Polisi Hong Kong Tembak Seorang Demonstran, Media China: Tindakan Sah dan Pantas

Kompas.com - 03/10/2019, 19:25 WIB
Tangkapan layar video yang menunjukkan petugas polisi Hong Kong mengacungkan pistol ke arah demonstran. CNA / YOUTUBETangkapan layar video yang menunjukkan petugas polisi Hong Kong mengacungkan pistol ke arah demonstran.

BEIJING, KOMPAS.com - Media pemerintah China membela tindakan petugas polisi Hong Kong yang melepaskan tembakan ke arah seorang demonstran, pada Selasa (1/10/2019).

Dalam aksi protes yang digelar bersamaan dengan perayaan 70 tahun berdirinya Republik Rakyat China itu, terjadi insiden penembakan oleh polisi yang melukai seorang demonstran.

Insiden itu menjadi yang pertama kalinya sejak dimulainya gerakan menentang pemerintah Hong Kong yang dipicu penolakan terhadap RUU Ekstradisi pada Juni lalu.

Korban penembakan adalah Tsang Chi-kin (18), yang mengalami luka di bagian dada setelah terkena peluru tajam yang ditembakkan petugas polisi saat aksi di kawasan Tsuen Wan.

Baca juga: Polisi Tembak Seorang Demonstran dalam Bentrokan di Hong Kong, Ini Alasannya

Otoritas kepolisian Hong Kong membela tindakan yang diambil petugasnya, dan menyebutnya sebagai tindakan pembelaan diri karena merasa nyawanya terancam.

Dukungan juga datang dari media pemerintah China, Xinhua, pada edisi Rabu (2/10/2019).

"Para perusuh menyerang petugas polisi dalam skala besar di Tsuen Wan," tulis Xinhua dalam komentar pada edisi Rabu (2/10/2019) pagi.

"Nyawa petugas di tempat kejadian berada dalam ancaman serius dan dia terpaksa menembak penyerang untuk melindungi dirinya dan rekan-rekannya."

"Tindakan (itu) sepenuhnya sah dan pantas," lanjut tulisan di media pemerintah China itu.

Baca juga: Marah Remaja 18 Tahun Tertembak, Demonstran Hong Kong Bentrok dengan Polisi

Surat kabar tersebut menggambarkan tingkat kekerasan dalam aksi protes di Hong Kong selama perayaan 70 tahun pemerintahan Partai Komunis itu sebagai hal "gila".

"Aksi 'teror hitam' telah berlangsung selama lebih dari tiga bulan dan semakin mendekati kegilaan," tulis surat kabar itu.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber SCMP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Internasional
Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Internasional
Tukang Pijat asal Indonesia Dirampok dan Diperkosa, Polisi Malaysia Tangkap Pria 31 Tahun

Tukang Pijat asal Indonesia Dirampok dan Diperkosa, Polisi Malaysia Tangkap Pria 31 Tahun

Internasional
Bayi 2 Tahun di Toronto Tewas Setelah Kejatuhan AC

Bayi 2 Tahun di Toronto Tewas Setelah Kejatuhan AC

Internasional
Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Internasional
Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Internasional
Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Internasional
Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Internasional
Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Internasional
Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Internasional
Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Internasional
Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Internasional
Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X