Taiwan Minta Dukungan Negara-negara di Dunia untuk Bisa Berpartisipasi di ICAO

Kompas.com - 13/09/2019, 21:31 WIB
Bandara Internasional Taoyuan di Taiwan, yang disebut terbesar dan tersibuk di negara itu dan telah beroperasi sejak 1979. SHUTTERSTOCKBandara Internasional Taoyuan di Taiwan, yang disebut terbesar dan tersibuk di negara itu dan telah beroperasi sejak 1979.

TAIPEI, KOMPAS.com - Pemerintah Taiwan mengharapkan dukungan dari negara-negara di dunia agar dapat berpartisipasi dalam Organisasi Penerbangan Sipil Internasional ( ICAO).

ICAO akan merayakan 75 tahun berdirinya organisasi itu sekaligus menggelar agenda Sidang Majelis ke-40 pada 24 September mendatang, dengan Kanada akan berperan sebagai tuan rumah.

Menjelang sidang majelis, Menteri Perhubungan dan Komunikasi Taiwan, Lin Chia-lung, menulis sebuah artikel yang intinya menyerukan kepada seluruh negara di dunia untuk mendukung partisipasi Taiwan di ICAO.

Baca juga: Tingkatkan Kualitas SDM Penerbangan Sipil, Indonesia Gandeng ICAO

Langkah tersebut guna memastikan keamanan penerbangan penumpang maupun pengiriman barang kargo, demikian menurut pernyataan yang dirilis Kedutaan Besar Taiwan di Jakarta, Jumat (13/9/2019).

Dalam pernyataan tertulisnya, Menteri Lin mengatakan, Taiwan memiliki hubungan transportasi udara yang erat dengan berbagai negara wilayah.

Wilayah Informasi Penerbangan (FIR) Taipei bertanggung jawab atas arus lalu lintas udara yang besar di Asia Timur, dan menyediakan lebih dari 1,75 juta layanan pengendalian lalu lintas udara pada tahun 2018.

Ada hingga 17 bandara di Taiwan, yang melayani lebih dari 68,9 juta penumpang pada 2018.

Baca juga: Performa Navigasi Indonesia Dapat Nilai Sangat Baik dari ICAO

Selain itu, dari 92 maskapai penerbangan yang beroperasi di Taiwan, melayani hingga 313 rute penerbangan penumpang maupun kargo secara reguler, yang menghubungkan 149 kota di seluruh dunia.

"Oleh karena itu, Taipei FIR adalah bagian yang tidak terpisahkan dari FIR global," bunyi pernyataan dari kedutaan besar Taiwan.

"ICAO semestinya memperhatikan kebutuhan Taiwan untuk membangun saluran komunikasi dengan ICAO dan secara langsung mendapatkan informasi peraturan serta ketentuan terbaru untuk memastikan transportasi yang aman bagi penumpang maupun barang kargo di kawasan itu juga di seluruh dunia," lanjut pernyataan itu.

Sementara itu, Menteri Lin turut mengemukakan bahwa Taiwan tidak dapat berpartisipasi dalam pertemuan, mekanisme, dan kegiatan ICAO.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jika Terus Diserang, PM Israel Ancam Bakal Habis-habisan Gempur Gaza

Jika Terus Diserang, PM Israel Ancam Bakal Habis-habisan Gempur Gaza

Internasional
Jenazah Pria Palestina Diangkat Pakai Buldozer, Begini Pembelaan Israel

Jenazah Pria Palestina Diangkat Pakai Buldozer, Begini Pembelaan Israel

Internasional
Jika Jadi Presiden, Bernie Sanders Akan Temui Kim Jong Un dan Musuh AS Lainnya

Jika Jadi Presiden, Bernie Sanders Akan Temui Kim Jong Un dan Musuh AS Lainnya

Internasional
Austria dan Perancis Jaga Jarak dengan Italia agar Tak Tertular Virus Corona

Austria dan Perancis Jaga Jarak dengan Italia agar Tak Tertular Virus Corona

Internasional
Di India, Trump Yakin Bakal Disambut Jutaan Orang

Di India, Trump Yakin Bakal Disambut Jutaan Orang

Internasional
Kru Diamond Princess asal Indonesia Tidak Mau Dijemput Pakai Kapal

Kru Diamond Princess asal Indonesia Tidak Mau Dijemput Pakai Kapal

Internasional
Mahathir Mundur, Istri Anwar Ibrahim Berpeluang Jadi PM Perempuan Malaysia Pertama

Mahathir Mundur, Istri Anwar Ibrahim Berpeluang Jadi PM Perempuan Malaysia Pertama

Internasional
Pria Ini Lahap Menyantap Burger McDonald's yang Dikubur Selama Setahun

Pria Ini Lahap Menyantap Burger McDonald's yang Dikubur Selama Setahun

Internasional
Penumpang Diamond Princess Positif Virus Corona Saat Keluar, Metode Karantina Jepang Dipertanyakan

Penumpang Diamond Princess Positif Virus Corona Saat Keluar, Metode Karantina Jepang Dipertanyakan

Internasional
Korea Selatan Jadi Pusat Virus Corona Terbesar di Luar China

Korea Selatan Jadi Pusat Virus Corona Terbesar di Luar China

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Per 24 Februari 2020 Capai 2.592

Korban Meninggal Virus Corona di China Per 24 Februari 2020 Capai 2.592

Internasional
Angka Infeksi Virus Corona Capai Lebih Dari 100 Orang, 10 Ribu Warga Italia Dikarantina

Angka Infeksi Virus Corona Capai Lebih Dari 100 Orang, 10 Ribu Warga Italia Dikarantina

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Korban Bully Quaden Bayles Dikabarkan Berusia 18 Tahun | Menikah Massal di Tengah Virus Corona

[POPULER INTERNASIONAL] Korban Bully Quaden Bayles Dikabarkan Berusia 18 Tahun | Menikah Massal di Tengah Virus Corona

Internasional
Ambisi Gantikan Mahathir Jadi PM Malaysia Kandas, Anwar Ibrahim Kaget Dikhianati

Ambisi Gantikan Mahathir Jadi PM Malaysia Kandas, Anwar Ibrahim Kaget Dikhianati

Internasional
Singkirkan Anwar Ibrahim, Mahathir Akan Umumkan Koalisi Pemerintahan Baru?

Singkirkan Anwar Ibrahim, Mahathir Akan Umumkan Koalisi Pemerintahan Baru?

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X