Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Kompas.com - 19/11/2019, 12:25 WIB
Sejumlah warga etnis Uighur menggelar unjuk rasa di Brussels, Belgia menuntut Uni Eropa mendesak China untuk menghormati hak asasi warga Uighur di wilayah Xinjiang serta meminta penutupan pusat-pusat reedukasi tempat warga Uighur ditahan. AFP/EMMANUEL DUNANDSejumlah warga etnis Uighur menggelar unjuk rasa di Brussels, Belgia menuntut Uni Eropa mendesak China untuk menghormati hak asasi warga Uighur di wilayah Xinjiang serta meminta penutupan pusat-pusat reedukasi tempat warga Uighur ditahan.

BEIJING, KOMPAS.com - Sebuah dokumen yang bocor mengungkapkan bagaimana penanganan pemerintah China terhadap minoritas Muslim di Region Xinjiang.

Aktivis HAM dan pakar meyakini, terdapat satu juta warga Uighur dan minoritas Muslim lain yang dibawa ke kamp pengasingan di ujung barat.

Dokumen setebal 403 halaman yang diperoleh New York Times itu memperlihatkan kebijakan Beijing yang dikecam dunia, termasuk AS.

Baca juga: Erdogan: Warga Minoritas Muslim Hidup Bahagia di Xinjiang

Dilansir AFP Senin (18/11/2019), dokumen itu juga menunjukkan pidato lain Presiden Xi Jinping, arahan, hingga laporan pengawasan populasi Uighur.

Bocornya kabar itu juga mengungkapkan adanya keretakan di dalam tubuh Partai Komunis China terkait penindakan atas minoritas Muslim.

New York Times melaporkan, dokumen itu diungkapkan oleh sumber politik. Dia mengaku pembocoran supaya mencegah para pemimpin, termasuk Xi, lolos dari tanggung jawab.

Xi sempat berpidato pada 2014, ketika itu militan dari Uighur menyerang dan menewaskan 31 orang di stasiun kereta Kunming.

Dalam pidatonya, dia menekankan "perjuangan besar-besaran" melawan terorisme, infiltrasi, dan separatis, dan tidak boleh menunjukkan belas kasih.

Jumlah kamp pengasingan mengalami pertambahan setelah Chen Quanguo ditunjuk sebagai ketua partai cabang Xinjiang pada 2016 lalu.

Menurut laporan Times, Chen menggunakan pidato Xi untuk membenarkan tindakan keras, dan meminta jajarannya "menangkap orang yang harus ditangkap".

Halaman:


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X