Pemimpin Al Qaeda Cabang Asia Selatan Tewas dalam Serangan di Afghanistan

Kompas.com - 09/10/2019, 09:33 WIB
Anggota dari kelompok Hayat Tahrir al-Sham (HTS) yang merupakan bekas afiliasi Al Qaeda Suriah, melepaskan tembakan dari atas kendaraan bak terbuka di Idlib selatan Suriah.
AFP / OMAR HAJ KADOURAnggota dari kelompok Hayat Tahrir al-Sham (HTS) yang merupakan bekas afiliasi Al Qaeda Suriah, melepaskan tembakan dari atas kendaraan bak terbuka di Idlib selatan Suriah.

KABUL, KOMPAS.com - Pemimpin Al Qaeda cabang Asia Selatan dilaporkan telah tewas dalam sebuah serangan yang dilancarkan koalisi gabungan Amerika Serikat di Afghanistan bulan lalu.

Asim Umar, yang memimpin kelompok Al Qaeda di anak benua India (AQIS) sejak awal 2014, disebut telah tewas dalam serangan yang menghancurkan kompleks Taliban di distrik Musa Qala, provinsi Helmand, pada 23 September lalu.

Serangan tersebut merupakan bagian dari operasi malam yang panjang dan rumit pada 22 hingga 23 September lalu, di mana militer AS turut memberikan bantuan serangan udara.

Direktorat Keamanan Nasional Afghanistan (NDS) menyebut Umar sebagai warga negara Pakistan, meski sejumlah laporan mengklaim dia lahir di India.

Baca juga: Milisi Libya Klaim Tangkap Sejumlah Pemimpin Ekstremis Terkait Al Qaeda

"Dia terbunuh bersama dengan enam anggota AQIS lainnya, sebagian besar adalah warga Pakistan," tulis NDS dalam pernyataannya di Twitter.

Sementara, di antara enam anggota AQIS lainnya yang tewas dalam serangan, diyakini salah satunya diidentifikasi sebagai Raihan, kurir untuk pemimpin Al Qaeda, Ayman al-Zawahiri.

Umar relatif tidak dikenal saat dia ditunjuk menjadi pemimpin AQIS yang juga baru dibentuk pada 2014.

Cabang Al Qaeda di Asia Selatan itu ditujukan untuk mencoba membangkitkan gerakan militan di India, Bangladesh, dan Myanmar.

Ditambahkan NDS, Umar telah lama bergabung dengan kelompok Taliban.

Baca juga: Kabar Anak Osama bin Laden yang Tewas Tak Akan Mengganggu Al Qaeda

Sebuah sumber Taliban Afghanistan mengatakan bahwa pada 2014, Umar telah beberapa tahun bergabung dengan Taliban Punjabi, cabang Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP), sebelum kemudian bergabung dengan Al Qaeda.

Informasi dari pejabat intelijen Pakistan juga mengatakan Umar telah melakukan perjalanan ke Suriah, meskipun tidak mungkin untuk mengkonfirmasi hal ini.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Internasional
Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran 'Pertukaran Saksi'

Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran "Pertukaran Saksi"

Internasional
Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Internasional
Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

Internasional
Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Internasional
Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Internasional
Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Internasional
Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Internasional
Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Internasional
Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Internasional
Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Internasional
Kisah Pengantin Pesanan China: Anak Saya Diejek Anak Pelacur

Kisah Pengantin Pesanan China: Anak Saya Diejek Anak Pelacur

Internasional
Keluarga Editor Mongabay Philip Jacobson yang Ditahan di Indonesia Sudah Diberi Tahu

Keluarga Editor Mongabay Philip Jacobson yang Ditahan di Indonesia Sudah Diberi Tahu

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X