Kompas.com - 09/11/2019, 14:44 WIB

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat Donald Trump sedang dikerjai sekelompok warga Jerman.

Dalam rangka peringatan 30 tahun runtuhnya Tembok Berlin, Trump dikirimi sisa potongan tembok seberat 2,7 ton.

Dikutip dari Quartz, "hadiah" ini dikirim sebagai sindiran untuk Trump yang terobsesi membangun tembok perbatasan AS-Meksiko.

Tembok perbatasan itu adalah bagian dari kebijakan "Anti-Imigran" Trump.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Tembok Berlin Dirobohkan Massa

"Kami ingin memberikan Anda potongan terakhir Tembok Berlin yang gagal, untuk memperingati dedikasi Amerika Serikat membangun dunia tanpa pembatas," demikian bunyi surat yang ditulis di potongan tembok.

"Jerman telah bersatu kembali, dan di Berlin, hanya ada beberapa potongan yang tersisa untuk mengingatkan kita bahwa tak ada tembok yang bertahan selamanya," lanjut surat itu.

Aksi ini diinisiasi Die Offene Gessellschaft, organisasi nirlaba di Berlin yang pro-demokrasi. Mereka mendapatkan tembok ini dari seorang penjual di Berlin yang masih menyimpan sedikit sisa Tembok Berlin.

Halaman:
Sumber Quartz
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.