Gedung Putih Berusaha "Kunci" Transkrip Percakapan Trump dan Presiden Ukraina

Kompas.com - 26/09/2019, 21:05 WIB
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky (kiri) dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump. AFP/LUDOVIC MARIN, SAUL LOEBPresiden Ukraina Volodymyr Zelensky (kiri) dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Gedung Putih berusaha "menutupi" transkrip percakapan antara Presiden AS Donald Trump dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Kabar itu diembuskan dari salah satu sumber pejabat intelijen yang mengeluhkan percakapan itu, melalui keterangan yang dirilis Kongres.

Baca juga: Perbincangannya dengan Trump Jadi Polemik, Apa Kata Presiden Ukraina?

"Saya telah menerima informasi dari beberapa pejabat bahwa Presiden AS menggunakan kekuasaannya untuk meminta campur tangan negara asing Pilpres 2020," ujar si pelapor.

Dilansir AFP Kamis (26/9/2019), sumber Gedung Putih menuturkan mereka memberitahunya soal substansi percakapan Trump dan Presiden Ukraina.

Si pejabat intelijen mengaku, orang yang memberitahunya berujar mereka menjadi saksi bagaimana Trump menyalahi kekuasaan demi keuntungan pribadinya.

"Dalam beberapa hari setelah percakapan telepon, saya diberi tahu ada pejabat senior Gedung Putih yang mencoba 'mengunci' seluruh rekaman," ujarnya.

Dilansir BBC, yang dimaksud "mengunci" adalah transkrip itu tidak disimpan dalam sistem komputer yang biasanya memuat informasi sejenis.

Namun sebaliknya, si pejabat senior malah memasukkannya ke sistem terpisah untuk menyimpan "informasi sensitif dan bersifat rahasia".

Aksi si pejabat Gedung Putih, menurut si pelapor, menunjukkan betapa sensitifnya materi pembicaraan antara Trump dengan Zelensky.

Kemudian, si pelapor mengatakan dia diberi tahu bagaimana staf Gedung Putih "diperintahkan" oleh pengacara untuk menghapus transkrip rekaman dari sistem normal.

Dalam transkrip yang akhirnya dirilis, Trump berulang kali meminta Presiden Ukraina 41 tahun itu untuk menyelidiki anak Biden, Hunter.

Buntut dari terkuaknya kabar itu, DPR AS yang dimotori oposisi Demokrat mengumumkan penyelidikan pemakzulan presiden 73 tahun itu.

Trump menanggapi dengan menyatakan dia menjadi korban "perburuan penyihir", dan mengeluh Ketua DPR Nancy Pelosi membiarkan posisinya digeser oleh kelompok sayap kiri.

Baca juga: Trump Heran Dia Bakal Dimakzulkan karena Percakapan Telepon

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber BBC,AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Internasional
Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Internasional
Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Internasional
Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Internasional
Korea Utara Kembali Gelar 'Tes Krusial'

Korea Utara Kembali Gelar "Tes Krusial"

Internasional
Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X