Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 12/09/2019, 06:30 WIB

Goh kemudian angkat bicara dengan memberikan argumentasi mengapa mereka memberikan sikap yang dipandang BJ Habibie seakan tidak menganggapnya.

PM yang menggantikan Lee Kuan Yew pada 1990 hingga 2004 itu menguraikan kondisi ekonomi Indonesia yang terpuruk karena krisis moneter 1997.

Baca juga: Jejak BJ Habibie di Dunia Olahraga Tanah Air

"Kami menginginkan Indonesia yang stabil dan sejahtera. Indonesia adalah negara tetangga dan mitra dagang utama Singapura. Kolapsnya Indonesia jelas akan merugikan Singapura.” katanya.

Goh kemudian menyindir bahwa negaranya dengan "ekonomi yang kecil" bakal memberikan bantuan kepada Indonesia dalam taraf seperlunya.

"Kami hanya memiliki tiga juta penduduk. Singapura hanyalah titik merah kecil di peta. Bagaimana mungkin kami bisa menolong 211 juta penduduk Indonesia?" sindir Goh.

Berselang beberapa tahun kemudian pada 19 September 2006, Habibie yang sedang hadir memberikan seminar di Singapura melontarkan klarifikasi ucapannya kepada awak media.

Suami dari mendiang Ainun Habibie ini membantah dia bermaksud melecehkan Singapura. Yang benar adalah Habibie ingin menyampaikan pencapaian luar biasa yang telah dicapai Singapura walau memiliki ukuran geografi yang sangat kecil.

BJ Habibie menjelaskan, julukan tersebut disampaikannya untuk menginspirasi kaum muda Indonesia yang sedang mendengarkan dia berpidato.

Baca juga: Dari MRT hingga Trans Papua, Legacy Infrastruktur BJ Habibie

“Jika kalian melihat peta Asia Tenggara, Indonesia sangat luas, sedangkan Singapura terlihat seperti titik merah. Namun jika kalian sampai di Changi (bandara Singapura), kalian akan bertemu banyak manusia visioner, pekerja keras, dengan disiplin yang tinggi.” tutur dia.

Pada akhirnya julukan “Little Red Dot” malahan menjadi kosakata yang akrab digunakan oleh warga Singapura bahkan media setempat sebagai bentuk kebanggaan akan kemakmuran Singapura di tengah keterbatasan sumber daya alam negeri mereka.

Bahkan di perayaan 50 tahun ulang tahun emas Singapura pada tahun 2015, pemerintah Singapura menggunakan logo “SG50” di dalam sebuah titik merah sebagai referensi kepada julukan “Little Red Dot”

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong pernah berkata, “Little Red Dot” BJ Habibie telah menjadi kosakata sehari-hari penduduk Singapura.

Kosakata ini menjadi simbol rasa syukur Singapura serta sebagai pengingat bahwa memang Singapura sangat kecil dan sangat rentan.

Baca juga: Mengenang BJ Habibie, Ini 10 Obyek Wisata di Parepare

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.