Raja Salman Tunjuk Putranya Pangeran Abdulaziz Jadi Menteri Energi

Kompas.com - 08/09/2019, 18:56 WIB
Pangeran Abdulaziz bin Salman, yang ditunjuk menjadi menteri energi Arab Saudi, Minggu (8/9/2019). AFP / JOE KLAMARPangeran Abdulaziz bin Salman, yang ditunjuk menjadi menteri energi Arab Saudi, Minggu (8/9/2019).

RIYADH, KOMPAS.com - Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz menunjuk putranya, Pangeran Abdulaziz bin Salman sebagai menteri energi, pada Minggu (8/9/2019).

Pangeran Abdulaziz menggantikan Khalid al-Falih dan menjadi anggota keluarga kerajaan Saudi pertama yang dipercaya menjabat sebagai menteri energi negara pengekspor minyak terbesar di dunia.

Pangeran Abdulaziz merupakan anggota lama delegasi Saudi untuk Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) serta memiliki pengalaman puluhan tahun di sektor perminyakan.

Abdulaziz juga disebut sebagai sosok yang membantu dalam negosiasi perjanjian antara negara OPEC dengan non-OPEC yang berlaku saat ini, di mana pasokan minyak mentah global dipangkas untuk mendukung harga dan menyeimbangkan pasar.


Baca juga: Perempuan Saudi Kini Bebas Bepergian ke Luar Negeri Tanpa Izin Wali Laki-laki

Para pejabat dan analis perminyakan Saudi memperkirakan, Abdulaziz tidak akan mengubah kebijakan minyak kerajaan maupun OPEC.

"Kebijakan minyak Saudi akan ditingkatkan dengan penunjukan Pangeran Abdulaziz, melalui penguatan kerja sama antara OPEC dan dengan non-OPEC," kata seorang pejabat Saudi kepada Reuters.

"Dia (Pangeran Abdulaziz) adalah seorang teknokrat yang sangat cakap, yang sangat menguasai industri energi," kata Helima Croft, direktur pelaksana RBC Capital Markets.

"Saya tidak berpikir akan ada perubahan besar dalam kebijakan OPEC maupun inisiatif yang lebih luas," tambahnya.

Baca juga: Arab Saudi Geser Pasar Ekspor Minyak Mentah ke China

Pangeran Abdulaziz yang berusia 59 tahun merupakan kakak tiri dari Pangeran Mahkota Mohamed bin Salman.

Sebelumnya, Abdulaziz pernah diangkat sebagai menteri negara untuk urusan energi pada 2017 dan menjadi wakil untuk menteri perminyakan sebelumnya, Ali al-Naimi.

Beberapa orang dalam industri energi Saudi mengatakan pengalaman Pangeran Abdulaziz yang panjang telah membantu mengatasi aturan tidak tertulis yang melarang penunjukan anggota kerajaan untuk menjabat menteri perminyakan di Arab Saudi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Reuters
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Internasional
Erdogan Ancam Bakal 'Hancurkan Kepala' Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Erdogan Ancam Bakal "Hancurkan Kepala" Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Internasional
ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

Internasional
Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Internasional
Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Internasional
Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Internasional
Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Internasional
Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X