Kompas.com - 16/10/2019, 09:03 WIB

ANKARA, KOMPAS.com - Turki mengecam adanya "perjanjian kotor" antara milisi Kurdi dan Suriah, serta menampik tekanan global atas operasi militer mereka.

Ankara menggempur Kurdi melalui Operation Peace Spring sejak 9 Oktober lalu, dan menuai kritikan dengan AS mengumumkan adanya sanksi.

Direktur Komunikasi Turki Fahrettin Altun menekankan, mereka bakal terus menyerang kelompok teroris, termasuk di dalamnya ISIS.

Baca juga: Disanksi AS karena Serangan ke Kurdi, Erdogan Tak Khawatir

"Meski dunia mendukungnya atau tidak," tegas Altun di kantor kepresidenan Turki sebagaimana diberitakan AFP Selasa (15/10/2019).

Altun mengklaim, milisi Kurdi sengaja melepaskan tawanan ISIS dari penjara mereka di utara Suriah guna menakuti negara Barat.

"Mereka juga menargetkan sekelompok warga sipil, termasuk jurnalis, di perbatasan sebelum menjalin perjanjian kotor dengan rezim Suriah," kecam Altun.

Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG) mengumumkan aliansi dengan pemerintahan Presiden Bashar al-Assad untuk bertahan dari serangan Turki.

Kesepakatan itu membuat Damaskus kembali berada di kawasan utara, termasuk mengambil alih Manbij, penempatan paling signifikan sejak 2012.

"Kami mendesak semua pihak untuk memperhatikan berbagai laporan media yang bias, dan menghargai peran Turki dalam melawan teror," pintar Altun.

Baca juga: Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

"Berita Palsu"

Altun juga menampik pernyataan Menteri Pertahanan AS Mark Esper yang mengatakan agresi Ankara berimbas pada kaburnya tawanan berbahaya ISIS.

Halaman:
Sumber AFP
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.