"Hacker" Iran Diklaim Targetkan Kampanye Trump dalam Pilpres AS 2020

Kompas.com - 05/10/2019, 10:09 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump berpidato di acara kampanye akbar Pilpres 2020 di Greenville, Carolina Utara, Rabu malam (17/7/2019). AFP / NICHOLAS KAMMPresiden Amerika Serikat Donald Trump berpidato di acara kampanye akbar Pilpres 2020 di Greenville, Carolina Utara, Rabu malam (17/7/2019).

SAN FRANCISCO, KOMPAS.com - Peretas ( hacker) Iran dilaporkan melakukan serangan siber jelang perhelatan Pilpres AS pada 2020 mendatang.

Dalam keterangan resminya, Microsoft membeberkan peretas Iran, kemungkinan didukung pemerintahnya, melakukan setidaknya 2.700 upaya.

Mereka mengidentifikasi surel dari pejabat, jurnalis yang meliput politik, hingga tim kampanye, baik mantan maupun yang masih aktif.

Baca juga: Minta Bantuan Negara Lain Selidiki Joe Biden, Trump: Saya Punya Hak


Meski tak menyebut identitas tim kampanye yang disasar, dua sumber mengungkapkan hacker Iran itu menargetkan Trump, dikutip New York Times Jumat (4/10/2019).

Selain Teheran, peretas dari Rusia dan Korea Utara (Korut) dikabarkan juga menyasar organisasi yang bekerja sama dengan kandidat presiden di Pilpres AS 2020.

"Kami sudah melihat serangan siber di sejumlah kampanye, dan yakin volume serta intensitasnya bakal meningkat hingga pemilu," ujar Oren Falkowitz, Chief Executive Cybersecurity Company Area 1.

Laporan Microsoft mengindikasikan serangan siber dan upaya merusak kampanye atas kandidat presiden bakal meningkat di 2020.

Pada Pilpres AS 2016, hacker Rusia menginfiltrasi jaringan komputer baik Partai Demokrat maupun Republiik.

Kemudian secara selektif, mereka menyebarkan surel Demokrat, termasuk milik ketua kampanye Hillary Clinton, John D Podesta, demi mencederai reputasi Hillary.

Microstof menyatakan serangan itu terjadi pada periode 30 hari antara Agustus hingga September lalu, atau hari ketika Trump menjatuhkan sanksi tambahan ke Iran.

Pemerintah Iran meradang dan mengatakan bahwa sanksi yang ditujukan untuk menghantam sektor perminyakan, membuat ekonomi mereka berada di level resesi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Internasional
Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Internasional
Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Internasional
Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Internasional
Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Internasional
Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Internasional
Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Internasional
Baku Tembak 'Panas' Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Baku Tembak "Panas" Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Internasional
Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

Internasional
Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Internasional
Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Internasional
Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko, 6 Orang Tewas

Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko, 6 Orang Tewas

Internasional
DPR AS Bakal Rilis 2 Pasal Pemakzulan Trump, Apa Saja?

DPR AS Bakal Rilis 2 Pasal Pemakzulan Trump, Apa Saja?

Internasional
Berhubungan Seks di Mobil, Pasangan di Ukraina Ditembak dan Dikubur Hidup-hidup oleh Pencuri

Berhubungan Seks di Mobil, Pasangan di Ukraina Ditembak dan Dikubur Hidup-hidup oleh Pencuri

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X