Pria Berpisau Serang Markas Polisi di Paris, Empat Petugas Tewas

Kompas.com - 03/10/2019, 21:37 WIB
Petugas polisi berjaga di dekat markas kantor polisi di Paris, menyusul insiden penyerangan yang menewaskan empat petugas, Kamis (3/10/2019). AFP / GEOFFROY VAN DER HASSELTPetugas polisi berjaga di dekat markas kantor polisi di Paris, menyusul insiden penyerangan yang menewaskan empat petugas, Kamis (3/10/2019).

PARIS, KOMPAS.com - Seorang pria yang membawa pisau secara tiba-tiba menyerang para petugas di markas polisi kota Paris, Kamis (3/10/219).

Empat petugas polisi dilaporkan tewas akibat tikaman pisau, sementara pelaku penyerangan ditembak mati.

Dilansir AFP, pelaku penyerangan diketahui adalah salah seorang pekerja administratif di markas polisi, namun belum ada penjelasan tentang tugasnya yang sebenarnya.

Polisi segera menutup area di sekitar kantor polisi, yang biasanya penuh dengan turis, karena berada di dekat tempat wisata bersejarah di Paris, seperti katedral Notre-Dame.

Penutupan oleh polisi juga dilakukan di stasiun metro yang terdekat dengan lokasi markas polisi dengan alasan keamanan.

Baca juga: Suhu Panas Landa Paris, Gereja Notre Dame Pun Terancam

Puluhan polisi dan kendaraan darurat ditempatkan di lokasi kejadian, demikian dilaporkan wartawan AFP.

Sebuah pesan darurat disiarkan melaliu pengeras suara di gedung pengadilan yang bersebelahan dengan kantor polisi, mengumumkan tentang insiden penyerangan di kantor polisi.

"Orang-orang berlarian, ada yang menangis. Saya mendengar suara tembakan, sesaat kemudian saya melihat petugas yang menangis. Mereka panik," ujar Emery Siamandi, penerjemah yang kebetulan berada di gedung itu saat serangan terjadi.

Menteri Dalam Negeri Perancis Christophe Castaner, yang dijadwalkan berangkat untuk kunjungan ke Turki menunda perjalanannya dan segera menuju ke lokasi serangan.

Baca juga: Anggota ISIS Pelaku Serangan Paris 2015 Dapat Ganti Rugi Rp 7 Juta

Belum ada pernyataan resmi dari pihak kepolisian menyangkut aksi penyerangan yang terjadi di jantung ibu kota Perancis itu.

Menurut Jean-Marc Bailleul, pemimpin serikat polisi, insiden penyerangan itu lebih merupakan tindak kriminal dan bukan teror.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Reuters,AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Internasional
Menyeberang Sambil Pakai 'Headphone' dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Menyeberang Sambil Pakai "Headphone" dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Internasional
Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Internasional
Mantan Model Playboy Ini Berniat 'Nyalon' Jadi Presiden Kroasia

Mantan Model Playboy Ini Berniat "Nyalon" Jadi Presiden Kroasia

Internasional
Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Internasional
Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Internasional
Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Internasional
Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Internasional
Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Internasional
Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Internasional
Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Internasional
Kaitkan Kebakaran Hutan dengan Legalisasi Pernikahan Sesama Jenis, Bintang Rugbi Australia Ini Dikecam

Kaitkan Kebakaran Hutan dengan Legalisasi Pernikahan Sesama Jenis, Bintang Rugbi Australia Ini Dikecam

Internasional
AS Kini Tak Pandang Permukiman Israel di Tepi Barat Ilegal

AS Kini Tak Pandang Permukiman Israel di Tepi Barat Ilegal

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kapal Induk China Berlayar ke Selat Taiwan | Media Inggris Soroti Plastik di Indonesia

[POPULER INTERNASIONAL] Kapal Induk China Berlayar ke Selat Taiwan | Media Inggris Soroti Plastik di Indonesia

Internasional
Dikurung di Penjara Manusia, Beruang Ini 'Dibebaskan' Setelah 15 Tahun

Dikurung di Penjara Manusia, Beruang Ini "Dibebaskan" Setelah 15 Tahun

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X