Trump Disebut Perintahkan Tekan Ukraina untuk Selidiki Joe Biden

Kompas.com - 21/11/2019, 13:22 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump sedang berjalan di halaman Gedung Putih. AFPPresiden Amerika Serikat Donald Trump sedang berjalan di halaman Gedung Putih.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden AS Donald Trump disebut memerintahkan langsung untuk menekan Ukraina guna menyelidiki rivalnya, Joe Biden.

Pernyataan itu diutarakan oleh Duta Besar AS untuk Uni Eropa, Gordon Sondland, di hadapan Komite Intelijen DPR AS dalam rangkaian sidang pemakzulan Trump.

Dilansir BBC Rabu (20/11/2019), Sondland mengatakan, perintah itu datang dari pengacara pribadi presiden 73 tahun, Rudy Giuliani.

Baca juga: Isu Pemakzulan Trump Masih Panas, Bagaimana Prospek IHSG Pekan Depan?

Penyelidikan pemakzulan itu untuk menentukan apakah Trump sengaja menahan bantuan militer kepada Ukraina, di mana dia mengaku tak bersalah.

Kebijakan untuk meminta bantuan negara asing untuk kepentingan politik pribadi adalah ilegal, dengan Joe Biden adalah calon penantang Trump di Pilpres AS 2020.

Di sidang, Sondland mengutarakan bahwa Giuliani berniat mencari pernyataan publik dari Presiden Volodymyr Zelensky untuk mengumumkan investigasi "dugaan korupsi".

Secara spesifik, Giuliani menyebut Burisma, perusahaan di Ukraina di mana putra Biden, Hunter, menjabat sebagai dewan, serta isu yang menyelimuti Pilpres AS 2016.

Jika DPR AS (House of Representatives) memutus bahwa Trump bersalah, maka agenda pemakzulan presiden ke-45 AS itu bakal berlanjut ke level Senat.

Namun di Senat yang dikuasai Republik, butuh dua per tiga suara untuk memutus sang presiden bersalah, dan mendomplengnya dari jabatannya.

Baca juga: Trump Tuntut Pelapor yang Buat Dirinya Hendak Dimakzulkan Diungkap

Bagaimana Pernyataan Lengkap Sondland?

Dalam keterangan awalnya, Sondland mengungkapkan dia bekerja bersama Giuliani "sesuai dengan arahan yang diberikan oleh presiden".

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber BBC
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X