Taliban dan Pakistan Desak Trump Lanjutkan Pembicaraan Perdamaian Afghanistan

Kompas.com - 03/10/2019, 17:04 WIB
Tentara keamanan Afghanistan memeriksa lokasi serangan bom mobil yang dilancarkan Taliban di Kabul, pada 2 Juli 2019. AFP/WAKIL KOHSARTentara keamanan Afghanistan memeriksa lokasi serangan bom mobil yang dilancarkan Taliban di Kabul, pada 2 Juli 2019.

ISLAMABAD, KOMPAS.com - Kelompok Taliban, bersama dengan pejabat Pakistan, mendesak kepada Presiden Amerika Serikat Donald Trump agar melanjutkan pembicaraan perdamaian Afghanistan.

Proses pembicaraan dengan Taliban untuk perdamaian Afghanistan sempat dihentikan oleh Trump bulan lalu, setelah terjadi serangan bom yang menewaskan 12 orang, termasuk seorang tentara AS, di Kabul.

"Kedua belah pihak sepakat tentang perlunya dilanjutkan proses perdamaian," kata kantor luar negeri Pakistan dalam pernyataan, Kamis (3/10/2019), setelah Menlu Pakistan Shah Mehmood Qureshi bertemu dengan delegasi Taliban di Islamabad.

Sebelum dihentikan, perundingan untuk mengakhiri perang di Afghanistan itu sebenarnya sudah mencapai kesepakatan antara AS dengan Taliban, dan hanya menunggu persetujuan Trump.


Baca juga: Di Peringatan 18 Tahun Tragedi 9/11, Trump Berjanji Hantam Taliban Lebih Keras

Dalam kesepakatan itu dikatakan bahwa AS dan pasukan asing lainnya bakal meninggalkan Afghanistan dengan imbalan jaminan keamanan dari Taliban.

Kedutaan besar AS di ibu kota Pakistan tidak segera memberi komentar atas desakan dari Taliban.

Pertemuan antara pejabat Taliban dengan Pakistan itu terjadi saat Zalmay Khalilzad, utusan AS untuk perundingan damai Afghanistan, juga mengunjungi Islamabad untuk menggelar pembicaraan dengan pemerintah Pakistan.

Tidak segera jelas apakah Khalilzad juga akan bertemu dengan perwakilan kelompok Taliban.

Trump pekan lalu juga telah bertemu dengan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan di sela-sela agenda Sidang Umum PBB di New York.

Baca juga: Taliban: Ada 2 Cara Mengakhiri Pendudukan di Afghanistan, Jihad atau Negosiasi

"Jeda dalam pertumbahan darah akan membantu memperlancar jalan menuju kesepakatan," kata Shah Mehmood Qureshi.

"Ditekankan bahwa pengurangan kekerasan oleh semua pihak dalam konflik sangat diperlukan," tambahnya dalam pernyatan kementerian, seraya menambahkan langkah seperti itu akan membantu percepatan dimulainya kembali upaya perdamaian.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Internasional
Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Internasional
Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Internasional
Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Internasional
Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Internasional
Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Internasional
Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Internasional
Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Internasional
Baku Tembak 'Panas' Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Baku Tembak "Panas" Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Internasional
Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

Internasional
Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Internasional
Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Internasional
Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko, 6 Orang Tewas

Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko, 6 Orang Tewas

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X