Kompas.com - 29/09/2019, 12:31 WIB

WASHINGTON, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat Donald Trump, yang sedang menjadi sasaran penyelidikan untuk pemakzulan, mengatakan bahwa negara sedang dipertaruhkan tidak seperti sebelumnya.

Berbicara kepada para pendukungnya, dalam video yang diunggah di akun Twitter miliknya, Sabtu (28/9/2019), Trump menggarisbawahi tekanan pada Gedung Putih saat anggota parlemen dari Partai Demokrat menuntut digelarnya penyelidikan terhadap dirinya.

Presiden berusia 74 tahun itu telah dituduh menyalahgunakan kekuasaannya untuk menekan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky agar menggelar penyelidikan terhadap mantan wapres AS, Joe Biden, yang berpeluang menjadi lawannya di pemilu presiden 2020.

"Hak-hak warga Amerika sedang terancam oleh Demokrat. Mereka ingin mengambil senjata Anda, mereka ingin mengambil perawatan kesehatan Anda, mereka ingin mengambil suara Anda, mereka ingin mengambil kebebasan Anda."

Baca juga: Jalan Terjal Partai Demokrat dalam Melengserkan Presiden Trump

"Kita tidak akan pernah membiarkan ini terjadi. Karena negara kita sedang dipertaruhkan tidak seperti sebelumnya."

"Semuanya sangat sederhana. Mereka berusaha menghentikan saya karena saya berjuang demi Anda, dan saya tidak akan pernah membiarkan itu terjadi," ujar Trump dalam video 38 detik itu.

Trump juga menyebut anggota parlemen dari Demokrat, Adam Schiff, yang memimpin penyelidikan untuk pemakzulan dirinya, telah menyebar fitnah tentang dirinya dan mendesaknya untuk mengundurkan diri dari Kongres.

Sementara itu, setelah resmi mengumumkan dimulainya penyelidikan formal terhadap Trump, komite Kongres memerintahkan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo untuk menyerahkan dokumen terkait Ukraina.

Pihak Kongres juga akan memulai proses wawancara terhadap lima pejabat Departemen Luar Negeri AS mulai pekan depan.

Baca juga: Skandal Trump Desak Presiden Ukraina, Utusan AS untuk Ukraina Mundur

Di antara pejabat yang akan diwawancara adalah mantan duta besar AS untuk Ukraian Marie Yovanovitch, yang disebut dipaksa mundur oleh Trump awal tahun ini karena menolak rencana menekan Kiev untuk menyelidiki Biden.

Halaman:
Sumber AFP
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.