Polisi Wanita Chile Ini Menjerit karena Terbakar akibat Bom Molotov dari Demonstran

Kompas.com - 07/11/2019, 16:22 WIB
REUTERS/JORGE SILVA

SANTIAGO, KOMPAS.com - Seorang jurnalis mengabadikan momen ketika polisi wanita Chile menjerit karena terbakar akibat bom molotov yang dilempar demonstran.

Jorge Silva, kepala fotografer Reuters Asia Tenggara, berada di negara Amerika Latin meliput aksi protes yang berlangsung sejak dua pekan lalu.

Dilansir Rabu (6/11/2019), dia berdiri dekat stasiun metro Baquedano, dan menyaksikan ketika polisi mengusir demonstran dari jalan yang mengarah ke alun-alun.

Baca juga: Cerita Polisi Wanita Gegana Brimob Pertama di Indonesia

Ketika penegak hukum menggunakan gas air mata dan meriam air guna membubarkan massa, pengunjuk rasa membalas dengan melemparkan bom molotov.

Kameranya pun menangkap ketika dua polisi wanita terbakar. Dikutip Daily Mirror, dengan menjerit salah satunya bersandar di mobil.

Sementara rekan-rekannya berjibaku memadamkan api menggunakan alat pemadam hingga tangan mereka dalam aksi protes yang dipicu kenaikan tarif angkutan umum.

Dua perempuan itu, Maria Jose Hernandez Torres (25) dan Anigail Catalina Alburto Cardenas (20), adalah anggota polisi khusus Santiago, dan berada dalam kondisi serius.

Silva mengungkapkan, dia melihat sekelebat suar dan langsung mengarahkan kameranya untuk memotret momen ketika api berada tepat di atas aparat.

"Saya kemudian menyadari bahwa ada anggota yang terbakar karena bom molotov, dengan rekan setimnya berusaha menjinakkannya," ujar Silva.

Menteri Dalam Negeri Chile Gonzalo Blumel dilaporkan sudah menjenguk kedua polisi wanita itu di rumah sakit, seraya mengecam aksi tersebut.

"Ini adalah aksi pengecut dan jahat atas dua petugas polisi yang tengah bekerja untuk memastikan keselamatan teman kami," terang Blumel.

Cardenas dan Torres merupakan dua dari 800 penegak hukum yang terluka selama dua pekan unjuk rasa, dengan 1.650 demonstran juga dirawat.

Manuel Guerra, Jaksa Santiago East, menuturkan dia berencana memeriksa dugaan 14 penegak hukum yang diduga telah menyiksa pendemo.

Dia menjelaskan tengah menyelidiki dua kasus terpisah selama sembilan hari masa darurat negara yang terjadi di Santiago, 18 Oktober lalu.

Baca juga: Mengemudi Tanpa SIM, Seorang Polisi Wanita di Jepang Mengundurkan Diri

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Reuters
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X