Taliban dan Pakistan Desak Trump Lanjutkan Pembicaraan Perdamaian Afghanistan

Kompas.com - 03/10/2019, 17:04 WIB
Tentara keamanan Afghanistan memeriksa lokasi serangan bom mobil yang dilancarkan Taliban di Kabul, pada 2 Juli 2019. AFP/WAKIL KOHSARTentara keamanan Afghanistan memeriksa lokasi serangan bom mobil yang dilancarkan Taliban di Kabul, pada 2 Juli 2019.

ISLAMABAD, KOMPAS.com - Kelompok Taliban, bersama dengan pejabat Pakistan, mendesak kepada Presiden Amerika Serikat Donald Trump agar melanjutkan pembicaraan perdamaian Afghanistan.

Proses pembicaraan dengan Taliban untuk perdamaian Afghanistan sempat dihentikan oleh Trump bulan lalu, setelah terjadi serangan bom yang menewaskan 12 orang, termasuk seorang tentara AS, di Kabul.

"Kedua belah pihak sepakat tentang perlunya dilanjutkan proses perdamaian," kata kantor luar negeri Pakistan dalam pernyataan, Kamis (3/10/2019), setelah Menlu Pakistan Shah Mehmood Qureshi bertemu dengan delegasi Taliban di Islamabad.

Sebelum dihentikan, perundingan untuk mengakhiri perang di Afghanistan itu sebenarnya sudah mencapai kesepakatan antara AS dengan Taliban, dan hanya menunggu persetujuan Trump.

Baca juga: Di Peringatan 18 Tahun Tragedi 9/11, Trump Berjanji Hantam Taliban Lebih Keras

Dalam kesepakatan itu dikatakan bahwa AS dan pasukan asing lainnya bakal meninggalkan Afghanistan dengan imbalan jaminan keamanan dari Taliban.

Kedutaan besar AS di ibu kota Pakistan tidak segera memberi komentar atas desakan dari Taliban.

Pertemuan antara pejabat Taliban dengan Pakistan itu terjadi saat Zalmay Khalilzad, utusan AS untuk perundingan damai Afghanistan, juga mengunjungi Islamabad untuk menggelar pembicaraan dengan pemerintah Pakistan.

Tidak segera jelas apakah Khalilzad juga akan bertemu dengan perwakilan kelompok Taliban.

Trump pekan lalu juga telah bertemu dengan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan di sela-sela agenda Sidang Umum PBB di New York.

Baca juga: Taliban: Ada 2 Cara Mengakhiri Pendudukan di Afghanistan, Jihad atau Negosiasi

"Jeda dalam pertumbahan darah akan membantu memperlancar jalan menuju kesepakatan," kata Shah Mehmood Qureshi.

"Ditekankan bahwa pengurangan kekerasan oleh semua pihak dalam konflik sangat diperlukan," tambahnya dalam pernyatan kementerian, seraya menambahkan langkah seperti itu akan membantu percepatan dimulainya kembali upaya perdamaian.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Internasional
Menyeberang Sambil Pakai 'Headphone' dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Menyeberang Sambil Pakai "Headphone" dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Internasional
Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Internasional
Mantan Model Playboy Ini Berniat 'Nyalon' Jadi Presiden Kroasia

Mantan Model Playboy Ini Berniat "Nyalon" Jadi Presiden Kroasia

Internasional
Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Internasional
Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Internasional
Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Internasional
Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Internasional
Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Internasional
Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Internasional
Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Internasional
Kaitkan Kebakaran Hutan dengan Legalisasi Pernikahan Sesama Jenis, Bintang Rugbi Australia Ini Dikecam

Kaitkan Kebakaran Hutan dengan Legalisasi Pernikahan Sesama Jenis, Bintang Rugbi Australia Ini Dikecam

Internasional
AS Kini Tak Pandang Permukiman Israel di Tepi Barat Ilegal

AS Kini Tak Pandang Permukiman Israel di Tepi Barat Ilegal

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kapal Induk China Berlayar ke Selat Taiwan | Media Inggris Soroti Plastik di Indonesia

[POPULER INTERNASIONAL] Kapal Induk China Berlayar ke Selat Taiwan | Media Inggris Soroti Plastik di Indonesia

Internasional
Dikurung di Penjara Manusia, Beruang Ini 'Dibebaskan' Setelah 15 Tahun

Dikurung di Penjara Manusia, Beruang Ini "Dibebaskan" Setelah 15 Tahun

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X