[POPULER DI KOMPASIANA] Kasus Perkosaan Reynhard Sinaga | Efek Konflik AS-Iran | Mencari Lucu dari "Dark Comedy"

Kompas.com - 13/01/2020, 21:29 WIB
Ilustrasi Perkosaan KOMPAS.COM/HANDOUTIlustrasi Perkosaan
|

KOMPASIANA - Reynhard Sinaga (36) mahasiswa S-3 Indonesia yang kini tengah melanjutkan studinya di Inggris, dihukum seumur hidup setelah terbukti melakukan 159 pemerkosaan.

Hakim Suzanne Goddard, bahkan, menyebutkan kasus Reynhard Sinaga adalah kasus pemerkosaan terbesar dalam sejarah Inggris.

Dari awal persidangan kasusnya, Reynhard secara konsisten mengatakan, hubungan seksual yang dilakukan merupakan atas dasar suka sama suka, walau kemudian terungap fakta pengadilan bahwa para korban tidak sadarkan diri.

Nahasnya, ketika pemberitaan itu mulai ramai diperbincangkan, ternyata respons orang-orang di Indonesia justru melebar alias melenceng jauh. Alih-alih mencari motif atau fakta persidangan lain, kita justru ingin tahu hal-hal yang tidak terkait sama sekali.

Selain topik mengenai kasus perkosaan yang dilakukan oleh Reynhard Sinaga, pada pekan ini Kompasiana juga diramaikan bahasan dan artikel menarik lainnya, seperti konflik AS-Iran hingga kisah sukses Canva sebagai penyedia aplikasi.

Berikut 5 artikel yang menarik dan terpopuler di Kompasiana dalam sepekan:

1. Adilkah Pengadilan Britania Raya terhadap Reynhard Sinaga?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tidak ada yang perlu diperdebatkan dari kasus Reynhard Sinaga. Perbuatannya jahat karena telah melakukan perkosaan, tegas Kompasianer Nana.

Akan tetapi dari banyak fakta-fakta baru saat dan setelah persidangan, ada yang kemudian menjadi pertanyaan, seperti mengapa Reynhard Sinaga dikatakan sama sekali tidak menunjukkan raut penyesalan ketika divonis bersalah?

Hal tersebut dinyatakan oleh Hakim Pengadilan dan diperkuat oleh pernyataan Minister Counselor KBRI, Thomas Ardian Siregar bahwa Sinaga tidak menyesali perbuatannya, karena yang ia lakukan dengan korban atas dasar suka sama suka.

"Hmm... saya kurang paham hukum sebenarnya, tapi melihat dari pemberitaan atas dirinya yang ternyata psycho, mengapa tidak ada tes gangguan kejiwaan?" tulis Kompasianer Nana. (Baca selengkapnya)

2. Menguak Akar LGBT dari Sudut Pandang Hipnoterapis

Sejak munculnya kasus Reynhard Sinaga, menurut Kompasianer Endro S. Efendi, seperti membuktikan bahwa mereka yang suka dengan sesama jenis memang ada dan jumlahnya tidak sedikit.

"Saya pribadi, sejak membuka praktik hipnoterapi klinis, hampir setiap hari ada saja yang konsultasi," tulisnya.

Sebagai contoh, ini pernah terjadi pada Januari 2016. Sahabatnya, seorang perempuan, mengeluhkan tentang keberadaan adik iparnya yang ternyata diam-diam memiliki perasaan suka terhadap sesama jenis.

"Begitu duduk di kursi terapi, ternyata klien langsung bereaksi. Pertahanannya bobol, diiringi rembesan air mata yang meleleh dari kedua pelupuk matanya," lanjut Kompasianer Endro S. Efendi. (Baca selengkapnya)

3. Ramai-ramai Simpan Emas Gara-gara "Trending World War 3"

Beberapa hari terakhir jagat media sosial diramaikan dengan trending "world war 3" seiring ketegangan geopolitik yang meninggi di kawasan Timur Tengah pasca terbunuhnya Jenderal Qassem Soleimani oleh hantaman rudal pesawat tanpa awak militer Amerika Serikat (AS).

Ketegangan ini, tulis Kompasianer Agil S Habib, berimbas tidak hanya terhadap hubungan kedua negara, melainkan juga terhadap aspek lain seperti perekonomian.
Harga minyak dunia ditengarai akan naik pasca terjadinya peristiwa ini, lanjutnya.

Akan tetapi, ternyata bukan hanya minyak saja yang menjadi dampak langsung karena konflik tersebut. Para pelaku investasi pun turut merasakan kekhawatiran serupa terhadap hal ini. Emas, misalnya. (Baca selengkapnya)

4. Belajar dari Kisah Sukses Canva

Ada lelucon lawas sejak era internet semakin berkembang pesat seperti sekarang: di dunia ini hanya ada 2 jenis orang, mereka yang menggunakan Photoshop dan mereka yang tidak.

Tentu bagi orang yang setiap harinya bergelut dengan dunia fotografi atau desain grafis, menggunakan perangkat tambahan untuk mengedit foto atau ilustrasi adalah kewajiban.

Namun, bagaimana dengan mereka yang non-profesional? Maksudnya, orang-orang yang sekadar ingin menyalurkan atau belajar cara membuat ilustrasi atau hasil foto yang baik?

Kini kita mengenal perangkat lunak bernama "Canva".

"Alat-alat Canva sederhana dan sangat mudah digunakan. Antarmuka-nya ramah pengguna dan intuitif. Canva menyediakan beragam templat/tema, font, warna, dan foto gratis yang bisa dipilih dan digunakan penggunanya," tulis Kompasianer Himam Miladi. (Baca selengkapnya)

5. Sulitnya Menemukan Kelucuan dari Komedi Gelap

Komedi gelap memang dibangun dalam kerangka yang mungkin saja menyinggung sebagian orang. Rumit, penuh kompleksitas.

Karena itulah, komedi gelap seringkali terbentuk dari sebuah kemarahan, pemberontakan, namun tetap tak meninggalkan sisi komedinya meski dibangun tipis-tipis.

"Orang lebih mudah menemukan ketersinggungan, bahkan mungkin terpicu untuk terbakar amarah," tulis Kompasianer Handi Aditya.

Namun, untuk bisa menikmati komedi gelap, lanjutnya, bukan berarti tujuannya adalah semata untuk melukai. (Baca selengkapnya)

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X