AS Ingin Menengahi Gencatan Senjata antara Turki dengan Kurdi Suriah

Kompas.com - 11/10/2019, 10:46 WIB
Anggota dari Pasukan Nasional Suriah, kelompok pemberontak yang didukung Turki, melambai ketika mereka melintas kota perbatasan Ceylanpinar di Provinsi Sanliurfa menuju Suriah pada 10 Oktober 2019. REUTERS/STRINGERAnggota dari Pasukan Nasional Suriah, kelompok pemberontak yang didukung Turki, melambai ketika mereka melintas kota perbatasan Ceylanpinar di Provinsi Sanliurfa menuju Suriah pada 10 Oktober 2019.

WASHINGTON, KOMPAS.com - Serangan yang dilancarkan Turki terhadap Kurdi di Suriah disebut belum sampai melanggar batasan yang dinyatakan oleh Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Kendati demikian, Washington ingin dapat menengahi proses gencatan senjata antara Turki dengan Kurdi di Suriah, demikian disampaikan seorang pejabat AS.

Trump dalam sepekan terakhir telah menyampaikan pesan yang beragam, berkenaan dengan rencana operasi militer Turki ke Suriah.

Presiden berusia 73 tahun itu awalnya mengaku memahami alasan Turki yang kembali melancarkan serangan ke wilayah Suriah, namun pada kesempatan lain Trump juga mengkritik keras dan memperingatkan bakal menjatuhkan sanksi apabila operasi militer yang dilakukan tidak "manusiawi".

Baca juga: Trump Ancam Bakal Menyapu Ekonomi Turki jika Serangan ke Kurdi Suriah Tak Adil

Menjelaskan pernyataan presiden tentang serangan yang tidak melanggar batasan yang diperingatkan Trump, pejabat itu mengatakan bahwa serangan tidak sampai mengarah pada "pembersihan etnis, serta serangan udara maupun artileri tanpa pandang bulu yang diarahkan langsung pada populasi sipil".

"Itulah yang kita lihat saat ini. Kami belum melihat contoh yang signifikan sejauh ini, tetapi kita masih sangat awal," ujar pejabat itu, yang tidak ingin disebut namanya, kepada wartawan.

Pejabat itu menambahkan, bahwa operasi militer yang dimulai pada Rabu (9/10/2019) lalu itu belum dalam skala besar.

"Turki belum benar-benar terlibat secara mendalam atau dalam jumlah besar memasuki perbatasan."

"Itulah salah satu alasan mengapa kami mengeluarkan begitu banyak peringatan, karena kami sangat prihatin dengan serangan yang tidak pandang bulu," tambah pejabat itu.

Baca juga: Trump Bantah Mengabaikan Kurdi Suriah di Tengah Rencana Operasi Militer Turki

Trump telah menuai kecaman keras yang menuduh dirinya telah meninggalkan pasuka Kurdi di Suriah, yang menjadi sekutu AS dalam melawan kelompok teroris ISIS.

Kecaman terhadap Trump bahkan datang dari kubu pendukung Partai Republik.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita di China Lempar Anak Kucing karena Tak Dapat 'Refund' dari Toko Hewan

Wanita di China Lempar Anak Kucing karena Tak Dapat "Refund" dari Toko Hewan

Internasional
Bertemu Mahathir, Anwar Ibrahim Kembali Tegaskan akan Jadi PM Malaysia

Bertemu Mahathir, Anwar Ibrahim Kembali Tegaskan akan Jadi PM Malaysia

Internasional
Selamatkan Penumpang, Dokter Ini Isap 800 Ml Urine di Tengah Penerbangan

Selamatkan Penumpang, Dokter Ini Isap 800 Ml Urine di Tengah Penerbangan

Internasional
Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar atas Tuduhan Genosida Rohingya di Sidang PBB

Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar atas Tuduhan Genosida Rohingya di Sidang PBB

Internasional
Tolak Tawaran dari Perusahaan China, Tuvalu Mantap Mendukung Taiwan

Tolak Tawaran dari Perusahaan China, Tuvalu Mantap Mendukung Taiwan

Internasional
'Dibully' Teman Sekelas, Balasan Murid di Malaysia Bikin Kagum Netizen

"Dibully" Teman Sekelas, Balasan Murid di Malaysia Bikin Kagum Netizen

Internasional
Paduan Suara Muslim Thailand Lantunkan 'Doa Perdamaian' untuk Paus Fransiskus

Paduan Suara Muslim Thailand Lantunkan "Doa Perdamaian" untuk Paus Fransiskus

Internasional
Didakwa Korupsi, Perdana Menteri Israel Bersumpah Tidak Akan Mundur

Didakwa Korupsi, Perdana Menteri Israel Bersumpah Tidak Akan Mundur

Internasional
Terlalu Memperhatikan Anaknya, Ibu 17 Tahun Ini Ditembak Mati Tunangan

Terlalu Memperhatikan Anaknya, Ibu 17 Tahun Ini Ditembak Mati Tunangan

Internasional
Perdana Menteri Israel Didakwa Lakukan Korupsi

Perdana Menteri Israel Didakwa Lakukan Korupsi

Internasional
Bocah 12 Tahun Jadi Terdakwa Termuda Demonstrasi di Hong Kong

Bocah 12 Tahun Jadi Terdakwa Termuda Demonstrasi di Hong Kong

Internasional
Hanya Minta Uang Receh, Pengemis di Brasil Ditembak Mati

Hanya Minta Uang Receh, Pengemis di Brasil Ditembak Mati

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Israel Serang Iran di Suriah | Abu Sayyaf Sandera 3 Nelayan Indonesia

[POPULER INTERNASIONAL] Israel Serang Iran di Suriah | Abu Sayyaf Sandera 3 Nelayan Indonesia

Internasional
China Tuduh AS Berusaha 'Menghancurkan' Hong Kong lewat UU HAM dan Demokrasi

China Tuduh AS Berusaha "Menghancurkan" Hong Kong lewat UU HAM dan Demokrasi

Internasional
Berhubungan Seks dengan Remaja 17 Tahun di Mobil Patroli, Mantan Polisi Ini Ditangkap

Berhubungan Seks dengan Remaja 17 Tahun di Mobil Patroli, Mantan Polisi Ini Ditangkap

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X