Tentara AS Tewas dalam Serangan di Afghanistan, Trump Batalkan Negosiasi Damai dengan Taliban

Kompas.com - 08/09/2019, 10:53 WIB
Presiden AS Donald Trump. AFP/JIM WATSONPresiden AS Donald Trump.

WASHINGTON, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat Donald Trump membatalkan negosiasi damai dengan Taliban, setelah seorang tentara AS menjadi korban tewas dalam serangan di Afghanistan.

Trump juga mengungkapkan telah membatalkan rencana pertemuan rahasia dengan para pemimpin Taliban dan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, yang dijadwalkan digelar Minggu (8/9/2019) di Kamp David.

Keputusan pembatalan yang diumumkan Trump itu tak pelak kembali menunda pencapaian kesepakatan penting yang mungkin dapat mengakhiri perang yang telah berlangsung selama 18 tahun di Afghanistan.

Baca juga: Trump: Pasukan AS Akan Tetap di Afghanistan Meski Ada Kesepakatan Damai dengan Taliban

"Tanpa sepengetahuan banyak orang, para pemimpin utama Taliban, dan secara terpisah, Presiden Afghanistan, secara rahasia akan bertemu dengan saya di Kamp David pada hari Minggu. Mereka akan datang ke AS malam ini," tulis Trump dalam twitnya.

"Namun sayangnya, dalam membangun kepercayaan palsu, mereka mengakui serangan di Kabul yang telah membunuh seorang tentara hebat kami, bersama dengan 11 orang lainnya.

"Saya dengan segera membatalkan pertemuan dan membatalkan negosiasi damai," lanjut Trump menyinggung proses pembicaraan yang telah berlangsung selama satu tahun.

"Orang macam apa yang tega membunuh begitu banyak orang hanya demi memperkuat posisi tawar mereka?" tambah Trump dalam twitnya, Minggu (8/9/2019).

Baca juga: Ditanya Kenapa Masih Pertahankan Pasukan di Afghanistan, Trump: Kami Seperti Polisi

Seorang tentara AS dan beberapa anggota asal Rumania tewas dalam serangan bom mobil di Kabul pada Kamis (5/9/2019). Serangan tersebut diklaim oleh Taliban, di tengah proses negosiasi seorang utusan AS tentang penarikan ribuan tentara Amerika.

Sementara Trump dijadwalkan untuk bertemu Taliban di Kamp David, lokasi yang juga digunakan dalam pembicaraan rahasia oleh Jimmy Carter saat menengahi perdamaian Israel dengan Mesir, pada 1978.

Pertemuan itu awalnya diagendakan untuk digelar sebelum peringatan 18 tahun serangan 11 September, yang memicu invasi AS ke Afghanistan.

Pengumuman mendadak di Twitter itu tak pelak turut mengejutkan Washington, yang tidak menduga akan dilakukan Trump.

Baca juga: Trump Sebut AS Bisa Hapus Afghanistan dari Bumi, Ini Reaksi Taliban

"Gagasan bahwa Trump berencana menjadi tuan rumah bagi para pemimpin Taliban di Kamp David adalah kejutan yang agak besar," kata Laurel Miller, yang sempat menjadi perwakilan khusus AS di Afghanistan dan Pakistan pada masa awal pemerintahan Trump.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Internasional
Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Internasional
China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

Internasional
Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Internasional
Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Internasional
Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Internasional
Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Internasional
Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Internasional
Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Internasional
Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Internasional
King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

Internasional
Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Internasional
Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Internasional
Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Internasional
Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X