Beginilah Detil Saat-saat Terakhir Jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi Sebelum Dibunuh

Kompas.com - 11/09/2019, 16:48 WIB
Jurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi. AFP/MOHAMMED AL-SHAIKHJurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi.

ANKARA, KOMPAS.com - Harian Turki Sabah merilis transkrip rekaman suara percakapan jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi dengan tim pembunuh sebelum dia dibunuh.

Khashoggi dibungkam ketika sedang mengurus dokumen pernikahan bersama tunangannya, Hatice Cengiz, di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018.

Dalam rekaman, terdapat transkrip di mana Jamal Khashoggi baru saja memasuki gedung konsulat ketika dia disambut oleh wajah-wajah familiar dari tim pembunuh.

Baca juga: Media Turki Rilis Kalimat Terakhir Jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi Sebelum Dibunuh

Tanpa basa-basi, tim yang dikirim dari Arab Saudi itu langsung menarik lengan Khashoggi, dan segera membawanya ke kantor konsul jenderal di lantai dua.

"Silakan duduk. Kami harus membawa Anda kembali ke Riyadh," ujar Maher Abdulaziz Mutreb, anggota senior intelijen sekaligus pengawal Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman.

Dilansir Al Jazeera Selasa (10/9/2019), Mutreb mengatakan mereka harus membawa Khashoggi kembali ke Saudi karena Interpol menginginkannya di sana.

"Saya tidak mendengar adanya kasus hukum yang membelit saya. Selain itu, tunangan saya juga tengah menunggu di luar," jawab jurnalis 59 tahun itu.

Dalam 10 menit jelang dibunuh, Mutreb kemudian meminta Khashoggi supaya meninggalkan pesan kepada anaknya. Isinya dia baik-baik saja jika anaknya mencarinya.

"Tulis, Tuan Jamal. Bantu kami supaya kami bisa membantu Anda. Cepatlah. Sebab kami harus membawa Anda kembali. Jika menolak, Anda tahu akibatnya," ancam Mutreb.

Aksi itu kemudian mencapai puncaknya dengan tim pembunuh menyeret tubuh Khashoggi. "Tolong, saya punya asma. Jangan lakukan itu, saya bisa tercekik," pinta Khashoggi.

Halaman:


Sumber Al Jazeera
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X