Komentar BJ Habibie soal "Little Red Dot" Bikin Singapura Angkat Bicara

Kompas.com - 12/09/2019, 06:30 WIB
Mantan Presiden RI, BJ Habibie KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTAMantan Presiden RI, BJ Habibie

SINGAPURA, KOMPAS.com – Wafatnya presiden ketiga RI Bacharuddin Jusuf Habibie, dikenal juga sebagai BJ Habibie, menjadi sorotan sejumlah media internasional. Tak terkecuali surat kabar Singapura, The Straits Times.

Surat kabar terbesar di Singapura itu menurunkan berita dengan judul Former Indonesian president Habibie, who described Singapore as a 'little red dot', dies aged 83.

“Little Red Dot” adalah istilah yang sering dipakai untuk mendeksripsikan Singapura yang memiliki luas wilayah yang sangat kecil sehingga terlihat seperti titik merah di peta.

Baca juga: Khofifah Sebut BJ Habibie Juga Terkenal Sebagai Sosok Romantis dan Penuh Cinta

Tidak banyak yang tahu bahwa ternyata, julukan yang ditanggapi sebagai simbol kebanggaan publik Negeri "Singa" itu rupanya dipopulerkan oleh BJ Habibie ketika dia menjabat sebagai presiden.

Kosakata ini keluar dari Habibie ketika dia diwawancara The Asian Wall Street Journal pada 4 Agustus 1998, hanya berselang tiga bulan setelah dilantik menggantikan Soeharto.

Ketika itu, Habibie merasa bahwa Singapura tidak menganggapnya sebagai sahabat di tengah krisis ekonomi yang diderita setahun sebelumnya.

Saat krisis yang membuat GDP Indonesia anjlok 15 persen, Singapura tidak mengalami dampak signifikan meski secara perekonomian mereka juga mengendur karena kurangnya permintaan.

BJ Habibie kemudian menuju peta, dan menunjuk. "Bukan masalah. Lihat, Indonesia punya 211 juta penduduk. Seluruh wilayah berwarna hijau adalah Indonesia. Dan titik merah itu adalah Singapura.” katanya saat itu.

Kontan saja, pernyataan Little Red Dot atau titik merah kecil yang keluar dari presiden kelahiran Parepare, Sulawesi Selatan, itu membuat publik Singapura berang karena dianggap sebagai hinaan.

Bahkan perdana menteri yang menjabat saat itu, Goh Chok Tong, sampai menanggapinya dengan kesal di pidato nasional kenegaraan yang disampaikan pada 23 Agustus 1998.

Goh kemudian angkat bicara dengan memberikan argumentasi mengapa mereka memberikan sikap yang dipandang BJ Habibie seakan tidak menganggapnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Media Internasional Ulas Jokowi yang Tunjuk Saingan Beratnya Prabowo Subianto sebagai Menhan

Media Internasional Ulas Jokowi yang Tunjuk Saingan Beratnya Prabowo Subianto sebagai Menhan

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Video Rudal S-400 Rusia Hancurkan Target | Kaisar Naruhito Lengkapi Ritual Penobatan

[POPULER INTERNASIONAL] Video Rudal S-400 Rusia Hancurkan Target | Kaisar Naruhito Lengkapi Ritual Penobatan

Internasional
Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Internasional
Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Internasional
Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Internasional
TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

Internasional
Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Internasional
Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Internasional
AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

Internasional
Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi 'Baby Shark' kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi "Baby Shark" kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Internasional
Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Internasional
Menderita 'Sakit Tak Tertahankan', Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Menderita "Sakit Tak Tertahankan", Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Internasional
PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

Internasional
Penyandang Disabilitas Ini Diminta 'Lepaskan Celana' oleh Petugas Bandara India

Penyandang Disabilitas Ini Diminta "Lepaskan Celana" oleh Petugas Bandara India

Internasional
Trump 'Siap' Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Trump "Siap" Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X