KILAS

Kemenlu Gelar Malam Apresiasi untuk Pegiat Isu Perlindungan WNI di Luar Negeri

Kompas.com - 12/09/2019, 10:05 WIB
Malam penghargaan Hassan Wirajuda Pelindungan Award (HWPA) di Jakarta, Rabu (11/9/2019) malam. dok. Kementerian Luar NegeriMalam penghargaan Hassan Wirajuda Pelindungan Award (HWPA) di Jakarta, Rabu (11/9/2019) malam.

KOMPAS.com - Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) mengadakan malam penghargaan Hassan Wirajuda Pelindungan Award (HWPA) di Jakarta, Rabu (11/9/2019) malam.

Menteri Luar Negeri (Menlu), Retno Marsudi, mengatakan kegiatan ini sebagai bentuk apresiasi Kemenlu kepada tokoh dan lembaga baik pemerintah maupun swasta yang dianggap berkontribusi terhadap isu perlindungan Warga Negara Indonesia (WNI) di luar negeri.

“HWPA adalah bentuk budaya mengucapkan terima kasih dan kolaborasi kepada seluruh pihak yang telah berkontribusi”, ucap dia sesuai keterangan rilis yang Kompas.com terima, Kamis (12/9/2019).

Sebelumnya, para kandidat penerima penghargaan diseleksi terlebih dahulu oleh dewan juri yang berasal dari pejabat pemerintah, akademisi, tokoh dan LSM praktisi perlindungan WNI.


Baca juga: Kemenlu Beberkan Potensi Penerapan Diplomasi Digital

Dalam prosesnya, dewan juri harus menyeleksi sebanyak 59 kandidat untuk memilih 17 penerima penghargaan dari delapan kategori yang diperlombakan.

Sekadar Informasi, penghargaan HWPA merupakan ajang tahunan yang telah dilakukan sejak 2015.

Dalam empat tahun terakhir, HWPA telah diberikan kepada 66 tokoh dan instansi yang tak hanya dari WNI, tetapi juga warga negara asing yang bekerja untuk Indonesia di luar negeri.

Adapun penghargaan HWPA diselenggarakan sebagai rangkaian rapat koordinasi untuk pelayanan publik dan perlindungan WNI di Luar Negeri yang dihadiri Perwakilan Indonesia di luar negeri, Kementerian dan lembaga swasta terkait.

Baca juga: Menlu Retno: Ini Manfaat Diplomasi Digital bagi Indonesia

"Harapannya bahwa revolusi mindset mengenai perlindungan WNI akan dapat menjadikan Perwakilan Indonesia di luar negeri sebagai rumah yang nyaman bagi WNI," papar Menlu Retno.

Menilik asal-usulnya, Hassan Wirajuda merupakan nama yang diambil dari Mantan Menteri Luar Negeri Indonesia yakni Nur Hassan Wirajuda yang menjabat dari tahun 2001 hingga 2009.

Hal tersebut merupakan bentuk apresiasi karena ia dinilai sebagai inisiator dan pelopor mainstreaming perlindungan WNI dan Badan Hukum Indonesia (BHI) di luar negeri.

Tak hanya itu, Hassan Wirajuda juga memperkenalkan konsep citizen service dan membentuk unit khusus di Kemenlu yang menangani Perlindungan WNI dan BHI di luar negeri.

Hassan Wirajuda sendiri turut hadir dalam penghargaan tersebut dan berkesempatan memberikan kata sambutan.

"Semua anak bangsa harus ikut terlibat aktif dalam melakukan perlindungan terhadap WNI," ujar Hassan.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan Kiribati Memutuskan Hubungan Diplomatik dengan Taiwan dan Akui China

Ini Alasan Kiribati Memutuskan Hubungan Diplomatik dengan Taiwan dan Akui China

Internasional
Arab Saudi Bakal Bertindak Jika Iran Terbukti Terlibat dalam Serangan ke Kilang Minyak Aramco

Arab Saudi Bakal Bertindak Jika Iran Terbukti Terlibat dalam Serangan ke Kilang Minyak Aramco

Internasional
Ribuan Fans Alien Datangi Area 51 di Padang Pasir Nevada, 5 Orang Ditahan

Ribuan Fans Alien Datangi Area 51 di Padang Pasir Nevada, 5 Orang Ditahan

Internasional
Garda Revolusi: Setiap Negara yang Serang Iran Bakal Jadi 'Medan Perang'

Garda Revolusi: Setiap Negara yang Serang Iran Bakal Jadi "Medan Perang"

Internasional
Anwar Ibrahim, Dipenjara karena Tuduhan Sodomi, Kini Jadi Calon Pewaris Takhta Mahathir

Anwar Ibrahim, Dipenjara karena Tuduhan Sodomi, Kini Jadi Calon Pewaris Takhta Mahathir

Internasional
Mawlamyine, Kota yang Ditinggalkan Penduduknya

Mawlamyine, Kota yang Ditinggalkan Penduduknya

Internasional
Ketika Kopi Membantu Veteran Vietnam Membesarkan Keluarganya

Ketika Kopi Membantu Veteran Vietnam Membesarkan Keluarganya

Internasional
Mahathir: Saya Akan Umumkan Tanggal Penyerahan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim

Mahathir: Saya Akan Umumkan Tanggal Penyerahan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim

Internasional
Diminta Arab Saudi, Pentagon Bakal Kirim Pasukan Bantuan ke Wilayah Teluk

Diminta Arab Saudi, Pentagon Bakal Kirim Pasukan Bantuan ke Wilayah Teluk

Internasional
Pertama Kali, Resepsi Diplomatik Peringatan HUT Kemerdekaan RI Digelar di Gedung Senat AS

Pertama Kali, Resepsi Diplomatik Peringatan HUT Kemerdekaan RI Digelar di Gedung Senat AS

Internasional
Trump Umumkan Sanksi Baru dan Terberat terhadap Iran, tapi..

Trump Umumkan Sanksi Baru dan Terberat terhadap Iran, tapi..

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Kilang Minyak Aramco Diserang | Pelaku Pembunuhan Hwaseong Terungkap

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Kilang Minyak Aramco Diserang | Pelaku Pembunuhan Hwaseong Terungkap

Internasional
Ketinggian Pesawat Turun Lebih dari 9.000 Meter dalam 7 Menit, Penumpang Panik

Ketinggian Pesawat Turun Lebih dari 9.000 Meter dalam 7 Menit, Penumpang Panik

Internasional
Ditolak Rumah Sakit, Seorang Ibu Terpaksa Melahirkan di Bak Mandi Rumahnya

Ditolak Rumah Sakit, Seorang Ibu Terpaksa Melahirkan di Bak Mandi Rumahnya

Internasional
Jika Perang Pecah di Timur Tengah, Cadangan BBM Australia Bisa Habis dalam 3 Minggu

Jika Perang Pecah di Timur Tengah, Cadangan BBM Australia Bisa Habis dalam 3 Minggu

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X