Korea Utara Sebut Joe Biden "Anjing Gila", Begini Reaksi Trump

Kompas.com - 18/11/2019, 08:31 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (kiri) dan Presiden AS Donald Trump berjabat tangan dalam sebuah pertemuan di wilayah keamanan bersama (JSA) Panmunjom di zona demiliterisasi (DMZ) Korea, Minggu (30/6/2019). Kedatangan Trump ke zona demiliterisasi Korea awalnya diagendakan untuk pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, namun Presiden Moon mengatakan fokus akan lebih kepada pertemuan Trump dengan Kim Jong Un. AFP/BRENDAN SMIALOWSKIPemimpin Korea Utara Kim Jong Un (kiri) dan Presiden AS Donald Trump berjabat tangan dalam sebuah pertemuan di wilayah keamanan bersama (JSA) Panmunjom di zona demiliterisasi (DMZ) Korea, Minggu (30/6/2019). Kedatangan Trump ke zona demiliterisasi Korea awalnya diagendakan untuk pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, namun Presiden Moon mengatakan fokus akan lebih kepada pertemuan Trump dengan Kim Jong Un.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden AS Donald Trump bereaksi setelah Korea Utara (Korut) menyebut calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden sebagai " anjing gila".

"Dia mungkin Tukang Tidur dan Lamban. Tetapi dia bukan anjing gila. Dia lebih baik dari itu," ujar Trump dalam kicauannya di Twitter.

Dia merespons kecaman yang dilontarkan oleh Korea Utara melalui media mereka, KCNA, kepada Joe Biden, dilaporkan AFP Minggu (17/11/2019).

Baca juga: Korea Utara Ejek Mantan Wapres AS Joe Biden sebagai Anjing Gila


Dalam editorial mereka, media pemerintah Korut itu menyebut Biden sudah berani memfitnah pemimpin tertinggi negara komunis itu.

" Anjing gila seperti Joe Biden bisa melukai orang banyak jika dilepaskan. Seharusnya dia dihajar sampai mati," kecam KCNA dalam editorialnya.

Tak jelas apa yang menyulut kemarahan Pyongyang. Namun kecaman itu terjadi setelah tim kampanye Biden merilis kritikan terhadap kebijakan luar negeri Trump.

"Diktator dan tiran dipuja, tetapi sekutu kami terpinggirkan." Begitu kalimat dalam iklan itu dengan menampilkan Trump serta Pemimpin Korut Kim Jong Un.

Kalimat itu muncul di tengah gambar Trump dan Kim berjabat tangan dalam pertemuan perdana mereka di Singapura, Juni 2018 lalu.

Mantan Wakil Presiden AS periode 2009-2017 itu mengecam Trump yang mengampuni mantan tentara yang dituduh melakukan kejahatan perang.

Di antaranya adalah eks serdadu Baret Hijau yang disebut membunuh terduga pembuat bom Taliban. Biden menyebut presiden 73 tahun itu mengkhianati hukum.

"Dia tidak layak untuk memimpin pasukan kami," jelas mantan Senator Delaware itu. Lebih lanjut, Trump mencoba berhubungan kembali dengan Kim.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Internasional
Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Internasional
Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Internasional
Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Internasional
AS Uji Coba Rudal Balistik ke Samudra Pasifik

AS Uji Coba Rudal Balistik ke Samudra Pasifik

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] AU AS Unggul dari Rusia dan China | Bocah Tendang Mobil yang Tabrak Ibunya

[POPULER INTERNASIONAL] AU AS Unggul dari Rusia dan China | Bocah Tendang Mobil yang Tabrak Ibunya

Internasional
Studi: Angkatan Udara AS Unggul Jauh dari Rusia dan China

Studi: Angkatan Udara AS Unggul Jauh dari Rusia dan China

Internasional
Satu-satunya Kapal Induk Milik Rusia Terbakar

Satu-satunya Kapal Induk Milik Rusia Terbakar

Internasional
Pemerintahan Baru Gagal Terbentuk, Israel Bakal Gelar Pemilu Ketiga dalam Setahun

Pemerintahan Baru Gagal Terbentuk, Israel Bakal Gelar Pemilu Ketiga dalam Setahun

Internasional
Ibunya Ditabrak Sampai Terpental, Bocah di China Tendang Mobil Penabrak

Ibunya Ditabrak Sampai Terpental, Bocah di China Tendang Mobil Penabrak

Internasional
Kasus Pesawat Militer Chile Menghilang, Tim Penyelamat Temukan Mayat

Kasus Pesawat Militer Chile Menghilang, Tim Penyelamat Temukan Mayat

Internasional
Korban Tewas Gunung Meletus di Selandia Baru Bertambah Jadi 8 Orang

Korban Tewas Gunung Meletus di Selandia Baru Bertambah Jadi 8 Orang

Internasional
Sidang Pemakzulan Trump Bakal Jadi Prioritas Senat AS pada Januari 2020

Sidang Pemakzulan Trump Bakal Jadi Prioritas Senat AS pada Januari 2020

Internasional
Korea Utara Mengancam Bakal Beri 'Hadiah Natal', Ini Peringatan AS

Korea Utara Mengancam Bakal Beri "Hadiah Natal", Ini Peringatan AS

Internasional
Aktivis Perubahan Iklim Greta Thunberg Masuk 'Person of the Year' Versi TIME

Aktivis Perubahan Iklim Greta Thunberg Masuk "Person of the Year" Versi TIME

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X