Operasi Menyerang Kurdi, Militer Turki Bergerak ke Perbatasan Suriah

Kompas.com - 09/10/2019, 14:41 WIB
Seorang tentara Turki mengarahkan tank menuju perbatasan Suriah dekat kota Akcakale di Provinsi Sanliurfa pada 8 Oktober 2019. Turki menyatakan mereka siap menggelar serangan ke utara Suriah untuk menargetkan milisi Kurdi. AFP/BULENT KILICSeorang tentara Turki mengarahkan tank menuju perbatasan Suriah dekat kota Akcakale di Provinsi Sanliurfa pada 8 Oktober 2019. Turki menyatakan mereka siap menggelar serangan ke utara Suriah untuk menargetkan milisi Kurdi.

AKCAKALE, KOMPAS.com - Turki menyatakan, mereka mulai memberangkatkan militer ke perbatasan Suriah dalam operasi menyerang milisi Kurdi.

Istanbul mengirim tambahan kendaraan lapis baja, dengan konvoi besar berisi puluhan kendaraan terlihat di Akcakale, Provinsi Sanliurfa.

Sementara, Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi menyatakan, pasukan Turki sudah menggelar serangan di perbatasan.

Baca juga: Trump Bantah Mengabaikan Kurdi Suriah di Tengah Rencana Operasi Militer Turki

" Militer Turki sudah menyerang salah satu pos kami di Perbatasan Sere Kaniye," ujar SDF di Twitter, merujuk pada kota Ras al-Ain.

Kota itu merupakan salah satu pos tentara AS sebelum ditarik, demikian keterangan Observasi HAM untuk Suriah dilansir AFP Rabu (9/10/2019).

"Tidak ada yang cedera dalam anggota kami. Kami tidak merespons serangan tak terprovokasi ini. Kami bersiap memeprtahankan warga kami," tegas SDF.

Ketegangan perbatasan Kurdi dan Ankara sudah terjadi sebelumnya, dan tak ada indikasi insiden itu bagian dari serangan yang lebih luas.

Direktur Komunikasi Turki Fahrettin Altun menulis di The Washington Post, mereka bakal bergerak ke perbatasan "secepatnya".

Dia menerangkan pasukan Kurdi bisa "mundur", atau mereka tak punya pilihan selain menghentikan mereka dari mengganggu upaya Turki menangkal ISIS.

Rencana Jangka Panjang untuk Menyerang

Presiden AS Donald Trump berada dalam tekanan setelah pada Minggu (6/10/2019), dia menyetujui penarikan 50-100 "operator khusus" dari medan utara Suriah.

Pasukan itu bertindak sebagai penyangga untuk mencegah rencana serangan Turki ke Kurdi yang sudah direncanakan sejak lama.

Bagi AS, Kurdi merupakan sekutu mereka dalam memerangi ISIS. Namun oleh Ankara, milisi mereka, Unit Perlindungan Rakyat (YPG) dipandang sebagai teroris.

Setelah memberikan lampu hijau, Trump dalam serangkaian kicauannya Twitter mulai menarik mundur dengan mengancam bakal "melenyapkan" ekonomi Turki jika bertindak kelewat batas.

Namun dia juga mencoba mendinginkan situasi dengan mengumumkan Presiden Recep Tayyip Erdogan bakal berkunjung ke Washington pada 13 November.

"Nampaknya banyak orang lupa bahwa Turki merupakan salah satu mitra dagang terbesar bagi AS," ucap presiden berusia 73 tahun itu.

Baca juga: Persiapan Turki untuk Menyerang Utara Suriah Disebut Sudah Beres



Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X