Polisi Hong Kong Tembak Seorang Demonstran, Media China: Tindakan Sah dan Pantas

Kompas.com - 03/10/2019, 19:25 WIB
Tangkapan layar video yang menunjukkan petugas polisi Hong Kong mengacungkan pistol ke arah demonstran. CNA / YOUTUBETangkapan layar video yang menunjukkan petugas polisi Hong Kong mengacungkan pistol ke arah demonstran.

BEIJING, KOMPAS.com - Media pemerintah China membela tindakan petugas polisi Hong Kong yang melepaskan tembakan ke arah seorang demonstran, pada Selasa (1/10/2019).

Dalam aksi protes yang digelar bersamaan dengan perayaan 70 tahun berdirinya Republik Rakyat China itu, terjadi insiden penembakan oleh polisi yang melukai seorang demonstran.

Insiden itu menjadi yang pertama kalinya sejak dimulainya gerakan menentang pemerintah Hong Kong yang dipicu penolakan terhadap RUU Ekstradisi pada Juni lalu.

Korban penembakan adalah Tsang Chi-kin (18), yang mengalami luka di bagian dada setelah terkena peluru tajam yang ditembakkan petugas polisi saat aksi di kawasan Tsuen Wan.

Baca juga: Polisi Tembak Seorang Demonstran dalam Bentrokan di Hong Kong, Ini Alasannya

Otoritas kepolisian Hong Kong membela tindakan yang diambil petugasnya, dan menyebutnya sebagai tindakan pembelaan diri karena merasa nyawanya terancam.

Dukungan juga datang dari media pemerintah China, Xinhua, pada edisi Rabu (2/10/2019).

"Para perusuh menyerang petugas polisi dalam skala besar di Tsuen Wan," tulis Xinhua dalam komentar pada edisi Rabu (2/10/2019) pagi.

"Nyawa petugas di tempat kejadian berada dalam ancaman serius dan dia terpaksa menembak penyerang untuk melindungi dirinya dan rekan-rekannya."

"Tindakan (itu) sepenuhnya sah dan pantas," lanjut tulisan di media pemerintah China itu.

Baca juga: Marah Remaja 18 Tahun Tertembak, Demonstran Hong Kong Bentrok dengan Polisi

Surat kabar tersebut menggambarkan tingkat kekerasan dalam aksi protes di Hong Kong selama perayaan 70 tahun pemerintahan Partai Komunis itu sebagai hal "gila".

Halaman:


Sumber SCMP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X