Kompas.com - 21/10/2019, 08:32 WIB

HONG KONG, KOMPAS.com - Kepolisian Hong Kong menembakkan meriam air ke arah masjid dalam upaya membubarkan massa demonstrasi yang diwarnai kekerasan, pada Minggu (20/10/2019).

Akibatnya, bagian gerbang dan pintu depan masjid menjadi berwarna biru, karena terkena cairan biru yang ditembakkan dari meriam air polisi.

Namun sesaat setelah kejadian, kepolisian Hong Kong mengaku meriam air tersebut tidak sengaja menembak gerbang dan pintu depan masjid.

Klaim tersebut didukung Dewan Muslim Hong Kong, yang menegaskan bahwa masjid yang terletak di tepi jalan di kawasan Kowloon tersebut bukanlah sasaran polisi.

Baca juga: Polisi Hong Kong: Demonstran Pakai Bom Rakitan Jarak Jauh untuk Lukai Petugas

Bahkan, sejumlah perwira polisi langsung datang meminta maaf dan membantu membersihkan area masjid yang menjadi biru karena terkena tembakan meriam air.

Diberitakan BBC Indonesia, aparat sejatinya tidak memberikan izin untuk demonstrasi yang digelar pada Minggu (20/10/2019), namun massa pro-demokrasi Hong Kong mengabaikan larangan itu. Bahkan, puluhan ribu orang datang berunjuk rasa.

Sebagian di antara mereka, yang memakai baju dan masker hitam, melemparkan bom molotov ke kantor polisi di Tsim Sha Tsui. Api kemudian membakar gerbang bangunan itu.

Pihak kepolisian Hong Kong kemudian menanggapinya dengan melepaskan tembakan gas air mata dan mengutus truk meriam air.

Selagi polisi mengatasi aksi demonstran di Tsim Sha Tsui, sejumlah toko dan bank China dirusak pengunjuk rasa.

Baca juga: Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Beberapa demonstran bahkan memicu kebakaran yang melalap sebuah toko pembuat ponsel China di Mong Kok.

Penyerangan Aktivis Pro-Demokrasi

Kemarahan massa dalam aksi demonstrasi beberapa waktu terakhir, sebagian disebabkan serangan terhadap aktivis pro-demokrasi, Jimmy Sham.

Serangan yang dilakukan lima orang bersenjata palu di Mong Kok itu mengakibatkan Jimmy harus dirawat di rumah sakit.

Kemudian pada Sabtu (19/10/2019), seorang pemuda yang sedang membagikan selebaran prodemokrasi juga terluka akibat diserang orang tak dikenal menggunakan pisau.

Dua kejadian ini ditengarai memicu jumlah pengunjuk rasa kembali melonjak, setelah beberapa pekan terakhir jumlahnya mulai menurun.

Unjuk rasa pada Minggu (20/10/2019), diklaim pihak penyelenggara dihadiri 350.000 orang. Kepolisian Hong Kong belum merilis perhitungan versi mereka.

Baca juga: Lagi, Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Diserang Orang Tak Dikenal

Seorang demonstran, Daniel Yeung, mengatakan jumlah orang yang hadir pada aksi Minggu melampaui perkiraannya.

"Orang-orang Hong Kong tidak mudah menyerahkan hak mereka untuk berdemonstrasi," katanya.

"Pemerintah kini menolak memberi izin demonstrasi damai," timpal demonstran lainnya bernama Avery.

"Itu artinya setiap orang yang keluar rumah secara inheren melanggar hukum. Begitulah taktik yang dipakai pemerintah Hong Kong," tambahnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.