Komentar BJ Habibie soal "Little Red Dot" Bikin Singapura Angkat Bicara

Kompas.com - 12/09/2019, 06:30 WIB
Mantan Presiden RI, BJ Habibie KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTAMantan Presiden RI, BJ Habibie

SINGAPURA, KOMPAS.com – Wafatnya presiden ketiga RI Bacharuddin Jusuf Habibie, dikenal juga sebagai BJ Habibie, menjadi sorotan sejumlah media internasional. Tak terkecuali surat kabar Singapura, The Straits Times.

Surat kabar terbesar di Singapura itu menurunkan berita dengan judul Former Indonesian president Habibie, who described Singapore as a 'little red dot', dies aged 83.

“Little Red Dot” adalah istilah yang sering dipakai untuk mendeksripsikan Singapura yang memiliki luas wilayah yang sangat kecil sehingga terlihat seperti titik merah di peta.

Baca juga: Khofifah Sebut BJ Habibie Juga Terkenal Sebagai Sosok Romantis dan Penuh Cinta

Tidak banyak yang tahu bahwa ternyata, julukan yang ditanggapi sebagai simbol kebanggaan publik Negeri "Singa" itu rupanya dipopulerkan oleh BJ Habibie ketika dia menjabat sebagai presiden.

Kosakata ini keluar dari Habibie ketika dia diwawancara The Asian Wall Street Journal pada 4 Agustus 1998, hanya berselang tiga bulan setelah dilantik menggantikan Soeharto.

Ketika itu, Habibie merasa bahwa Singapura tidak menganggapnya sebagai sahabat di tengah krisis ekonomi yang diderita setahun sebelumnya.

Saat krisis yang membuat GDP Indonesia anjlok 15 persen, Singapura tidak mengalami dampak signifikan meski secara perekonomian mereka juga mengendur karena kurangnya permintaan.

BJ Habibie kemudian menuju peta, dan menunjuk. "Bukan masalah. Lihat, Indonesia punya 211 juta penduduk. Seluruh wilayah berwarna hijau adalah Indonesia. Dan titik merah itu adalah Singapura.” katanya saat itu.

Kontan saja, pernyataan Little Red Dot atau titik merah kecil yang keluar dari presiden kelahiran Parepare, Sulawesi Selatan, itu membuat publik Singapura berang karena dianggap sebagai hinaan.

Bahkan perdana menteri yang menjabat saat itu, Goh Chok Tong, sampai menanggapinya dengan kesal di pidato nasional kenegaraan yang disampaikan pada 23 Agustus 1998.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X