Korea Utara Sambut Baik Usul "Metode Baru" Trump dalam Pembicaraan Denuklirisasi

Kompas.com - 20/09/2019, 17:22 WIB
Presiden AS Donald Trump berbicara didampingi Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, di zona demiliterisasi (DMZ) Korea, Minggu (30/6/2019). Kedatangan Trump ke zona demiliterisasi Korea awalnya diagendakan untuk pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, namun Presiden Moon mengatakan fokus akan lebih kepada pertemuan Trump dengan Kim Jong Un. AFP/BRENDAN SMIALOWSKIPresiden AS Donald Trump berbicara didampingi Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, di zona demiliterisasi (DMZ) Korea, Minggu (30/6/2019). Kedatangan Trump ke zona demiliterisasi Korea awalnya diagendakan untuk pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, namun Presiden Moon mengatakan fokus akan lebih kepada pertemuan Trump dengan Kim Jong Un.

PYONGYANG, KOMPAS.com - Korea Utara menyambut baik usulan dari Presiden Amerika Serikat Donald Trump dalam pembicaraan denuklirisasi Semenanjung Korea yang saat ini terhenti.

Kepala perundingan nuklir Korea Utara, Kim Myong Gil, memuji keputusan politik bijak Trump untuk mencari pendekatan baru dalam perundingan denuklirisasi yang macet.

Usulan Trump itu muncul setelah pengunduran diri mantan penasihat keamanan nasional AS, John Bolton, pekan lalu, yang disebut sebagai "pembuat onar" oleh Korut.

Upaya Trump untuk menjalin dialog dengan Korea Utara hampir berantakan, pada Februari, setelah dia mengikuti saran Bolton pada pertemuan puncak kedua di Hanoi dan mendesak Pyongyang untuk menyerahkan seluruh senjata nuklir dan bahan bakar bom atomnya kepada AS.


Baca juga: Disebut Ucapkan Janji ke Pemimpin Asing, Begini Kemarahan Trump

Korea Utara juga sempat mengecam Bolton, yang menganjurkan penggunaan kekuatan militer untuk menggulingkan kepemimpinan negara yang terisolasi itu, dan menjulukinya dengan sebutan "maniak perang".

Trump telah mengakui bahwa Bolton melakukan kesalahan, termasuk dengan menyinggung pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dengan memintanya mengikuti "model Libya" dan menyerahkan semua persenjataan nuklir negaranya.

Trump mengatakan, Rabu (18/9/2019), bahwa saran Bolton untuk "model Libya" telah membawa mereka mengalami kemunduran.

Sementara diplomasinya dengan Korea Utara menghasilkan penghentian dalam uji coba nuklir dan kembalinya sisa-sisa tentara AS yang hilang selama Perang Korea 1950-1953.

Baca juga: Diundang Kim Jong Un ke Pyongyang, Trump: Kami Belum Siap

"Jadi saya pikir John (Bolton) benar-benar harus melihat seberapa buruk yang telah mereka lakukan di masa lalu dan mungkin metode baru akan sangat baik," kata Trump kepada wartawan saat mengunjungi tembok perbatasan di California.

Kepala perundingan nuklir Korea Utara, Kim Myong Gil, mengatakan, pihaknya mencoba menjadi optimistis bahwa AS akan menghadirkan metode perhitungan yang tepat pada pembicaraan mendatang.

"Saat ini saya tidak begitu yakin dengan apa yang tersirat dalam sarannya tentang 'metode baru'."

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Reuters
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bubarkan Demonstran, Polisi Hong Kong 'Tak Sengaja' Tembakkan Meriam Air ke Arah Masjid

Bubarkan Demonstran, Polisi Hong Kong "Tak Sengaja" Tembakkan Meriam Air ke Arah Masjid

Internasional
Patuhi Kesepakatan Gencatan Senjata, Pasukan Kurdi Suriah Tinggalkan 'Zona Aman'

Patuhi Kesepakatan Gencatan Senjata, Pasukan Kurdi Suriah Tinggalkan "Zona Aman"

Internasional
Mutiara Berusia 8.000 Tahun Bakal Dipamerkan Pertama Kali di Abu Dhabi

Mutiara Berusia 8.000 Tahun Bakal Dipamerkan Pertama Kali di Abu Dhabi

Internasional
Hadiri Pelantikan Jokowi, Ini Kerja Sama Bilateral yang Ingin Ditingkatkan PM Singapura

Hadiri Pelantikan Jokowi, Ini Kerja Sama Bilateral yang Ingin Ditingkatkan PM Singapura

Internasional
Berusaha Bunuh Pasukan SAS Inggris, ISIS Pasang Bom Bunuh Diri di Bra

Berusaha Bunuh Pasukan SAS Inggris, ISIS Pasang Bom Bunuh Diri di Bra

Internasional
Mahathir Tiba di Jakarta untuk Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma'ruf Amin

Mahathir Tiba di Jakarta untuk Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma'ruf Amin

Internasional
Lagi, Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Diserang Orang Tak Dikenal

Lagi, Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Diserang Orang Tak Dikenal

Internasional
Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Internasional
Erdogan Ancam Bakal 'Hancurkan Kepala' Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Erdogan Ancam Bakal "Hancurkan Kepala" Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Internasional
ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

Internasional
Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Internasional
Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Internasional
Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Internasional
Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Internasional
Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X