[POPULER INTERNASIONAL] Alasan Arab Saudi Kian Terbuka | Pembunuh Berantai Terburuk di AS

Kompas.com - 09/10/2019, 07:53 WIB
Riyadh, Arab Saudi. ShutterstockRiyadh, Arab Saudi.

KOMPAS.com - Arab Saudi yang kerap dianggap ultrakonservatif kini dinilai semakin terbuka setelah mulai membangun sektor pariwisatanya.

Sementara di AS, seorang pria mengaku telah membunuh lebih dari 90 orang dan menjadikannya pembunuh berantai paling produktif dalam sejarah negara itu.

Berikut ini rangkuman sejumlah berita internasional yang banyak dibaca pada Selasa (8/10/2019):

1. Alasan Arab Saudi Kini Menjadi Sangat Terbuka

Pemerintah Arab Saudi telah mengumumkan kebijakan terbaru di sektor pariwisata yang mengizinkan pasangan turis asing dapat menginap dalam satu kamar meski tanpa ikatan pernikahan.

Namun itu bukan pertama kali pemerintah Saudi mengambil kebijakan yang menunjukkan bahwa negara ultrakonservatif itu telah semakin terbuka.

Bagaimana hingga Arab Saudi bisa seperti itu? Simak ulasannya di berita ini.

2. Arab Saudi Dibanjiri 24.000 Wisatawan dalam 10 Hari

Pemerintah Arab Saudi telah resmi membuka sektor pariwisatanya dengan menawarkan visa turis sejak 27 September lalu.

Hasilnya, dalam kurun waktu 10 hari, diperkirakan sekitar 24.000 wisatawan datang dan berkunjung ke negara ultrakonservatif itu.

Ingin tahu informasi selengkapnya? Silakan baca beritanya di sini.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Internasional
Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Internasional
China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

Internasional
Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Internasional
Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Internasional
Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Internasional
Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Internasional
Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Internasional
Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Internasional
Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Internasional
King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

Internasional
Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Internasional
Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Internasional
Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Internasional
Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X