Memalukan

Internasional
Jelang Tahun Baru Imlek, 4 Orang di China Meninggal akibat Virus Corona

Jelang Tahun Baru Imlek, 4 Orang di China Meninggal akibat Virus Corona

Internasional
Popularitas Anjlok, Mahathir Sindir Rakyat yang Kembali Dukung Najib Razak

Popularitas Anjlok, Mahathir Sindir Rakyat yang Kembali Dukung Najib Razak

Internasional
Berjuluk 'Profesor', Pemimpin Baru ISIS Ini Dihargai Rp 68 Miliar

Berjuluk "Profesor", Pemimpin Baru ISIS Ini Dihargai Rp 68 Miliar

Internasional
Seorang Politisi Iran Tawarkan Rp 40 Miliar bagi yang Bisa Bunuh Trump

Seorang Politisi Iran Tawarkan Rp 40 Miliar bagi yang Bisa Bunuh Trump

Internasional
Pangeran Harry Susul Meghan Markle dan Anaknya ke Kanada

Pangeran Harry Susul Meghan Markle dan Anaknya ke Kanada

Internasional
Foto Bumi dari Luar Angkasa, Astronot NASA Ini Dikecam Penganut Teori Bumi Datar

Foto Bumi dari Luar Angkasa, Astronot NASA Ini Dikecam Penganut Teori Bumi Datar

Internasional
Iran Benarkan 2 Rudal Hantam Pesawat Ukraina

Iran Benarkan 2 Rudal Hantam Pesawat Ukraina

Internasional
Jelang Sidang Pemakzulan, Mayoritas Rakyat AS Dukung Trump Dilengserkan

Jelang Sidang Pemakzulan, Mayoritas Rakyat AS Dukung Trump Dilengserkan

Internasional
Ditekan AS, Korea Selatan Kirim Kapal Perang dan Tentara ke Selat Hormuz

Ditekan AS, Korea Selatan Kirim Kapal Perang dan Tentara ke Selat Hormuz

Internasional
Tim Pengacara Minta Trump Dibebaskan dari Tuduhan Pemakzulan di Senat AS

Tim Pengacara Minta Trump Dibebaskan dari Tuduhan Pemakzulan di Senat AS

Internasional
Gelar Baru Meghan Markle Disebut untuk Wanita yang Sudah Bercerai

Gelar Baru Meghan Markle Disebut untuk Wanita yang Sudah Bercerai

Internasional
Pemimpin ISIS Pengganti Abu Bakr al-Baghadadi Dikenali

Pemimpin ISIS Pengganti Abu Bakr al-Baghadadi Dikenali

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Pangeran Harry Bela Meghan Markle | Dubes AS Jadi Kontroversi karena Kumis

[POPULER INTERNASIONAL] Pangeran Harry Bela Meghan Markle | Dubes AS Jadi Kontroversi karena Kumis

Internasional
Paksa Babi 'Bungee Jumping' dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Paksa Babi "Bungee Jumping" dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X