Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Kompas.com - 19/10/2019, 19:59 WIB
Seorang demonstran berjalan melewati sebuah bus yang terbakar di pusat kota Santiago, Chile, Jumat (18/10/2019), saat terjadinya unjuk rasa yang berakhir bentrok dalam protes kenaikan harga tiket kereta metro. AFP / CLAUDIO REYESSeorang demonstran berjalan melewati sebuah bus yang terbakar di pusat kota Santiago, Chile, Jumat (18/10/2019), saat terjadinya unjuk rasa yang berakhir bentrok dalam protes kenaikan harga tiket kereta metro.

SANTIAGO, KOMPAS.com - Presiden Chile Sebastian Pinera mendeklarasikan keadaan darurat di ibu kota pada Jumat (18/10/2019) malam, menyusul terjadinya aksi protes warga atas kenaikan harga tiket kereta metro.

Deklarasi keadaan darurat itu memberikan kewenangan kepada militer untuk tanggung jawab keamanan setelah aksi protes yang berlangsung sepanjang hari.

"Saya telah menyatakan keadaan darurat, dan untuk itu, saya telah menunjuk Mayor Jenderal Javier Iturriaga del Campo sebagai kepala pertahanan nasional, sesuai dengan ketentuan UU keadaan darurat," kata Pinera dikutip AFP, Sabtu (19/10/2019).

Sepanjang Jumat, para pengunjuk rasa yang menggelar aksi protes terlibat bentrokan dengan polisi anti-huru hara di beberapa bagian kota, dengan sistem kereta bawah tanah ditutup setelah terjadinya serangan di sejumlah stasiun.

Baca juga: Komplotan Pencuri Diimpor dari Chile untuk Sasar Rumah Warga Kaya

Kekerasan dalam bentrokan semakin meningkat pada malam hari, dengan gedung perusahaan listrik, ENEL, dan kantor cabang Bank Chile, yang ada di pusat kota, menjadi sasaran amukan warga dan dibakar menggunakan bom molotov.

Kerusuhan pecah berawal dari aksi protes terhadap kenaikan harga tiket kereta metro sebesar 30 peso (sekitar Rp 596), untuk perjalanan pada jam-jam sibuk.

Tiket metro yang semula sebesar 800 peso (sekitar Rp 15.900) menjadi 830 peso (sekitar Rp 16.400).

Itu menjadi kenaikan kedua dalam tahun ini, setelah sebelumnya harga tiket metro juga mengalami kenaikan sebesar 20 peso Chile (sekitar Rp 397) pada Januari.

Serangan terhadap stasiun metro juga memaksa dilakukannya penutupan seluruh sistem kereta bawah tanah, yang merupakan bentuk utama transportasi umum di ibu kota yang padat dan tercemar, membawa tiga juta penumpang per hari.

Baca juga: Pemerintah Chile Usir 51 Warga Kolombia yang Miliki Catatan Kriminal

"Seluruh jaringan metro ditutup karena kerusuhan dan kehancuran yang menghalangi kondisi keamanan minimum untuk penumpang dan pekerja," kata operator metro di Twitter, setelah serangan terhadap hampir semua 164 stasiun di mana banyak gerbang dan pintu putar dihancurkan.

Santiago Metro, sistem layanan kereta cepat di ibu kota Chile, yang melayani 140 kilometer dan menjadi sistem kereta cepat paling modern di Amerika Selatan, diperkirakan bakal tetap ditutup pada akhir pekan, sebelum dibuka kembali secara pertahap mulai awal pekan depan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita di China Lempar Anak Kucing karena Tak Dapat 'Refund' dari Toko Hewan

Wanita di China Lempar Anak Kucing karena Tak Dapat "Refund" dari Toko Hewan

Internasional
Bertemu Mahathir, Anwar Ibrahim Kembali Tegaskan akan Jadi PM Malaysia

Bertemu Mahathir, Anwar Ibrahim Kembali Tegaskan akan Jadi PM Malaysia

Internasional
Selamatkan Penumpang, Dokter Ini Isap 800 Ml Urine di Tengah Penerbangan

Selamatkan Penumpang, Dokter Ini Isap 800 Ml Urine di Tengah Penerbangan

Internasional
Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar atas Tuduhan Genosida Rohingya di Sidang PBB

Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar atas Tuduhan Genosida Rohingya di Sidang PBB

Internasional
Tolak Tawaran dari Perusahaan China, Tuvalu Mantap Mendukung Taiwan

Tolak Tawaran dari Perusahaan China, Tuvalu Mantap Mendukung Taiwan

Internasional
'Dibully' Teman Sekelas, Balasan Murid di Malaysia Bikin Kagum Netizen

"Dibully" Teman Sekelas, Balasan Murid di Malaysia Bikin Kagum Netizen

Internasional
Paduan Suara Muslim Thailand Lantunkan 'Doa Perdamaian' untuk Paus Fransiskus

Paduan Suara Muslim Thailand Lantunkan "Doa Perdamaian" untuk Paus Fransiskus

Internasional
Didakwa Korupsi, Perdana Menteri Israel Bersumpah Tidak Akan Mundur

Didakwa Korupsi, Perdana Menteri Israel Bersumpah Tidak Akan Mundur

Internasional
Terlalu Memperhatikan Anaknya, Ibu 17 Tahun Ini Ditembak Mati Tunangan

Terlalu Memperhatikan Anaknya, Ibu 17 Tahun Ini Ditembak Mati Tunangan

Internasional
Perdana Menteri Israel Didakwa Lakukan Korupsi

Perdana Menteri Israel Didakwa Lakukan Korupsi

Internasional
Bocah 12 Tahun Jadi Terdakwa Termuda Demonstrasi di Hong Kong

Bocah 12 Tahun Jadi Terdakwa Termuda Demonstrasi di Hong Kong

Internasional
Hanya Minta Uang Receh, Pengemis di Brasil Ditembak Mati

Hanya Minta Uang Receh, Pengemis di Brasil Ditembak Mati

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Israel Serang Iran di Suriah | Abu Sayyaf Sandera 3 Nelayan Indonesia

[POPULER INTERNASIONAL] Israel Serang Iran di Suriah | Abu Sayyaf Sandera 3 Nelayan Indonesia

Internasional
China Tuduh AS Berusaha 'Menghancurkan' Hong Kong lewat UU HAM dan Demokrasi

China Tuduh AS Berusaha "Menghancurkan" Hong Kong lewat UU HAM dan Demokrasi

Internasional
Berhubungan Seks dengan Remaja 17 Tahun di Mobil Patroli, Mantan Polisi Ini Ditangkap

Berhubungan Seks dengan Remaja 17 Tahun di Mobil Patroli, Mantan Polisi Ini Ditangkap

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X