Kompas.com - 28/11/2019, 07:25 WIB

KOMPAS.com - Sebuah kejadian menarik berlangsung di Afrika Selatan, di mana seorang perampok "dirampok" oleh pelanggan toko tempatnya beraksi.

Peristiwa itu terjadi ketika si perampok tengah memsukkan uang ke dalam tasnya, dengan si pelanggan merangkak di bawahnya.

Kemudian di China, dokter menemukan kenyataan mengejutkan bahwa ada lintah yang hidup di dalam tenggorokan seorang pria.

Kedua peristiwa itu bisa Anda baca dalam populer internasional sepanjang Rabu (27/11/2019) hingga Kamis (28/11/2019).

1. Rekaman CCTV Ungkap Perampok "Dirampok" oleh Pelanggan Toko
Rekaman CCTV sebuah toko di Afrika Selatan memperlihatkan kejadian lucu di mana ada pria yang mengambil lembar uang yang jatuh dari perampok.

Sontak, kejadian itu menjadi perbincangan di kalangan netizen. Ada yang menganggapnya lucu, ada juga yang menyebut mereka bekerja sama.

Adapun pihak supermarket tempat perampokan itu terjadi membeberkan, tidak ada korban jiwa dengan penyelidikan dilakukan.

Selengkapnya, Anda bisa membaca kisah lucu ini di sini.

2. Batuk Tak Berhenti Selama 2 Bulan, Ada Lintah di Tenggorokan Pria Ini
Seorang pria di China mengalami batuk terus menerus selama dua bulan, dan mengetahui asal muasal batuk itu dari lintah yang bersarang di tenggorokan.

Pria itu memutuskan memeriksakan diri ke dokter karena batuknya tak bertambah baik. Bahkan, dia mengeluarkan darah.

Dokter awalnya merekomendasikan pemindaian CT, hingga menggunakan metode yang mengungkap keberadaan lintah tersebut.

Bagaimana lintah itu bisa berada di dalam tenggorokannya, Anda bisa mendapatkan penjelasannya di sini.

3. Trump Diundang DPR AS ke Sidang Pemakzulan Dirinya
House of Representatives (DPR AS) mengundang Presiden Trump ke sidang pemakzulan dirinya sendiri pada bulan depan.

Melalui Ketua Komisi Kehakikan Jerrold Nadler, Trump bisa mempertanyakan dasar mengapa dia harus dimakzulkan.

"Dia mengambil kesempatan ini untuk hadir dalam sidang pemakzulan, atau berhenti mengeluh tentang prosesnya," tegas Nadler.

Artikel selengkapnya bisa Anda baca di sini.

4. Turki Uji Coba S-400, Sanksi dari AS Bisa "Tak Terhindarkan"
Pakar menyebut, keputusan Turki mencoba sistem rudal S-400 yang dibeli dari Rusia membuat sanksi dari AS "tak terhindarkan".

AS mengungkapkan kekhawatirannya ketika Ankara mencoba radar S-400, dengan sasarannya adalah jet tempur buatan AS, F-16.

Washington sudah meminta Turki untuk meninggalkan S-400, dan telah mengeluarkan Turki dari program jet tempur F-35.

Bagaimana penjelasan para pakar mengenai uji coba tersebut, Anda bisa menyimaknya di sini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.