Erdogan Ancam Buka Eropa bagi Pengungsi jika Tak Dapat Dukungan Internasional

Kompas.com - 08/11/2019, 10:00 WIB
AFP/ATTILA KISBENEDEK

BUDAPEST, KOMPAS.com - Presiden Turki Recep Tayyip kembali melontarkan ancamannya untuk membuka Eropa bagi jutaan pengungsi jika tak mendapat dukungan internasional.

Pernyataan itu dia ucapkan ketika berdialog dengan Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban dalam kunjungannya ke Budapest, dilansir AFP Kamis (7/11/2019).

Baca juga: Erdogan Kembali Mengancam Bakal Membanjiri Eropa dengan Pengungsi Suriah

Turki meluncurkan operasi militer atas milisi Kurdi pada 9 Oktober demi membentuk "zona aman", dan menempatkan 3,6 juta pengungsi Suriah yang mereka tampung.

Erdogan sudah menyerukan kepada negara Uni Eropa guna memberikan lebih banyak bantuan finansial supaya cita-citanya membentuk "zona aman" tercapai.

"Ada atau tidak adanya dukungan, kami akan menjamu tamu kami. Namun sampai pada titik tertentu," kata Erdogan dalam konferensi pers bersama Orban.

"Jika kami tak mendapat dukungan yang diperlukan, maka kami akan membuka gerbang, di mana tentunya jelas mereka akan ke mana (Eropa)," tambahnya.

Orban, yang merupakan pemimpin anti-imigran, menyatakan Hungaria siap untuk memberikan bantuan kepada Ankara untuk menciptakan zona itu.

Dia menuturkan tanpa Turki, Eropa tentu tak akan bisa membendung gelombang migran. "Kami harus melakukan apa pun mencegah mereka. Jadi, kami butuh bantuan Turki," jelasnya.

Orban berulang kali membela Ankara dengan mengkritik negara Barat karena dianggap pura-pura buta terhadap keterlibatan mereka di Timur.

Budapest menunda resolusi UE yang mengecam serangan atas milisi Kurdi, dengan menyebut agresi militer itu sejalan dengan "kepentingan mereka" dalam mencegah pengungsi ke Eropa.

Dalam kunjungan ke Kazakhstan Oktober lalu, Erdogan mengucapkan terima kasih kepada Orban atas "dukungannya" terhadap Operation Peace Spring.

Daniel Hegedus, analis di German Marshall Fund of the United States berkata, Hungaria memandang Turki sebagai pemain kunci geopolitik baik di Suriah, tenggara Eropa, hingga Timur Tengah.

"Jadi, mereka siap bertikai dengan Uni Eropa selama menyenangkan Ankara, dan bertindak berdasarkan kepentingan mereka alih-alih aliansi," tutur Hegedus.

Baca juga: Erdogan Ancam Bakal Hancurkan Kepala Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita di China Lempar Anak Kucing karena Tak Dapat 'Refund' dari Toko Hewan

Wanita di China Lempar Anak Kucing karena Tak Dapat "Refund" dari Toko Hewan

Internasional
Bertemu Mahathir, Anwar Ibrahim Kembali Tegaskan akan Jadi PM Malaysia

Bertemu Mahathir, Anwar Ibrahim Kembali Tegaskan akan Jadi PM Malaysia

Internasional
Selamatkan Penumpang, Dokter Ini Isap 800 Ml Urine di Tengah Penerbangan

Selamatkan Penumpang, Dokter Ini Isap 800 Ml Urine di Tengah Penerbangan

Internasional
Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar atas Tuduhan Genosida Rohingya di Sidang PBB

Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar atas Tuduhan Genosida Rohingya di Sidang PBB

Internasional
Tolak Tawaran dari Perusahaan China, Tuvalu Mantap Mendukung Taiwan

Tolak Tawaran dari Perusahaan China, Tuvalu Mantap Mendukung Taiwan

Internasional
'Dibully' Teman Sekelas, Balasan Murid di Malaysia Bikin Kagum Netizen

"Dibully" Teman Sekelas, Balasan Murid di Malaysia Bikin Kagum Netizen

Internasional
Paduan Suara Muslim Thailand Lantunkan 'Doa Perdamaian' untuk Paus Fransiskus

Paduan Suara Muslim Thailand Lantunkan "Doa Perdamaian" untuk Paus Fransiskus

Internasional
Didakwa Korupsi, Perdana Menteri Israel Bersumpah Tidak Akan Mundur

Didakwa Korupsi, Perdana Menteri Israel Bersumpah Tidak Akan Mundur

Internasional
Terlalu Memperhatikan Anaknya, Ibu 17 Tahun Ini Ditembak Mati Tunangan

Terlalu Memperhatikan Anaknya, Ibu 17 Tahun Ini Ditembak Mati Tunangan

Internasional
Perdana Menteri Israel Didakwa Lakukan Korupsi

Perdana Menteri Israel Didakwa Lakukan Korupsi

Internasional
Bocah 12 Tahun Jadi Terdakwa Termuda Demonstrasi di Hong Kong

Bocah 12 Tahun Jadi Terdakwa Termuda Demonstrasi di Hong Kong

Internasional
Hanya Minta Uang Receh, Pengemis di Brasil Ditembak Mati

Hanya Minta Uang Receh, Pengemis di Brasil Ditembak Mati

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Israel Serang Iran di Suriah | Abu Sayyaf Sandera 3 Nelayan Indonesia

[POPULER INTERNASIONAL] Israel Serang Iran di Suriah | Abu Sayyaf Sandera 3 Nelayan Indonesia

Internasional
China Tuduh AS Berusaha 'Menghancurkan' Hong Kong lewat UU HAM dan Demokrasi

China Tuduh AS Berusaha "Menghancurkan" Hong Kong lewat UU HAM dan Demokrasi

Internasional
Berhubungan Seks dengan Remaja 17 Tahun di Mobil Patroli, Mantan Polisi Ini Ditangkap

Berhubungan Seks dengan Remaja 17 Tahun di Mobil Patroli, Mantan Polisi Ini Ditangkap

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X