Kompas.com - 02/12/2019, 12:31 WIB

Konferensi tersebut diinisiasi Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI), yang didirikan Duta Besar Dino Pati Djalal.

Baca juga: Ketika Menlu Retno Marsudi Joget TikTok Entah Apa yang Merasukimu...

Turut hadir sebagai pembicara, Mantan Presiden Timor-Leste Jose Ramos Horta, Mantan Menteri Luar Negeri RI Nur Hassan Wirajuda, dan Marty Natalegawa.

Pada kesempatan tersebut, Retno sempat mengutip pernyataan Managing Director IMF Kristalina Georgieva yang mengatakan, negara-negara Asean menyumbang 10 persen pertumbuhan global. Pada 2018, pertumbuhan ekonomi Asean masih mencapai rata rata 5,1 persen.

“Namun di tengah penurunan ekonomi dunia, Asean masih menjadi bright spot,” kata Retno.

Secara khusus, digarisbawahi bahwa Asean mereprenstasikan peluang dan stabilitas kawasan.

Baca juga: Perkuat Akses Pasar dan Investasi Jasa, Menteri Ekonomi ASEAN Teken Perjanjian Perdagangan Jasa

Mekanisme yang dipimpin Asean seperti Asean+1, Asean+3 dan EAS, telah mendorong dialog dan kesalingtergantungan ekonomi.

Pemimpin Asean telah mengadopsi Asean Outlook on the Indo-Pacific sebagai upaya untuk memajukan dialog dan keterbukaan, serta meningkatkan kerja sama praktis.

Dalam penutup pembukaannya, Retno mengajak seluruh peserta yang kebanyakan generasi milenial untuk bergabung bersama mengubah perdamaian yang panas menjadi perdamaian produktif.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.